SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kota, angka, dan lainnya yang terkena dampak

(CNN) – China telah memberlakukan tindakan penguncian di dua kota terbesarnya, Beijing s Shanghaimesin kembar yang menggerakkan sebagian besar perekonomian negara, dalam upaya tanpa henti untuk membendung wabah Covid-19.

Shanghai adalah pusat wabah terbaru, melaporkan lebih dari 10.000 kasus baru setiap hari. Pihak berwenang menanggapi dengan penguncian seluruh kota selama berminggu-minggu, membatasi hampir semua 25 juta penduduk pusat keuangan di rumah atau lingkungan mereka.

Sementara itu, pihak berwenang di Beijing telah meluncurkan operasi pengujian besar-besaran, menutup sekolah dan memberlakukan penutupan yang ditargetkan pada beberapa gedung apartemen dalam upaya mengendalikan infeksi. Langkah-langkah ini telah menimbulkan kekhawatiran akan penguncian yang lebih luas seperti Shanghai.

Sepanjang epidemi, China telah mematuhi strategi anti-virus corona yang ketat, yang menggunakan penguncian, pengujian massal, karantina, dan penutupan perbatasan untuk menahan virus. Tetapi kedatangan varian omicron yang sangat menular telah menimbulkan pertanyaan tentang keberlanjutan strategi ini, karena virus menyebar ke berbagai kota dan kabupaten lebih cepat daripada yang dapat ditampung oleh pemerintah.

Pihak berwenang sekarang memberlakukan penutupan penuh atau sebagian Tidak kurang dari 27 kota di seluruh tanah airDan pembatasan ini mempengaruhi hingga 165 juta orang, menurut perhitungan CNN.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang situasi COVID-19 di Tiongkok.

Petugas kesehatan di dalam kompleks apartemen di Changchun, China, pada 19 April.

Di mana penutupan dan pembatasannya?

Kasus di China mulai meningkat pada Maret, dan dengan cepat menjadi wabah terburuk di negara itu sejak kasus pertama di Wuhan pada awal 2020.

Provinsi Jilin Timur Laut terpukul keras selama tahap awal wabah. Pada 11 Maret, pihak berwenang memberlakukan penguncian ketat di Changchun, pusat industri, ibu kota provinsi, dan kota tetangga Jilin melakukan hal yang sama pada 21 Maret.

Pada hari Kamis, pihak berwenang di Changchun dan Jilin, yang memiliki populasi gabungan lebih dari 13,5 juta, mengatakan mereka akan segera memulai pelonggaran penguncian secara bertahap, meskipun tidak jelas seperti apa proses itu atau dalam keadaan apa. untuk meninggalkan rumah mereka.

Pihak berwenang juga menutup beberapa kota lain, termasuk pusat ekonomi utama Shenzhen, pada bulan Maret, meskipun beberapa dari tindakan tersebut telah dicabut.

READ  Bank Dunia mengharapkan lebih sedikit dinamisme dalam ekonomi Meksiko pada tahun 2022 dan 2023

Shanghai, yang telah mencatat lebih dari setengah juta kasus sejak 1 Maret, memberlakukan penguncian bertahap akhir bulan itu. Ini diperpanjang hingga penutupan seluruh kota pada akhir bulan.

Pembelian panik di Beijing karena kekhawatiran kemungkinan kurungan 0:54

Otoritas Shanghai mengatakan pada hari Rabu bahwa beberapa lingkungan mungkin mulai melonggarkan tindakan penguncian jika mereka belum melaporkan kasus dalam dua minggu terakhir, tetapi itu adalah kebebasan yang buruk, dengan ancaman penguncian baru jika satu kasus lokal ditemukan.

Di Beijing, kampanye pengujian skala besar mencakup hampir 20 juta penduduk, sekitar 90% dari populasi kota. Putaran pengujian seluruh kota lainnya dijadwalkan pada 27-30 April.

