SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemenangan National Spelling Bee mungkin menjadi sampingan untuk karir Hoops: The Tribune India

Danau Buena Vista (AS), 8 Juli

Publisitas biografis tentang pesaing di Scripps National Spelling Bee mencakup sejumlah minat lain, mulai dari olahraga hingga instrumen musik, kompetisi sains, hingga tarian klasik India.

Motivasi Scripps untuk berbagi hobi dan hasrat itu jelas: Ini mengirimkan pesan bahwa persilangan adalah anak-anak normal, bukan siswa robot sekolah menengah dengan dedikasi yang kuat untuk menghafal kamus.

Tetapi bahkan di antara pembicara paling beragam yang akan bersaing di Final Nasional ESPN yang disiarkan televisi Kamis, Zaila Avant-Garde menonjol.

Anak berusia 14 tahun dari Harvey, Louisiana, telah mendapatkan pengakuan lebih karena kecakapan atletiknya daripada prestasinya dalam mengeja. Dia adalah anak ajaib bola basket yang ditampilkan dalam iklan bersama Stephen Curry dan memegang tiga Guinness World Records untuk menggiring banyak bola sekaligus.

Dia memiliki lebih dari 12.000 pengikut di Instagram – video keterampilannya yang mempesona telah memenangkan pujian dari musisi Michael Franti, antara lain – dan berharap untuk kuliah di Harvard, bermain di WNBA dan mungkin suatu hari menjadi pelatih di NBA, jika dia tidak. Pergi bekerja untuk NASA.

Ejaan kompetitif datang relatif terlambat dalam hidup, dimulai pada usia 12 tahun.

“Bola basket, saya hanya tidak memainkannya. Saya benar-benar mencoba pergi ke suatu tempat dengannya. Bola basket adalah apa yang saya lakukan,” kata Zilla. “Mengeja adalah hal sampingan yang saya lakukan. Ini seperti makanan pembuka kecil. Tapi bola basket seperti hidangan utama.”

Jangan salah: Zila membawa semangat kompetitif yang sama untuk mantra yang ditunjukkannya di lapangan. Tahun lalu dia memenangkan Kaplan-Hexco Online Spelling Bee — salah satu dari beberapa lebah yang bermunculan selama pandemi setelah Scripps dibatalkan tahun lalu — dan menggunakan hadiah pertamanya sebesar $10.000 untuk membayar materi kursus dan $130 per jam sesi dengan tutor pribadi, Scripps Summer Cole Shafer Ray 2015.

READ  Angels mengatasi defisit lima kali untuk mengalahkan Diamondbacks.

Komitmen terhadap waktu yang dibutuhkan untuk menguasai akar bahasa, pola bahasa, dan definisi adalah hal yang menghalangi banyak pembicara senior untuk serius dalam olahraga atau kegiatan lainnya. Tapi Zilla, yang belajar di rumah, mengaku telah menemukan jawabannya.

“Untuk ejaan, saya biasanya mencoba melakukan sekitar 13.000 kata (per hari), dan itu biasanya memakan waktu sekitar tujuh jam,” katanya. “Kami tidak membiarkannya terlalu jauh, tentu saja. Saya harus sekolah dan bola basket untuk melakukan keduanya.”

Tujuh jam sehari tidak akan sia-sia?

Saya memiliki keraguan. Saya tidak tahu. “Saya memiliki beberapa kecurigaan itu mungkin sedikit lebih rendah daripada beberapa pembicara,” katanya.

Apakah semua pengaturan ini mengarah ke piala dan uang tunai $50.000 dan hadiah akan ditentukan Kamis malam ketika Zaila mengambil 10 pembicara lain untuk satu-satunya bagian langsung dari lebah tahun ini yang telah diubah oleh pandemi. Biasanya diselenggarakan di pusat konvensi di luar Washington, Bee telah diterbangkan ke kampus ESPN di Florida, dengan pembatasan kehadiran yang ketat dan protokol penyembunyian dan jarak.

“Ini adalah pengalaman yang sama sekali berbeda. Bersaing untuk keempat kalinya, kerangka lebahnya berbeda, lokasinya berbeda, jadi saya sangat senang melihat apa yang disimpan lebah ini,” kata Ashrita Gandari, 14 tahun, dari Ashburn. , Virginia, dari Ashburn, Virginia.

Zaila – yang ayahnya mengubah nama keluarganya menjadi Avant-garde untuk menghormati musisi jazz John Coltrane – akan memetakan jalur karir baru untuk satire jika mimpinya menjadi kenyataan.

Dia juga bisa menulis sejarah dari jenis yang berbeda, dengan menjadi pahlawan wanita kulit hitam Amerika pertama. Satu-satunya pemenang Black Bee sebelumnya adalah satu-satunya pemenang internasional: Jodi Ann Maxwell dari Jamaika pada tahun 1998.

READ  Euro 2020: Spanyol memanggil kembali empat pemainnya untuk berlatih setelah Busquets dinyatakan positif COVID-19

Zila mengatakan dia berharap dapat menginspirasi orang Afrika-Amerika lainnya yang mungkin tidak memahami daya tarik ortografi atau tidak dapat mengikutinya.

“Mungkin mereka tidak punya uang untuk membayar $600 untuk program mengeja, dan mereka tidak punya akses ke sana,” kata Zilla. “Dengan guru dan sejenisnya, mereka menagih seperti tingkat pembunuhan.”

Lebah telah dirayakan sebagai pertunjukan untuk siswa kulit berwarna – seorang perapal mantra Asia Selatan telah menjadi pahlawan atau juara bersama setiap lebah sejak 2008 – tetapi Zilla bukanlah penyiar pertama yang menunjukkan masalah keragaman ekonomi.

Amerindians adalah kelompok etnis terkaya di Amerika Serikat, menurut data sensus, dan profesional India yang berimigrasi ke Amerika Serikat memiliki akses ke jaringan lebah dan kompetisi akademis lainnya yang ditujukan untuk komunitas mereka.

J. Michael Dornell, CEO Bee yang baru, mengatakan dia berharap dapat menyediakan lebih banyak sumber daya bagi pembicara yang tidak memiliki akses ke pelatihan tingkat elit.

“Sangat penting bagi saya bahwa seorang siswa di mana pun di negara ini atau orang tua atau gembala menonton lebah pada (Kamis) dan berkata, ‘Saya melihat diri saya di sana, saya ingin berada di sana dan ada jalan yang jelas untuk mencoba sampai ke sana. ,'” kata Dornell – AP