SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Korea Utara meluncurkan lebih banyak balon sampah ke arah Korea Selatan: Mengapa mereka melakukannya?

Korea Utara meluncurkan lebih banyak balon sampah ke arah Korea Selatan: Mengapa mereka melakukannya?

(CNN) — Korea Utara meluncurkan lebih banyak balon sampah ke Korea Selatan pada hari Sabtu, menurut Kepala Staf Gabungan Korea Selatan. Peluncuran ini merupakan bagian dari strategi baru pemerintahan Kim Jong Un untuk menghadapi tetangganya di selatan: mengirimkan kantong-kantong sampah berisi “kotoran” ke seberang perbatasan, diangkut dengan balon terbang besar.

Dalam keterangan resminya, Kepala Staf Gabungan mengimbau masyarakat perlu berhati-hati terhadap benda yang jatuh dari langit dan tidak menyentuh balon yang jatuh. Pemerintah Seoul juga memperingatkan warga, dengan mengatakan: “Militer mengambil tindakan terhadap barang-barang tak dikenal, yang diyakini sebagai selebaran anti-Korea Selatan, yang terlihat di udara dekat Seoul.”

“Harap menahan diri dari aktivitas di luar ruangan, jangan menyentuh benda yang tidak ditentukan dan lapor ke militer atau polisi,” tambahnya.

Mengapa Pyongyang melakukan hal ini?

Militer Korea Selatan mulai memperhatikan kedatangan “balon dalam jumlah besar” dari Korea Utara mulai Selasa malam, dan lebih dari 150 balon terdeteksi pada Rabu pagi, menurut Kepala Staf Gabungan.

Foto-foto yang diposting oleh JCS menunjukkan kantong plastik dibawa oleh dua balon raksasa, dan beberapa bungkusan yang robek menjatuhkan potongan-potongan plastik, kertas, dan apa yang tampak seperti tanah di jalan dan trotoar.

Balon-balon tersebut sejauh ini berisi “kotoran dan sampah” dan sedang dianalisis oleh lembaga-lembaga pemerintah, kata Kepala Staf Gabungan, seraya menambahkan bahwa militer bekerja sama dengan Komando PBB.

Sabtu ini adalah kedua kalinya dalam minggu ini Korea Utara mengirimkan balon sampah ke Korea Selatan, yang oleh Kim Yo Jong, pejabat tinggi Pyongyang, digambarkan sebagai “kebebasan berekspresi.”

Menurut media pemerintah Korea Utara, Kantor Berita Pusat Korea (KCNA), peluncuran tersebut merupakan pembalasan terhadap aktivis Korea Selatan yang sering mengirimkan materi ke Korea Utara, termasuk selebaran propaganda, makanan, obat-obatan, radio, dan perangkat USB yang berisi berita dan berita Korea. Drama TV. Selatan, semuanya dilarang di negara ini, Kediktatoran totaliter yang terisolasi.

READ  Amerika Serikat sedang mengerjakan rencana untuk memungkinkan pengiriman uang kepada rakyat Kuba tanpa rezim Castro dapat menyita sebagian dari mata uang tersebut.

Aktivis di Korea Selatan, termasuk pembelot Korea Utara, telah lama mengirimkan materi semacam itu melalui balon, drone, dan botol yang mengapung di sungai, bahkan setelah parlemen Korea Selatan melarang tindakan tersebut pada tahun 2020.

Kantor Berita Pusat Korea Utara mengutip Kim Kang Il, Wakil Menteri Pertahanan Nasional Korea Utara, yang mengatakan pada hari Minggu, “Mendistribusikan selebaran menggunakan balon adalah provokasi berbahaya yang dapat digunakan untuk tujuan militer tertentu.”

Dia menuduh Korea Selatan menggunakan “perang psikologis” dengan mengerahkan “berbagai hal kotor” di dekat wilayah perbatasan, dan mengumumkan bahwa Korea Utara akan mengambil “tindakan timbal balik”.

Kantor Berita Pusat Korea mengutip perkataan Kim, “Tumpukan kertas bekas dan sampah akan segera tersebar di wilayah perbatasan dan di dalam (Korea Selatan), dan kita akan melihat secara langsung sejauh mana upaya yang diperlukan untuk menghilangkannya.” “Ketika kedaulatan, keamanan, dan kepentingan nasional kami dilanggar, kami akan segera mengambil tindakan.”

Kim juga mengutuk latihan militer gabungan antara Amerika Serikat dan Korea Selatan, yang meningkat dalam beberapa tahun terakhir seiring meningkatnya ketegangan di Semenanjung Korea.

Dengan laporan dari Jesse Young dan Yeonjung Seo dari CNN.