SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kegagalan yang diiklankan? Summit of the Americas meninggalkan Joe Biden di ambang kekalahan yang mengerikan

Rio de Janeiro. – pada atas amerika Pada April 2018, yang diadakan di Lima, Presiden Amerika Serikat saat itu, Donald Trump, mengumumkan pada menit terakhir bahwa ia tidak akan berpartisipasi dalam acara tersebut. Empat tahun kemudian, presiden Joe Biden Dia berusaha menghindari kegagalan pertemuan puncak yang akan dia selenggarakan pada minggu pertama Juni di Los Angeles.

Upayanya baru-baru ini termasuk perjalanan oleh Ibu Negara Jill Biden ke Ekuador, Panama dan Kosta Rika untuk menunjukkan pentingnya hubungan antara Amerika Serikat dan kawasan, dan negosiasi yang panik oleh mantan Senator Demokrat Chris Dodd, yang ditunjuk sebagai penasihat khusus untuk Senat. KTT, dengan pemerintah Meksiko dan Brasil untuk mendapatkan Presiden Andres Manuel Lopez Obrador dan Jair Bolsonaro untuk mengkonfirmasi kehadiran mereka.

Meksiko dan Brasil saat ini memegang dua kursi bergilir di Dewan Keamanan PBB. Ketidakhadiran kedua pemimpin dari KTT akan, untuk sedikitnya, kekalahan mengejutkan bagi pemerintah AS. Hal ini menjelaskan upaya Dodd yang masih terjangkit Covid-19 beberapa hari terakhir ini, dari kediamannya, untuk berdialog dengan kedua pemerintah. Presiden Meksiko menyetujui pertemuan virtual yang, menurut Menteri Luar Negeri Meksiko Marcelo Ebrard, ramah dan positif, tetapi kehadiran kepala negara belum dikonfirmasi. Pemerintah Brasil telah menentang kemungkinan ini, dan sang senator diharapkan untuk melakukan kunjungan tatap muka ke Brasilia sesegera mungkin.

Ikatan AS-Amerika Latin bisa dibilang sedang melalui momen terburuknya dalam beberapa dekade. Jika pernah ada harapan bahwa, dengan kedatangan Biden di Gedung Putih, penghinaan Trump terhadap kawasan itu akan tetap ada di masa lalu, spesialis hubungan internasional, seperti Juan Gabriel Tokatlian, wakil rektor Universitas Torcuato Di Tella, memastikan bahwa ada telah berubah, ya, tetapi sangat ringan dan berdampak rendah.

Sejauh ini, Biden mewakili, dalam kata-kata Tokatlian, “Trumpisme lunak,” yang, dalam mengorganisir KTT, mendapati dirinya berada di wilayah yang diperintah oleh para pemimpin dari berbagai ideologi yang ingin membicarakan masalah lain, bukan itu. Paling tertarik di Amerika Serikat.

READ  Seorang wanita dirawat di rumah sakit karena Covid kembali ke rumah untuk menemukan suaminya yang sudah meninggal

Kawasan ini ingin membahas proyek untuk pertumbuhan, memerangi ketidaksetaraan, dan perubahan iklim, tidak hanya berbicara tentang Rusia, China, dan perang di Ukraina. Pertanyaan tentang cara sepihak di mana Amerika Serikat menangani dirinya sendiri menyebabkan retaknya KTT, mengubahnya menjadi semacam peristiwa bersejarah untuk KTT yang hampir gagal bahkan sebelum dimulai, ” wakil presiden universitas menekankan.

Keputusan pemerintah Biden untuk tidak mengundang Kuba, Nikaragua, dan Venezuela, antara lain, untuk bersedia membahas masalah seperti perang di Ukraina, telah ditafsirkan sebagai upaya untuk memaksakan logika geopolitik yang dilakukan banyak orang di Amerika Latin. tidak ikut.

situasi yang rumit

Situasi di mana Gedung Putih menemukan dirinya benar-benar kompleks. Jika Anda tidak menyerah pada tekanan Meksiko (dimana Chili, Argentina, dan Bolivia juga bergabung) sehingga tidak ada negara yang tertinggal, dia tidak akan dapat membujuk Lopez Obrador untuk hadir. Di sisi lain, negara-negara Karibia tidak menerima undangan Juan Guaido, yang terus diakui pemerintah AS sebagai presiden sah Venezuela, sebagai wakil negaranya.

Akhirnya, Bolsonaro lebih cenderung untuk tidak berpartisipasi dalam KTT untuk masalah internal semata. Presiden Brasil berkampanye untuk pemilihan kembali, dan kecuali mereka memberinya jaminan bahwa dia akan dilindungi dari kritik apa pun di puncak, pergi ke Los Angeles dan berfoto dengan Biden tidak masuk akal; Bahkan mungkin menjadikannya sebagai salah satu pengikutnya yang paling ekstrem.

Di Washington, veteran diplomasi seperti Duta Besar Thomas Shannon, mantan Wakil Menteri Luar Negeri untuk Belahan Barat, percaya bahwa waktu KTT tidak tepat.

