SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ketika mata robot melihat manusia, ada sesuatu yang berubah di otak dan perilaku kita

Ketika mata robot melihat manusia, ada sesuatu yang berubah di otak dan perilaku kita

Ketika Anda tahu Anda sedang diawasi oleh seseorang, sulit untuk berpura-pura bahwa mereka tidak ada di sana. Mungkin sulit untuk menghentikan mereka keluar dan tetap fokus, merasakan tatapan mereka membebani Anda.

Anehnya, tampaknya tidak terlalu penting apakah mereka masih hidup atau tidak.

di sebuah pencarian baruPara ilmuwan melakukan percobaan di mana orang memainkan permainan melawan robot.

Jika bot melihat pemain manusia selama sesi, itu akhirnya mempengaruhi perilaku peserta dan strategi permainan – perubahan yang dapat dilihat dalam pengukuran aktivitas saraf mereka yang direkam oleh electroencephalography (EEG) selama percobaan.

“Jika bot melihat Anda pada saat Anda perlu memutuskan langkah selanjutnya, Anda akan lebih sulit mengambil keputusan,” Dia berkata Ahli saraf kognitif Agnieszka Wykowska dari Institut Teknologi Italia.

“Otak Anda juga perlu menggunakan proses yang melelahkan dan mahal untuk mencoba ‘mengabaikan’ tatapan robot ini.”

Dalam percobaan, 40 peserta duduk di seberang iCub Android Android, bersaing di permainan “ayam” Pada layar komputer horizontal, dua mobil simulasi bergegas menuju satu sama lain.

Tepat sebelum momen tumbukan, permainan akan berhenti, dan para peserta diminta untuk melihat robot – yang akan bertemu dengan pandangan mereka atau berpaling. Selama momen ini, para peserta harus memutuskan apakah akan membiarkan mobil mereka berjalan maju atau berbelok ke samping.

Hasil percobaan menunjukkan bahwa pandangan belakang robot tidak memengaruhi pilihan yang dibuat oleh pemain manusia, tetapi hal itu menyebabkan waktu respons mereka sedikit meningkat, dengan peserta game merespons lebih cepat secara keseluruhan ketika iCub menghindari matanya.

Konsisten dengan hipotesis kami, respon intrapersonal yang tertunda setelah saling menatap mungkin menunjukkan bahwa tatapan saling membutuhkan upaya persepsi yang lebih tinggi, misalnya, dengan memunculkan lebih banyak pemikiran tentang pilihan iCub, atau tingkat penekanan tatapan yang lebih tinggi (yang mungkin merupakan gangguan) stimulus. tidak ada hubungannya dengan tugas.” Penjelasan dalam makalah mereka.

READ  Kreativitasnya bagus, misi Helikopter Mars NASA baru saja mendapat pembaruan menarik

perwakilan dan peserta iCub. (IIT)

Menurut para peneliti, perubahan perilaku pemain ini sesuai dengan perubahan aktivitas saraf yang disebut aktivitas alfa sinkron – pola gelombang otak yang Sebelumnya terhubung Dengan penekanan perhatian.

Selain itu, jika dilihat di seluruh pengalaman, paparan yang lebih tinggi terhadap tatapan yang dihindari (karena robot tidak menatap lagi) di antara peserta tampaknya membantu pemain menarik diri dari interaksi sosial dengan iCub, dan fokus pada permainan mereka dengan gangguan minimal.

Karena iCub adalah robot humanoid — dirancang secara longgar untuk meniru tampilan dan nuansa orang — tidak sepenuhnya mengejutkan bahwa tatapan robot dapat memicu proses perhatian kita yang biasa.

Para peneliti mengatakan ini bisa berimplikasi pada desain robot yang lebih canggih dan interaktif di masa depan.

“Robot akan semakin banyak hadir dalam kehidupan kita sehari-hari,” Wikoska mengatakan.

“Inilah mengapa penting untuk memahami tidak hanya aspek teknologi desain robot, tetapi juga aspek manusia dari interaksi manusia-robot … bagaimana otak manusia memproses sinyal perilaku yang ditransmisikan oleh robot.”

Hasilnya dilaporkan dalam ilmu robotika.