SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komet terbesar yang baru saja kita lihat adalah kejutan yang aneh

Komet terbesar yang baru saja kita lihat adalah kejutan yang aneh

Komet Bernardinelli-Bernstein (BB) – teleskop terbesar kita yang pernah ada – sedang dalam perjalanan dari jangkauan terluar tata surya kita yang akan melihatnya terbang relatif dekat dengan orbit Saturnus. Sekarang, analisis baru dari data yang kami kumpulkan di BB telah mengungkapkan sesuatu yang agak mengejutkan.

Menggali bacaan yang Anda rekam Satelit survei exoplanet transit (TESS) Antara 2018 dan 2020, para peneliti menemukan bahwa BB menjadi aktif jauh lebih awal, dan lebih jauh dari Matahari, daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Sebuah komet menjadi aktif ketika cahaya dari matahari memanaskan permukaan esnya, mengubah es menjadi uap dan melepaskan debu dan kerikil yang terperangkap. Kabut asap yang dihasilkan, yang disebut koma, dapat berguna bagi para astronom dalam menentukan dengan tepat apa yang terbuat dari komet tertentu.

Dalam kasus BB, air masih sangat jauh dari sublimasi. Berdasarkan studi komet pada jarak yang sama, kabut yang muncul kemungkinan didorong oleh pelepasan karbon monoksida yang lambat. Hanya satu komet aktif yang sebelumnya diamati langsung Pada jarak yang lebih jauh dari Matahari, ia jauh lebih kecil dari BB.

“Pengamatan ini mendorong jarak komet aktif secara signifikan lebih jauh dari yang kita ketahui sebelumnya,” Astronom Tony Varnam berkata:dari Universitas Maryland (UMD).

Beberapa lapisan citra cerdas diperlukan untuk mendeteksi koma di sekitar BB: para peneliti harus menggabungkan beberapa bidikan dari TESS, yang menggunakan eksposur selama 28 hari, menyelaraskan posisi komet setiap kali untuk melihatnya dengan lebih baik.

Ukuran komet – sekitar 100 kilometer atau 62 mil – dan jaraknya dari matahari ketika menjadi aktif adalah petunjuk utama keberadaan karbon monoksida. Faktanya, berdasarkan apa yang kita ketahui tentang karbon monoksida, ada kemungkinan bahwa BB sudah mengalami koma sebelum muncul di depan teleskop kita.

READ  Orang yang tidak divaksinasi harus berharap untuk mendapatkan COVID-19 setiap 16 bulan

“Kami berhipotesis bahwa Komet BB kemungkinan besar aktif lebih jauh, tetapi kami belum pernah melihatnya sebelumnya,” Farnham mengatakan.

“Apa yang belum kami ketahui adalah apakah ada titik henti di mana kami dapat mulai melihat benda-benda ini dalam penyimpanan dingin sebelum mereka menjadi aktif.”

Dengan mereplikasi teknik penumpukan gambar pada objek dari Sabuk Kuiper, para peneliti dapat memastikan bahwa metode mereka memang benar — dan bahwa aktivitas yang mereka amati di sekitar BB bukan hanya efek buram yang disebabkan oleh penempatan beberapa gambar di atasnya. dari satu sama lain.

Semua perhitungan akurat ini berguna bagi para astronom dalam menentukan sumber masing-masing komet, dan dari sana menelusuri sejarah tata surya kita. Hal ini tentu terjadi pada BB yang terus mendapat banyak perhatian dari para ahli.

Dan seiring dengan semakin kuatnya teleskop dan probe kita, begitu pula penemuan komet – apakah itu menemukan jenis komet yang paling langka di luar angkasa, atau menemukan komet dengan susunan kimiawi yang jauh dari biasanya.

“Ini hanyalah permulaan,” Farnham mengatakan. “TESS sedang memantau hal-hal yang belum ditemukan, jadi ini semacam uji kasus dari apa yang bisa kami temukan.”

“Kami memiliki kemampuan untuk melakukan ini banyak, hanya dengan melihat komet, kembali ke masa lalu dalam gambar dan menemukannya saat mereka berada pada jarak yang lebih jauh dari matahari.”

Pencarian dipublikasikan di Jurnal Sains Planet.