SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Krisis industri video game

Saat Anda menghidupkan PC, Playstation, Xbox, atau Switch, Anda mungkin hanya ingin sedikit bersenang-senang dengan permainan. Produk akhir jarang mengungkapkan sejarahnya, tetapi di balik setiap game di perpustakaan Anda, digital atau fisik, terutama jika dirilis dalam beberapa tahun terakhir, industri video game pada periode ini diwarnai dengan segala macam kontroversi.

Baru minggu ini, Epic Games terpaksa menarik gamenya Fortnite, sebuah fenomena battle royale global, dari China, setelah pemerintah negara itu meningkatkan tindakan sehingga anak di bawah umur mencurahkan kurang dari tiga jam untuk jenis hiburan ini. Ini, dikombinasikan dengan pembatasan yang sudah ketat terhadap permainan atau senjata kekerasan, menyebabkan perusahaan ini menutup server beta, yang telah diuji sejak 2018 untuk melihat apakah produk ini dapat dibawa ke negara Asia, dengan hasil negatif.

Apple vs Epi

Tahun ini, hanya dua bulan yang lalu, perusahaan yang sama ingin bermain kotor dan menganggapnya sebagai masalah “manusia”, ketika melanggar kontrak App Store Apple dengan mengizinkan transaksi keuangan dilakukan melalui aplikasi, sekali lagi, Fortnite, tanpa membayar. persentase yang sesuai Untuk perusahaan yang dibawa Steve Jobs menuju kejayaan.

Hal ini menyebabkan Apple menghapus game dari toko dan dalam tanggapan yang direncanakan, Epic Games menggugat mereka karena ingin memonopoli pasar aplikasi digital dan meluncurkan kampanye di mana mereka berusaha untuk melibatkan pengikut game paling populer mereka dengan meyakinkan mereka. Itu adalah “pertempuran untuk kebebasan mereka”, yang mereka anggap sangat serius dan berakhir setelah berbulan-bulan litigasi dengan Libra demi pencipta iPhone, yang terlepas dari kenyataan bahwa mereka harus masuk ke dalam kontrak monetisasi mereka sendiri yang lebih fleksibel. di App Store, tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan Epic yang kehilangannya, karena selain membayar untuk pelanggaran kontrak, ia dibiarkan tanpa kemungkinan permainannya di iOS.

READ  Membandingkan tanggal kehadiran Cleveland Indians Juni 2019 vs 2021

Activision-Blizzard Violence

Perusahaan di balik waralaba seperti Call of Duty atau World of Warcraft telah banyak berjuang selama pandemi, meskipun bukan dari penyebab eksternal, tetapi dari korupsi dan penyalahgunaan yang telah berkembang selama bertahun-tahun di antara karyawannya dan sekarang telah muncul ke permukaan.

Pada bulan Juli tahun ini, sebuah gugatan menuduh perusahaan mempromosikan kekerasan berbasis gender terhadap perempuan yang bekerja di sana, serta budaya pemerkosaan di antara laki-laki, mengungkapkan keberadaan klub di antara CEO top yang mengabdikan diri mereka di waktu luang mereka untuk pemerkosaan dan melecehkan rekan kerja mereka.

Kasus ini berlanjut di pengadilan, dengan beberapa kemenangan kecil, tetapi minggu ini dia melancarkan pemogokan untuk menuntut pemecatan CEO Bobby Kotik, yang selama ini tahu bahwa realitas ada di dalam perusahaan dan tidak melakukan apa-apa. Para eksekutif menegaskan bahwa mereka tidak dapat melanjutkan karena tidak ada bukti yang memberatkan mereka.

Trilogi GTA ‘Remastered’

Rockstar melakukan salah satu skandal terbaru, dibuat dari saga Grand Theft Auto yang terkenal, karena pertama-tama merilis versi baru GTA V untuk konsol generasi baru, bertahun-tahun setelah pemutaran perdana dan tanpa mengumumkan sekuelnya, dan kemudian dengan hasil buruk yang mereka tunjukkan dengan A “remaster” dari tiga klasik dari seri, yang datang ke konsol terlihat jauh lebih buruk daripada aslinya, dengan model wajah karikatur dan penampilan yang tidak mendukung produk akhir sama sekali.

emulasi mahal

Nintendo tidak asing dengan keputusan buruk yang mempengaruhi konsumen. Sikap kerasnya terhadap hak cipta telah diketahui mempengaruhi pembuat dan pengguna biasa, tetapi ketika meluncurkan layanan emulasi Nintendo 64 untuk Switch, apa yang banyak orang pikirkan akan menjadi kesempatan untuk berhenti meretas klasik yang ternyata mencuri.

READ  Para astronom bingung dengan tata surya yang 'sangat berbeda'

Ini bukan hanya karena kualitas emulasi permainan, yang jauh lebih rendah daripada program lain yang tersedia untuk umum di Internet, tetapi selain itu, mereka mengenakan biaya lebih dari 200 peso per bulan, yang tidak ada bandingannya dengan layanan lain seperti Xbox dan Playstation.

Tidak ada lagi FIFA

EA Games tampaknya telah kehilangan banyak tahun ini ketika memutuskan untuk tidak memperbarui kontrak gambar dengan FIFA untuk seri permainan sepak bolanya, setelah federasi olahraga ingin meningkatkan persentase yang diperolehnya dari penjualan produk terkait. Dengan demikian, perusahaan akan melanjutkan waralaba, tetapi tanpa nama, yang dapat mempengaruhi penjualannya, sementara FIFA berencana untuk meluncurkan gamenya sendiri dengan pengembang lain, dengan judul yang diketahui, tetapi tanpa pengalaman yang dimiliki pihak lain.