SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesalahan misterius membuat Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA offline

Kesalahan misterius membuat Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA offline

NASA yang ikonik Teleskop Luar Angkasa Hubble Dia menderita bug misterius lainnya. Sudah, dia sudah offline dan dalam Safe Mode selama sekitar satu minggu.

Instrumen sains Hubble dimatikan dengan aman setelah beberapa kegagalan untuk mengkomunikasikan informasi waktu di antara mereka. Insinyur NASA sedang menganalisis data dari pesawat ruang angkasa untuk mempelajari masalahnya, tetapi sejauh ini mereka hanya berbagi sedikit informasi.

Seorang juru bicara NASA mengatakan kepada Insider bahwa “terlalu dini dalam penyelidikan” untuk menentukan apa yang menyebabkan masalah, bagaimana para insinyur dapat memperbaikinya, atau kapan Hubble mungkin kembali online.

Ini bukan pertama kalinya Hubble offline tahun ini. Observatorium menghabiskan hampir lima minggu dalam mode aman setelah muatan komputasinya Tiba-tiba berhenti bekerja Pada 13 Juni. Akhirnya, para insinyur NASA Hubble mengembalikan internet Pada bulan Juli, ia mengaktifkan beberapa mesin cadangannya – sebuah manuver yang rumit dan berisiko, yang jika dilakukan secara tidak benar, dapat menyebabkan masalah baru. Sekarang, empat bulan kemudian, dia offline lagi.

Nebula Kepiting Hijau Oranye Kuning Web

Nebula Kepiting – sisa ledakan supernova bintang seluas 6 tahun cahaya yang meluas – seperti yang difoto oleh Hubble.


NASA, Badan Antariksa Eropa, J. Hester dan A. LOL (Universitas Negeri Arizona)



Hubble adalah teleskop luar angkasa paling kuat di dunia. dia memiliki difoto Kelahiran dan kematian bintang, melihat bulan baru yang mengorbit Pluto, dan melacak dua objek antarbintang yang meluncur melalui tata surya kita. Pengamatannya memungkinkan para astronom untuk menghitung usia dan perluasan alam semesta dan untuk melihat galaksi yang terbentuk tak lama setelah Big Bang. Tapi Hubble telah mengorbit Bumi sejak 1990, dan usianya semakin tua.

Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk NASA, mengatakan: Video Setelah para insinyur memperbaiki masalah Juli.

“Mungkinkah penyebab masalahnya ada hubungannya dengan usia Hubble? Jawabannya pasti ya,” Paul Hertz, direktur Divisi Astrofisika NASA, mengatakan kepada Insider pada bulan Juli. “Suatu hari, sebuah komponen akan gagal secara acak dan kami tidak akan memiliki cadangan untuk itu. Ini adalah cara yang paling mungkin untuk mengakhiri misi Hubble.”

Sulit untuk melacak bug kali ini

Teleskop Luar Angkasa Hubble merambat dari lengan Pesawat Ulang-alik ke orbit Bumi

Teleskop Luar Angkasa Hubble diterbitkan pada 25 April 1990 dari Space Shuttle Discovery.


NASA / Institusi Smithsonian / Lockheed



Tanda masalah pertama muncul pada pukul 01:46 ET pada tanggal 23 Oktober, ketika Instrumen Sains Hubble mengeluarkan kode kesalahan. Mereka telah kehilangan pesan sinkronisasi, yang memberikan informasi waktu kepada perangkat sehingga mereka dapat merespons perintah dan mengumpulkan data dengan benar.

Tim Hubble mengatur ulang instrumen tersebut dan teleskop melanjutkan operasi ilmiah keesokan paginya. Tetapi pada 25 Oktober, Instrumen Sains Hubble mengirim lebih banyak kode kesalahan, yang menunjukkan hilangnya beberapa pesan sinkronisasi. Alat secara otomatis memasuki mode aman, dan juga diprogram untuk melakukannya.

“Tim masih bekerja untuk mengisolasi masalahnya,” kata juru bicara NASA kepada Insider. “Mereka melihat dokumentasi desain perangkat keras, dan perangkat lunak, dan mereka mengumpulkan lebih banyak data dari pesawat ruang angkasa untuk membantu mendiagnosisnya.”

Pada bulan Juni, setelah komputer payload gagal, para insinyur dapat dengan cepat mempersempit penyebab masalah, karena hanya dapat ditelusuri kembali ke beberapa sistem. Kali ini, mereka harus melemparkan jaring yang jauh lebih luas. Tim NASA Hubble sedang menyelidiki semua sistem yang berinteraksi dengan instrumen ilmiah dan semua sistem yang terkait dengan pesan sinkronisasi.

Teleskop Luar Angkasa Hubble yang mengorbit Bumi

Teleskop Luar Angkasa Hubble di orbit.


NASA



“Hubble telah mengubah cara kita melihat alam semesta, dan itu masih menjadi teleskop paling dicari di dunia saat ini,” kata Hertz pada bulan Juli. “Jadi para ilmuwan tidak kehabisan hal tentangnya, dan itulah mengapa penting bagi kita untuk terus bekerja keras untuk mengembalikannya ke dalam proses ilmiah, sehingga kita dapat terus membuat penemuan-penemuan hebat.”

NASA sedang mempersiapkan untuk meluncurkan observatorium baru yang mengorbit Bumi, James Webb Space Telescope, pada bulan Desember. Teleskop ini siap untuk merevolusi astronomi, karena ia mengintip ke kedalaman alam semesta dengan presisi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam cahaya inframerah. Tapi itu bukan pengganti Hubble. Bahkan, mereka seharusnya bekerja sama.

Beberapa misi pertama Teleskop Webb adalah mempelajari hal-hal yang ditemukan oleh Hubble. Kemudian begitu Webb mulai membuat penemuannya sendiri, NASA berharap untuk menindaklanjuti dengan Hubble.

“Apa yang benar-benar dinanti para astronom adalah hit pertama dan kedua dari komposisi Hubble-Web,” kata Hertz.

READ  Cacat "angsa hitam" yang tidak terduga ditemukan untuk pertama kalinya dalam materi lunak