SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keluhan Tentang Bill Murray Membuat Searchlight Menghentikan Syuting ‘Being Mortal’

Keluhan tentang “perilaku tidak pantas” oleh aktor Bill Murray telah menyebabkan Searchlight Pictures menangguhkan produksi “Being Mortal,” sebuah film yang ditulis dan disutradarai oleh Aziz Ansari, menurut orang yang bekerja di produksi.

Searchlight mengirim surat pada hari Rabu kepada para pemain dan kru yang mengatakan penangguhan terjadi karena keluhan tetapi memberikan sedikit rincian lebih lanjut.

“Akhir pekan lalu, kami diberitahu tentang keluhan, dan kami segera memeriksanya,” kata surat itu, yang salinannya diperoleh The New York Times. “Setelah meninjau keadaan, telah diputuskan bahwa produksi tidak dapat dilanjutkan saat ini.”

Surat itu tidak memberikan informasi apa pun tentang sifat pengaduan atau siapa yang terlibat, tetapi orang yang bekerja di bagian produksi, yang berbicara dengan syarat anonim karena rincian masalah dirahasiakan, mengatakan bahwa film itu ditutup. down karena apa yang digambarkan hanya sebagai “perilaku yang tidak pantas” oleh Murray.

Episode yang memicu keluhan itu terjadi pada hari Jumat dan mengakibatkan penutupan hari itu, kata orang itu. Produksi yang dihabiskan pada hari Senin, Selasa dan Rabu melanjutkan penyelidikan, yang menghasilkan keputusan bahwa pengerjaan film tidak dapat dilakukan untuk saat ini.

Penangguhan itu dilaporkan Kamis oleh Tenggat waktu. Disney, perusahaan yang memiliki Searchlight, dan seorang pengacara yang mewakili Murray tidak segera menanggapi permintaan komentar pada Kamis malam.

Murray, yang dikenal dengan gayanya yang bersahaja dan hampir datar, bergabung dengan “Saturday Night Live” pada tahun 1977 dan kemudian membintangi film komedi seperti “Caddyshack” dan “Ghostbusters.” Dia telah menjadi pemain film indie, muncul di beberapa film Wes Anderson dan di “Lost in Translation” karya Sofia Coppola.

READ  Alia WWE membuat rekor WWE baru dalam pertandingan SmackDown

Sepanjang jalan ia menjadi semacam batu ujian budaya kusut, dengan wajahnya digambarkan pada cetakan seni, T-shirt dan lilin doa dan tinta sebagai tato di lengan dan kaki penggemar. Dia juga muncul di saat-saat kehidupan nyata yang tak terduga: membaca puisi untuk pekerja konstruksi, bergabung dengan permainan sepak bola di Pulau Roosevelt dan bahkan pengeboman foto pemotretan pertunangan pasangan di Carolina Selatan.

Telah dilaporkan secara luas bahwa saat syuting film tahun 2000 “Charlie’s Angels,” Murray bentrok dengan aktris Lucy Liu, yang kepada The Los Angeles Times bahwa dia mulai “menghina” dia, menambahkan bahwa “beberapa bahasa tidak dapat dimaafkan dan tidak dapat diterima.”

Murray adalah pemimpin dalam produksi Searchlight, yang juga menampilkan Seth Rogen dan Keke Palmer. Ini didasarkan pada “Menjadi Fana: Kedokteran dan Apa yang Penting pada Akhir”, sebuah buku nonfiksi oleh Atul Gawande yang mencakup kisah pengalamannya sebagai dokter dan eksplorasi tentang bagaimana dokter dan pasien menangani penyakit terminal.

Ansari berakting dalam film sekaligus mengarahkannya. Dia juga memproduksinya bersama Youree Henley.

Produksi film dimulai di Los Angeles pada akhir Maret dan akan mencakup syuting selama 30 hari. Tidak jelas apakah Murray akan tetap di film atau diganti, kata orang yang akrab dengan produksi itu.

“Kami benar-benar berterima kasih kepada Anda semua atas semua yang telah Anda masukkan ke dalam proyek ini,” kata surat yang dikirim oleh Searchlight. “Perlu diketahui bahwa kami bekerja dengan Aziz dan Youree di hari-hari mendatang untuk melihat apakah kami dapat melanjutkan pada waktu yang tepat.”