SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesalahan hakim menyebabkan juri pemilihan ulang pembantaian Parkland

Seleksi juri di panggung untuk memerintah melawan Nicholas Cruzpetugas kematian mengaku penembakan 14 siswa dan 3 anggota staf dari sekolah menengah di tamanakan dimulai kembali karena kesalahan Hakim Elizabeth Shearer dalam mengesampingkan 11 calon potensial.

Atas saran dari penuntutanDan gunting Diakuinya ada kesalahan dalam menanyakan 11 calon anggota pada minggu pertama pemilihan juri apakah mereka bisa “mengikuti hukum”, yang mereka katakan tidak, dan hakim memaafkan mereka.

berdasarkan Lokasi 10Dan gunting Dia “secara singkat” mengesampingkan 11 calon juri tanpa pembelaan Cruz dapat menanyai mereka secara individu, menarik protes dari pengacara pembela.

dengan ini KesalahanMenurut media lokal, Hakim Shearer, dari Broward County Circuit, telah membatalkan dua minggu kerja di penuntutan dan pertahanan, memaksa mereka untuk memulai kembali proses dalam kasus Parkland.

Nicholas Cruz. EFE. Gambar

Selama sidang pengadilan di Fort Lauderdale, utara Miami, Jaksa Agung Carolyn McCann berpendapat bahwa apa yang terjadi “meningkat ke standar kesalahan reversibelDan akan lebih baik untuk memulai dari awal, yang berarti menghapus semua piring dari enam hari pertama.

“Kesalahan telah diselidiki dan itu adalah— kasus DC (Dari kemungkinan hukuman mati). Apa yang terjadi pada tanggal 5 April ketika mereka ditanya apakah mereka bisa mengikuti hukum dan kemudian mengangkat tangan, masuk akal jika itu semua tentang hukuman mati.”

Jaksa mewakili negara FloridaDia mencatat bahwa “ada banyak masalah saat ini” dan akan lebih baik untuk memulai dari awal.

“Kita akan mulai dari awal,” kata hakim saat menyetujui mosi tersebut. Penuntutan dalam kasus Parkland.

Proses pemilihan 12 juri must-have yang rumit Kami merekomendasikan Itu hukuman mati Suntikan mematikan atau hukuman seumur hidup untuk Cruz tanpa pembebasan bersyarat adalah hasil yang tidak biasa pada 11 April, ketika 60 orang yang diwawancarai didiskualifikasi.

READ  Ansera melanggar perjanjian kompensasi dengan Pemex - El Financiero

Ini adalah pertama kalinya sebuah tim memiliki potensi penuh Perorangan Juri didiskualifikasi dalam persidangan Cruz, 23, yang menembak 17 orang dan melukai 17 lainnya di Marjory Stoneman Douglas Institute (MSD).

Yang lulus duluan bulat Mereka harus menjawab pertanyaan pembelaan dan penuntutan tentang hukuman mati dan apakah mereka akan dapat mendengarkan bukti terhadap Cruz dan terus mempertahankan ketidakberpihakan mereka ketika merekomendasikan hukuman.

Sejak dia membela Cruz pendosa Oktober lalu di sebuah pengadilan di Fort Lauderdale, 35 kilometer sebelah utara Miami, persidangan hanya dapat diakhiri dengan hukuman mati atau penjara seumur hidup tanpa hak pembebasan bersyarat.

untuk saya Hukuman mati Dua belas suara juri diperlukan, dan jika ada perbedaan pendapat, yang merupakan tujuan yang ingin dicapai pembela, Cruz akan tetap di penjara tetapi akan menyelamatkan nyawanya.

Terdakwa telah ditahan selama sehari penembakanPada 14 Februari 2018, pada interogasi polisi pertama, dia mengakui bahwa dia adalah pemilik penembakan di sekolahnya, hingga dia dikeluarkan karena kurang disiplin dan berperilaku buruk.

Dengan informasi dari EFE