Akan lebih baik jika pertemuan itu diadakan setahun sebelumnya. “Kami tidak memiliki banyak masalah seperti yang kami miliki hari ini, dan kami akan memiliki agenda tentang pandemi yang akan menyatukan negara-negara,” kata Shannon. Bagi sang duta besar, siapa yang tahu bagaimana politik di Amerika Latin bekerja seperti yang dilakukan beberapa Demokrat, “saat ini kita memiliki wilayah yang sangat terfragmentasi dengan sedikit kepemimpinan.” “Empat tahun pemerintahan Trump telah secara signifikan menyusutkan agenda kerja sama regional, dan ditambah lagi dengan perang di Ukraina dan krisis ekonomi. Amerika Serikat dan semua orang telah kehilangan fokus pada integrasi dan hari ini semua orang fokus pada masalah domestik. .”

READ  Boris Johnson, lebih kesepian dari sebelumnya: popularitasnya terganggu oleh pesta "bawah tanah" selama pembatasan

tidak ada koneksi

Di Amerika Serikat, banyak yang mengeluhkan bahwa negara tuan rumah telah kehilangan kendali atas narasi tentang KTT, yang saat ini didominasi oleh klaim Meksiko, Argentina, Chili, Bolivia, Guatemala, Honduras, dan Brasil, antara lain. Mereka berbicara tentang apa yang diminta negara-negara Amerika Latin, bukan tentang proposal yang bisa diajukan Gedung Putih sejak Biden masuk ke pemerintahan, tetapi tidak.

Bagi Michael Schifter, mantan presiden Dialog Antar-Amerika, “Apa yang kita lihat tidak mengejutkan. Kurangnya kontak antara Washington dan kawasan telah bertahan sejak pergantian abad, bahkan ketika China tidak sekuat sekarang. hari ini, polarisasi politik tidak sedramatis sekarang, juga Amerika Latin tidak terpecah-pecah…”

Amerika Serikat tidak memiliki kepemimpinan hemispherical untuk waktu yang lama. Negara ini sangat dibatasi oleh masalah internalnya, Biden memiliki masalah dengan pemerintahan, dan di sisi lain, negara-negara di kawasan itu menghadapi gejolak besar dan ketidakpuasan sosial. Amerika Serikat dipandang sebagai negara yang lemah dengan kapasitas terbatas untuk bertindak. “Rekomendasi saya jika Lopez Obrador maupun Bolsonaro tidak hadir, adalah agar KTT tidak diadakan,” kata Shifter.

Presiden seperti Lopez Obrador, Bolsonaro atau Nayib Bukele dari El Salvador tidak dapat dikendalikan, dan para ahli seperti mantan presiden Dialog Inter-Amerika mengatakan bahwa pertemuan itu dapat menjadi sebuah karya bagi presiden populis dengan retorika dan agenda mereka sendiri.

Lewatlah sudah puncak tahun 90-an, dengan presiden seperti Bill Clinton mendominasi pemandangan. Sejak pertemuan puncak yang menentukan di Mar del Plata pada tahun 2005, ketika proyek untuk menciptakan Area Perdagangan Bebas Amerika (FTAA) akhirnya terkubur, hubungan antara Amerika Serikat dan Amerika Latin tidak lagi sama. Dengan Barack Obama, fase baru kebesaran tampaknya telah dimulai, tetapi kemenangan Trump pada tahun 2016 menghentikan upaya pendahulunya, dan Biden tidak dapat melanjutkan agenda yang dimulai oleh mantan presiden Demokrat, yang menemaninya sebagai Wakil Presiden dan memberikan perhatian khusus. untuk wilayah.

READ  Biden mengumumkan $150 juta lagi dalam bentuk bantuan militer ke Ukraina

Menurut pendapat ekonom Brasil Pedro Silva Barros, mantan direktur Konfederasi Bangsa-Bangsa Amerika Selatan (UNASUR), “Ada krisis kepemimpinan di Amerika Serikat, serta kurangnya kepemimpinan di antara orang Amerika Latin. Brasil absen, Meksiko dan Argentina belum berhasil menempati ruang itu.” Bagi Silva Barros, pemerintahan Biden “tidak memiliki agenda yang jelas untuk Amerika Latin. “Tidak ada konsensus untuk mengisolasi Venezuela, Kuba, dan Nikaragua,” komentar mantan direktur Onasur, merujuk pada pelonggaran sanksi baru-baru ini terhadap pemerintah Nicolás Maduro.

Dengan tujuan untuk berkontribusi dalam membangun agenda integrasi dan kerjasama benua, akademisi dari tiga institusi bergengsi di Amerika Latin (Universitas Torquato de Tella Argentina, Universitas Meksiko dan Universitas Columbia di Los Andes) di Los Angeles akan, dalam lingkup Summit, siapkan dokumen dengan proposal konkrit. Tokatlian, yang terlibat dalam inisiatif tersebut, berkomentar bahwa tujuannya adalah untuk “menunjukkan bahwa Amerika Latin memiliki agenda melawan Amerika Serikat.”

* Grup Diarios America (GDA) tempat Anda berada Globalismeadalah jaringan media terkemuka yang didirikan pada tahun 1991 yang mempromosikan nilai-nilai demokrasi, jurnalisme independen, dan kebebasan berekspresi di Amerika Latin melalui jurnalisme berkualitas untuk audiens kami.

agv