SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kisah mengerikan Frodo, simpanse yang menculik, membunuh, dan memakan seorang gadis.

itu simpanse dengan nama Frodo yang tinggal di Taman Nasional Gombe, di Tanzaniasayangnya terkenal karena melakukan tindakan yang mengerikan: membunuh dan memakan seorang gadis.

Lahir pada 30 Juni 1976, ia mulai menunjukkan beberapa tanda kekerasan yang tidak biasa pada usia yang sangat muda, dan apa yang awalnya dianggap “membahayakan”, kemudian menyebabkan gangguan perilaku dan bahaya bagi pengunjung.

Antropolog dan ahli primata Inggris Jane Goodall Dia bersama hewan itu untuk waktu yang lama dan memperhatikan bahwa hewan itu memiliki sikap kekerasan. Seiring waktu, itu dianggap sebagai spesies berbahaya untuk berkomunikasi dengan manusia.

Baca juga: Dengan irama “The Table That Claps More”, seorang gadis berbikini menari di kampanye Morena di Durango

Frodo – Itu sebabnya dia dinamai Goodall setelah karakter di Lord of the Rings– Dia menjadi ancaman dengan belajar melempar batu dengan sangat akurat ketika dia menyadari bahwa seseorang semakin dekat untuk berinteraksi. Selain itu, ada pengalaman yang bisa menimpa orang dewasa dengan turis yang pernah tertabrak hewan tersebut.


Antropolog Jane Goodall.

Terlepas dari preseden ini, simpanse belum dibawa keluar dari taman. Pada tanggal 15 Mei 2002, dalam sebuah episode yang sangat tragis, Frodo merayap ke beberapa pohon dan melihat tiga orang berjalan, menerkam mereka dan meraih Miyasa, seorang gadis kecil berusia lebih dari satu tahun yang sedang berjalan di sepanjang jalan taman dengan ibunya dan Rukia temanku. Aku merasa lelah karena serangan mendadak itu. Simpanse mulai membuka kancing kain yang diikatkan bayi saya ke punggungnya dan kemudian melarikan diri dengan putri saya,” wanita itu menceritakan bertahun-tahun setelah tragedi itu.

READ  Bill Gates: "Kita mungkin memasuki fase epidemi terburuk"

Setelah pencarian di seluruh properti, penjaga kebun binatang membuat Frodo terlihat, yang, melihat kehadiran manusia, melarikan diri dan meninggalkan gambar yang mengerikan: seorang anak yang telah dipukuli dan memar, dan bagian tubuh yang telah dimakan oleh binatang itu. Fakta ini mengejutkan dunia dan dia dengan putus asa diminta untuk di-eutanasia.

Baca juga: Aktivis dan pengacara Cecilia Monzon ditembak mati di Puebla

Kata-kata Jane Goodall langsung dan dalam kalimatnya meramalkan bahwa peristiwa ini dapat terjadi karena perilaku hewan yang menjengkelkan: “Frodo membunuh anak manusiaItu adalah sesuatu yang sudah lama kami harapkan. Simpanse adalah pemburu, dan meskipun mangsa favorit mereka di Gombe adalah bayi monyet, manusia adalah jenis primata lainnya.”

Di sebelah, Shadrack KamenyaDirektur Penelitian Simpanse di Gombe Park, mengatakan: “Perilaku Frodo selama insiden ini tampaknya menjadi bagian dari perilaku berburu normal simpanse. Tampaknya mereka dapat melihat bayi manusia seperti mereka melihat hewan muda. Spesies lain seperti monyet colobus dan babon : sebagai mangsa potensial.”

Menurut The Sun, setelah peristiwa ini, Frodo mulai menua dan tubuhnya menunjukkan tanda-tanda sakit. Meskipun dia dirawat dengan antibiotik dan melihat sedikit perbaikan, dia tidak pernah mendapatkan kembali kesehatannya. Pada 10 November 2013, ia meninggal karena luka selangkangan yang terinfeksi. Saya berusia 37 tahun.

* Grupo de Diarios América (GDA), milik EL UNIVERSAL, adalah jaringan media terkemuka yang didirikan pada tahun 1991 yang mempromosikan nilai-nilai demokrasi, jurnalisme independen, dan kebebasan berekspresi di Amerika Latin melalui jurnalisme berkualitas untuk audiens kami.

Berlangganan di sini Untuk menerima langsung di email Anda buletin kami tentang berita hari ini, opini, Qatar 2022 dan banyak pilihan lainnya.

aosr / rcr

READ  Putaran Kedua FMS Peru: Pertempuran, Hasil, dan Urutan Acara dari Trujillo