SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keluarga Florida menggugat NASA setelah puing-puing luar angkasa menghantam rumah mereka: NPR

Keluarga Florida menggugat NASA setelah puing-puing luar angkasa menghantam rumah mereka: NPR

Sebuah lengan robot terlihat di Stasiun Luar Angkasa Internasional meluncurkan palet penuh baterai pada tahun 2021. NASA mengatakan itu adalah penyangga logam dari peralatan penerbangan yang mendarat di sebuah rumah di Florida.

NASA


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

NASA

Sebuah keluarga di Florida telah menggugat NASA setelah sepotong puing-puing logam milik badan tersebut jatuh ke Bumi dan mengoyak rumah mereka di Naples awal tahun ini, meninggalkan lubang di atap.

Insiden yang terjadi pada bulan Maret adalah kasus langka dan menakjubkan dimana material buatan manusia dari orbit kembali ke permukaan planet kita dalam keadaan utuh dan mendarat di kawasan berpenduduk, dan hal ini menimbulkan pertanyaan tentang siapa yang bertanggung jawab ketika puing-puing luar angkasa menyebabkan kerusakan di Bumi.

“Puing-puing luar angkasa adalah masalah nyata dan serius akibat peningkatan lalu lintas luar angkasa dalam beberapa tahun terakhir,” kata pengacara keluarga Mika Nguyen Worthy. Dia berkata Dalam situasi saat ini. “Klien saya mencari kompensasi yang sesuai untuk memperhitungkan stres dan dampak peristiwa ini terhadap kehidupan mereka.”

Worthy mencatat bahwa putra pemilik rumah yang berusia 19 tahun, Alejandro Otero, berada di dalam rumah pada saat kecelakaan terjadi tetapi berada beberapa ruangan dari tabrakan dan tidak terluka. “Mereka bersyukur tidak ada yang mengalami luka fisik akibat kejadian ini, namun situasi mendekati kematian seperti ini bisa menjadi bencana besar.”

Gugatan terhadap NASA, yang diajukan bulan lalu, menuntut ganti rugi termasuk hilangnya harta benda yang tidak diasuransikan, penderitaan emosional dan mental, serta kerugian lainnya.

READ  Bintang neutron terberat yang pernah ditemukan adalah 'janda hitam' yang melahap rekannya

NASA tidak segera menanggapi permintaan komentar.

sebuah agensi Dia berkata Dalam postingan blog bulan April, dia menyatakan bahwa “benda luar angkasa” yang ditemukan dari rumah Oteros terlibat dalam operasi pada Maret 2021 di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Saat itu, NASA Dilepaskan Palet pengisi daya baterai nikel hidrida tua seberat 5.800 pon diperkirakan akan mengorbit bumi selama dua hingga empat tahun sebelum terbakar di atmosfer.

Namun badan tersebut mengatakan mereka yakin material yang mendarat di Florida adalah penyangga logam seberat 1,6 pon dari “peralatan pendukung penerbangan NASA.”

“NASA tetap berkomitmen untuk beroperasi secara bertanggung jawab di orbit rendah Bumi, memitigasi risiko sebanyak mungkin untuk melindungi manusia di Bumi ketika perangkat keras luar angkasa harus diluncurkan,” kata badan tersebut pada bulan April.

Worthy mengatakan NASA akan bertanggung jawab atas kerusakan yang disebabkan oleh puing-puing ruang angkasa di negara lain berdasarkan perjanjian internasional yang disebut Perjanjian Tanggung Jawab Ruang Angkasa.

Namun pakar hukum luar angkasa Mark Sundahl mengatakan kepada NPR pada bulan April bahwa undang-undang tersebut menjadi kurang jelas ketika materi NASA mendarat di wilayah AS, sehingga menjadikannya masalah hukum dalam negeri.