Penguncian yang ditargetkan di Distrik Chaoyang Beijing minggu ini mencegah penghuni 13 bangunan meninggalkan apartemen mereka dan penghuni 33 bangunan lainnya meninggalkan kompleks mereka.

Ibu kota menutup sekolah di beberapa lingkungan terpadat pada hari Kamis. Beberapa rumah sakit besar juga telah mengumumkan bahwa mereka akan tutup, dan semakin banyak tempat hiburan, termasuk bioskop, juga telah diperintahkan untuk ditutup.

Penguncian total atau seluruh lingkungan telah terjadi di lebih dari dua lusin kota, termasuk Hangzhou, rumah bagi 12,2 juta orang; Suzhou, rumah bagi 12,7 juta orang dan Harbin, rumah bagi 9,5 juta orang. Ini mencakup 14 provinsi, dari Provinsi Heilongjiang timur laut yang terpencil hingga selatan Guangxi dan Provinsi Qinghai yang bergunung-gunung di barat.

Warga di bawah penguncian berbaris di tengah hujan untuk tes COVID-19 di Beijing pada 27 April.

Bagaimana kehidupan di lockdown?

Sebagian besar penguncian Shanghai telah ditandai dengan kekacauan dan disfungsi, meningkatkan kekhawatiran di kota-kota lain yang khawatir akan menjadi yang berikutnya.

Banyak penduduk mengeluh kekurangan makanan, kurangnya akses ke layanan medis, kondisi buruk di kamp karantina darurat, dan tindakan keras seperti pihak berwenang memisahkan anak-anak yang terinfeksi dari orang tua mereka.

Pada bulan Maret, seorang perawat yang tidak bertugas di Shanghai meninggal setelah ditolak dari ruang gawat darurat rumah sakitnya, yang telah ditutup karena disinfeksi. Pada awal April, seorang petugas kesehatan memukuli seekor corgi sampai mati setelah pemiliknya dinyatakan positif Covid. Kematian tertangkap kamera. Pekan lalu, para pekerja dilaporkan mendobrak pintu rumah seorang wanita berusia 92 tahun pada dini hari untuk memaksanya melakukan karantina sendiri.

READ  Pentagon melacak rudal China yang melarikan diri; Anda mungkin jatuh ke tanah di akhir pekan
Video pemenjaraan di Shanghai yang dilarang oleh pemerintah China untuk ditonton 4:08

Kisah-kisah ini dan banyak lagi yang tersebar di media sosial Tiongkok, memicu kemarahan online yang jarang terjadi.

Kisah serupa juga telah dilaporkan dari bagian lain negara itu. Pada bulan Maret, mahasiswa di sebuah universitas tertutup di kota Jilin meminta bantuan, mengatakan mereka ditinggalkan sendirian tanpa persediaan dasar. Juga pada bulan Maret, beberapa penduduk Changchun melaporkan kesulitan menerima perawatan medis untuk penyakit yang tidak terkait dengan COVID-19, seperti kanker atau penyakit ginjal, karena rumah sakit menolak pasien.

Insiden-insiden ini, khususnya di Shanghai, yang telah lama dianggap sebagai kota paling modern dan kosmopolitan di China, telah membuat orang-orang waspada di tempat lain.

Meskipun Beijing belum membatasi pergerakan orang di luar area berisiko tinggi yang ditentukan, banyak penduduk, yang takut akan penguncian yang lebih luas, mulai melakukan pembelian panik minggu ini, membentuk antrean panjang di antrean kasir, supermarket, dan mengosongkan rak.

Berapa biaya ekonominya?

Penguncian dan pembatasan telah memberikan pukulan berat bagi aktivitas, terutama di kota-kota penting secara ekonomi seperti Shanghai dan Shenzhen.

Tingkat pengangguran mencapai level tertinggi 21 bulan di bulan Maret. Beberapa perusahaan harus menangguhkan operasi di berbagai tempat, termasuk pembuat mobil Volkswagen, Tesla dan konglomerat iPhone Pegatron. Mata uang China, yuan, telah jatuh dengan cepat minggu ini, jatuh ke level terendah sejak November 2020.

