SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komentar cabul Pedro Castillo tentang pembunuhan wanita: ‘Ini adalah produk dari kemalasan yang dihasilkan negara’

Pedro Castillo (Reuters)

Calon Presiden Peru Pedro Castillo Dia menegaskan, Senin, bahwa pembunuhan perempuan “adalah produk dari perlambatan negara,” pernyataan yang dikritik oleh kelompok advokasi perempuan, dan yang kemudian harus diklarifikasi oleh pemimpin serikat itu sendiri di situs media sosialnya.

Menanggapi pertanyaan pers di Puno (Peru selatan), guru pedesaan dan kandidat dari Peru Liber mengatakan bahwa pemerintah harus fokus pada partisipasi pemuda dalam pembangunan produktif dan menghubungkan masalah ini dengan kekerasan dalam rumah tangga. “Karena penyalahgunaan, karena femisida adalah produk dari kemalasan, pengangguran, kriminalitas yang dihasilkan negara. Jika kita mencapai pembangunan, kita menarik kaum muda, kita membawa mereka keluar kota untuk mempromosikan pembangunan,” katanya.

Menurut dia, pemerintah daerah harus mendorong ruang-ruang pembangunan untuk mengakhiri diskriminasi semacam ini. “Bayangkan para pemuda mengabdikan diri untuk memelihara ternak. Bayangkan para pemuda membuat susu. Bayangkan para wanita dan gadis, remaja putri, mengabdikan diri mereka untuk pembangunan semacam ini.” ditambahkan.

(Reuters)
(Reuters)

Kurang dari seminggu sebelum jajak pendapat, setiap pernyataan dapat memiliki bobot yang signifikan dalam hasil, dengan jajak pendapat yang diterbitkan pada hari Minggu menunjukkan hubungan teknis antara Castillo dan saingannya Keiko Fujimori. Kedua kampanye tersebut konservatif, tetapi tim Fuerza Popular telah mencari dukungan perempuan dalam beberapa hari terakhir.

Survei IPSOS terbaru melaporkan bahwa Castillo disukai 46% di antara pria, tetapi hanya 38% disukai di kalangan wanita. Perbedaan besar antara jenis kelamin. Sebaliknya, Fujimori memiliki masing-masing 39% dan 41%.

Menanggapi komentar kontroversial Castillo, kelompok feminis Manuela Ramos mengungkapkan dirinya di Twitter, di mana dia menyesali masalah tersebut: “Pembunuhan perempuan adalah langkah terakhir dari kekerasan seksual, Ini adalah hasil dari masyarakat patriarki, di mana perempuan dipandang sebagai milik laki-laki. Menghukum pelaku pembunuhan perempuan dan tidak menoleransi kekerasan terhadap perempuan.”

READ  Lauren Simmons, anak ajaib Belgia, menyelesaikan gelar fisikanya dalam 9 bulan

Ana Maria Chuquihuanca, mantan Menteri Urusan Perempuan, mengomentari masalah ini di surat kabar Perú21. “Pernyataan-pernyataan ini mengejutkan saya, saya tidak pernah menyangka akan mendengar hal seperti ini dari seorang calon presiden. Kita dihadapkan pada kekerasan terhadap perempuan dan pembunuhan perempuan setiap hari. Seorang kandidat presiden tidak dapat mengekspresikan dirinya dengan cara ini, mengabaikan situasi yang telah menyebabkan begitu banyak kematian.”

Setelah keributan itu, Castillo mencoba mengklarifikasi masalah tersebut dengan klarifikasi di Twitter. “Saya menegaskan diri saya lagi, dan saya tidak akan pernah lagi kembali ke negara disfungsional yang tidak mendorong atau melindungi perempuan, dan sering berakhir membela pembunuhan perempuan, pemerkosa dan koruptor,” tulisnya, dalam upaya untuk memberikan lebih banyak makna realistis terhadap peran penguasa yang dikritiknya.

Kandidat juga merujuk pada “Perisai Kongres”, merujuk pada mantan hakim agung Cesar Hinostrosa, yang dituduh membebaskan para pedofil dan yang dilindungi oleh blok Fujimori. Akhirnya, seperti dalam seluruh kampanyenya, ia berargumen bahwa penyelesaiannya melibatkan perubahan konstitusi. “Perisai Kongres tidak pernah terulang, begitu pula antek korupsi seperti mantan hakim Hinostroza yang menegosiasikan kebebasan dari mafia dan koruptor untuk beberapa sandal. Sayangnya, ini adalah negara yang kita miliki dan itu mewakili kita. Perlu untuk mengubah konstitusi.”

Baca terus: