SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keiko Fujimori memimpin pemilihan presiden Peru, menurut jajak pendapat pertama – El Financiero

Pemilihan presiden Peru pada hari Minggu berakhir dengan lancar antara sayap kanan Keiko Fujimori dan sayap kiri Pedro Castillo di tengah krisis yang meluas yang disebabkan oleh COVID-19.

Stasiun TV lokal América mengungkapkan jajak pendapat oleh Ipsos Peru menunjukkan Fujimori di 50,3%, dibandingkan dengan Castillo di 49,7%. Margin of error adalah tiga poin persentase. “Ini adalah undian statistik,” kata Alfredo Torres, direktur Ipsos.

Kantor Nasional untuk Operasi Pemilihan mengumumkan bahwa hasil pertamanya akan diumumkan setengah jam sebelum tengah malam sebagai akibat dari penyortiran catatan pemilihan.


Siapa pun yang memenangkan pemilihan presiden akan memerintah untuk masa jabatan lima tahun dari 28 Juli 2021 hingga 28 Juli 2026.

Kedua kandidat berjanji untuk memvaksinasi seluruh populasi terhadap virus corona baru dan konservatif dalam masalah sosial. Mereka menentang aborsi dan pernikahan sesama jenis. Medan perang antara kedua kandidat terletak pada model ekonomi.

Pandemi telah mengguncang Peru, yang telah membual sebagai superstar ekonomi regional karena data makroekonomi yang baik yang dimilikinya dalam 20 tahun, tetapi belum memperhatikan bahwa pekerjaan informal lebih dari 70 persen dan layanan publiknya yang buruk di bidang kesehatan dan pendidikan.

Negara ini telah memiliki hampir tiga dekade pemerintahan yang ramah pasar bebas tanpa campur tangan negara dalam sektor bisnis karena konstitusi yang ditulis pada tahun 1993 di bawah pemerintahan ayah calon Fujimori, yang sekarang memenjarakan mantan Presiden Alberto Fujimori (1990-2000), yang bertemu hukuman atas korupsi dan tanggung jawabnya dalam pembunuhan 25 orang Peru dalam pemerintahannya.


Paul Perez, 45, mengundurkan diri. “Orang Peru sangat terbiasa dengan keputusan seperti ini, sehingga mereka memiliki dua pilihan, yang menyisakan banyak hal yang diinginkan.” Sementara itu, Felipa Yanacres yang berusia 61 tahun, mengatakan bahwa dia sedang mencari perubahan. “Kami sudah menunggu selama 30 tahun… kami sangat menginginkan perubahan,” kata wanita itu.

READ  Gambar-gambar mengejutkan dari New York di bawah air

Keiko Fujimori berusaha untuk mempertahankan sistem yang sama, sementara Castillo berharap untuk menulis ulang konstitusi untuk mengubah sistem ekonomi dan membawa lebih banyak pendapatan untuk pendidikan dan kesehatan dengan partisipasi negara dalam ekstraksi sumber daya alam seperti pertambangan, minyak dan gas.

“Peru adalah kasus pertumbuhan ekonomi yang sukses, tetapi pada saat yang sama, pertumbuhan sosial dan inklusif tidak berhasil,” Santiago Levy, mantan wakil presiden sektor dan pengetahuan di American Finance Bank, mengatakan kepada surat kabar El Capital. Comercio.

Virus ini telah menyebabkan 10 juta orang miskin hidup dengan kurang dari tiga dolar sehari, puluhan ribu bisnis bangkrut dan ada lebih dari 185.000 kematian, jumlah yang tiga kali lipat menjadi korban konflik bersenjata antara kelompok teroris Jalur Cemerlang dan mereka yang berseragam antara tahun 1980-2000.

Putri Fujimori juga menjanjikan $ 2.500 untuk setiap keluarga dengan setidaknya satu kematian akibat COVID-19. Ia menegaskan akan mendistribusikan 40 persen dari pajak ekstraksi mineral, minyak atau gas kepada keluarga yang tinggal di dekat daerah ekstraktif tersebut.

Castillo juga menawarkan untuk menegosiasikan kembali kontrak dengan perusahaan multinasional yang mengekstrak mineral, gas dan minyak untuk mencari lebih banyak pendapatan negara. Ini juga memastikan penagihan utang dari perbendaharaan kelompok bisnis yang kuat dengan total lebih dari $2,4 miliar.

Fujimori, yang dituntut jaksa selama 30 tahun penjara karena dugaan pencucian uang, menerima dukungan dari elit ekonomi lokal, serta politisi dari negara lain, termasuk lawan Venezuela Leopoldo Lopez, mantan Presiden Kolombia Andres Pastrana dan mantan presiden Bolivia. Jorge Quiroga.

Sementara itu, profesor kiri mendapat dukungan dari mantan presiden Bolivia, Evo Morales, dan mantan presiden Uruguay, José Mujica. Hal ini juga didukung oleh banyak orang miskin.

READ  Tikus kanibal, mimpi buruk yang mengancam rumah dan ladang di Australia - El Financiero