SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesehatan Paus Fransiskus yang buruk menimbulkan desas-desus tentang pengunduran dirinya

Kota Vatikan. – Status kesehatan yang rapuh dari Paus FransiscoYang telah menunda perjalanannya ke Afrika, memicu desas-desus tentang kemungkinan pengunduran dirinya, tetapi para ahli memperingatkan untuk tidak menerima begitu saja.

Kunjungannya ke Republik Demokratik Kongo dan Sudan Selatan, yang dijadwalkan pada awal Juli, telah ditunda tanpa batas waktu, dan banyak yang bertanya-tanya apakah dia akan dapat tiba di Kanada pada akhir bulan itu, karena telah terlihat dalam waktu yang begitu singkat. penampilan umum.

Itu Vatikan Dia mengatakan perjalanan ke Kanada akan tetap “sampai pemberitahuan lebih lanjut”.

Sejak awal Mei, paus berusia 85 tahun itu telah menggunakan kursi roda atau tongkat, melemah karena sakit parah di lutut kanannya.

Untuk meringankan ini, Fransiskus secara teratur menerima suntikan dan sesi fisioterapi, menurut Vatikan, yang tidak menarik perhatian pada kesehatannya.

Sebuah sumber dari Vatikan mengatakan pengobatan itu “mengikuti jalannya dan menghasilkan buah”. Namun, perubahan menit terakhir yang jarang terjadi pada agenda Takhta Suci telah menimbulkan kembali kekhawatiran tentang kemampuan Jorge Bergoglio Keputusan itu telah memicu desas-desus tentang kemungkinan pengunduran diri.

Teori ini “muncul kembali secara berkala,” Vatikan Italia Marco Poletti, penulis “Francis, Wabah dan Renaisans,” menganalisis.

“Rumor ini dipicu oleh penentang Paus yang hanya ingin melihat Fransiskus pergi,” katanya.

Pada tahun 2014, Paus sendiri memicu hipotesis tersebut, dengan alasan bahwa Paus Benediktus XVI telah “membuka pintu” dengan mengundurkan diri dari jabatannya.

‘kegilaan media’

Beberapa ahli melihat kemungkinan keluar berikutnya. “Dalam rombongan paus, kebanyakan dari mereka tidak percaya pada kemungkinan pengunduran diri,” kata seorang sumber Vatikan kepada AFP.

Alberto Meloni, sejarawan Kekristenan dan sekretaris Foundation for Religious Sciences mengenang: “Sejak kita mulai mengatakan bahwa Paus sakit parah, bertahun-tahun dapat berlalu: penyakit Yohanes Paulus II dimulai pada 1993 dan berakhir pada 2005.”

READ  Martha Sepulveda, wanita pertama di Kolombia yang di-eutanasia tanpa menjadi sakit parah - El Financiero

“Ini adalah hal-hal di mana ada keinginan untuk memahami dan berspekulasi, tetapi tidak banyak yang bisa dikatakan,” tambahnya, menyesali “kegilaan media yang berlebihan tentang Paus dan Gereja.”

Kondisi kesehatan Fransiskus sudah memicu spekulasi ketika ia menjalani operasi usus besar pada Juli 2021. Paus menderita linu panggul kronis dan harus menjalani operasi pengangkatan sebagian paru-parunya di masa mudanya.

“Di era Yohanes Paulus II, perkembangan penyakitnya sangat jelas, ada pertanyaan selama bertahun-tahun” dan “sering kali ada berita palsu,” kenang Pastor Federico Lombardi, mantan direktur kantor pers Takhta Suci.

“Dengan Benediktus XVI, kelemahan usia yang berkembang dan secara bertahap membuatnya mengundurkan diri,” tambahnya, mengacu pada paus emeritus, yang berusia 95 tahun dan tinggal di biara Vatikan.

Lanjut di akhir Agustus

Pada September 2021, Francis – yang terus menerima pemimpin politik atau agama setiap pagi – menertawakan rumor tersebut. Dia mengatakan pada saat itu bahwa saya masih “hidup meskipun beberapa menginginkan saya mati”.

Tetapi tiga peristiwa memicu desas-desus, termasuk dewan 27 Agustus yang akan mengangkat kardinal baru, termasuk calon pemilih dalam acara konklaf, waktu yang sangat tidak biasa untuk acara ini.

Paus kemudian akan mengumpulkan para kardinal dunia di Roma dan mengunjungi makam Celestine V, paus pertama yang mengundurkan diri pada abad ketiga belas, di L’Aquila.

Pasangan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini memicu minat pers Italia dan internasional, dan beberapa melihatnya sebagai kesempatan bagi Paus untuk mengumumkan keputusannya.

“Saat ini, ini tentang kesungguhan, bukan peringatan,” kata Marco Politi. Menurut dia, pertemuan ini juga bisa menjadi “momen diskusi publik tentang reformasi Korea,” yang pemerintah Vatikan resmikan ketika “konstitusi” baru mulai berlaku pada awal Juni.

READ  Hakim memerintahkan untuk menyelidiki Miranda D. Wallace; Konfirmasikan bahwa kepalaku terangkat tinggi

Topik sentral lainnya bagi Fransiskus adalah Sinode Para Uskup Sedunia, sebuah konsultasi luas tentang organisasi gereja yang berakhir pada 2023.

Acara ini “hampir seperti dewan mini: jadi sulit membayangkan Paus ingin meninggalkan setengah dari proyek besar yang dia putuskan sendiri,” kata Politi, yang juga mencatat kesulitan memiliki tiga paus di Vatikan.

agv