Ada indikasi bahwa para pemimpin China juga khawatir. Pada bulan Maret, Presiden Xi Jinping mengatakan China harus “meminimalkan dampak epidemi pada pembangunan ekonomi dan sosial.” Pada hari Selasa, Xi menyerukan “penuh” menyombongkan infrastruktur untuk mendorong pertumbuhan, sebuah langkah yang tidak biasa bagi pemimpin China, yang jarang membuat rencana ekonomi terperinci, biasanya menyerahkannya kepada Perdana Menteri Li Keqiang.

Jörg Woetke, presiden Kamar Dagang Uni Eropa di China, mengatakan awal bulan ini bahwa pemerintah China “sangat menyadari kerusakan ekonomi”. Dia mengutip pertemuan pribadi dengan kementerian China, tetapi menolak menyebutkan nama agensi tersebut.

READ  Gambar pertama menunjukkan kerusakan gunung berapi

“Mereka khawatir tentang pengangguran,” tambahnya. “Mereka khawatir perusahaan asing akan menaruh uang di tempat lain.”

Warga mengantre untuk tes COVID-19 selama penguncian di Shanghai pada 27 April.

Mengapa China tetap berpegang pada strategi menghilangkan COVID-19?

Meskipun kemarahan meningkat atas penguncian yang kacau dan jumlah kematian yang relatif rendah hingga wabah baru-baru ini, para pejabat dan media pemerintah telah mengindikasikan bahwa kebijakan tanpa virus corona China tidak akan berubah dalam waktu dekat.

Situasi mengerikan di Shanghai “menyoroti perlunya tetap berpegang pada kebijakan dinamis non-penyebaran COVID,” kata surat kabar nasional Global Times, Rabu.

“Jika Shanghai, yang memiliki sistem medis terbaik di negara ini, sangat membutuhkan bantuan untuk menangani semakin banyak kasus serius, siapa yang akan berada di sana untuk memberikan bantuan jika bagian lain China juga harus memerangi serangan virus corona?”

Ada beberapa alasan mengapa China berpegang teguh pada strategi pemberantasan virus. Banyak pemimpin dan ilmuwan China telah menyuarakan keprihatinan bahwa pelonggaran pembatasan dapat memungkinkan virus menyebar ke seluruh negeri, yang dapat menyebabkan peningkatan tajam dalam infeksi dan kematian dan membanjiri sistem perawatan kesehatan, terutama karena tingkat vaksinasi yang rendah di kalangan orang tua.

Mengapa, jika vaksin sudah ada, China bersikeras mengurung? 3:01

Sementara China telah memfokuskan sumber daya yang sangat besar pada pengembangan dan pembuatan vaksin domestik, China telah gagal untuk memastikan bahwa mereka menjangkau segmen populasi lanjut usia. Sekarang, dengan pihak berwenang mengharapkan tingkat kematian negara itu tetap rendah, mereka tidak punya pilihan selain mengandalkan penguncian untuk melindungi yang rentan.

Ada juga komponen politik, karena Xi telah dengan tegas memberikan stempel pribadinya pada kebijakan nol-Covid selama pandemi. Pemerintah pusat sering mengutip angka kematian resmi yang rendah sebagai bukti efektivitas strateginya dan penguatan klaimnya atas supremasi atas pemerintah Barat.

Xi secara pribadi menegaskan kembali dukungannya untuk strategi pemberantasan virus selama epidemi, dengan mengatakan tahun lalu itu menunjukkan komitmen China untuk menyelamatkan “semua nyawa manusia”, meningkatkan taruhan tinggi ketika pemerintah berjuang untuk menahan virus. Virus, menjaga ekonomi goyah dan menekan ketidakpuasan publik.

Bagi Xi, itu datang pada waktu yang sangat sensitif, berbulan-bulan sebelum transisi yang diharapkannya ke masa jabatan ketiga yang hampir belum pernah terjadi sebelumnya pada musim gugur ini.