SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kunci dari proses rumit untuk menggantinya – El Financiero

Kunci dari proses rumit untuk menggantinya – El Financiero

Pencalonan Presiden Joe Biden untuk pemilu November terhenti setelah perdebatan dengan mantan Presiden Donald Trump, dan meskipun beberapa suara di dalam Partai Demokrat menyerukan penggantinya, prosesnya akan menjadi labirin hukum dan politik yang tidak dapat diatasi, kecuali Biden sendiri yang memutuskan untuk mundur. ke samping.

Biden belum secara resmi dicalonkan sebagai calon dari partai tersebut untuk pemilu bulan November, namun peraturan Partai Demokrat membuat hampir tidak mungkin untuk menggantikannya tanpa persetujuannya, dan terlebih lagi dalam kasus ini di mana ia memperoleh lebih dari 90 persen suara. Pemilihan pendahuluan partai selama pemilihan pendahuluan partai.

Biden (81 tahun) tampaknya belum siap menyerahkan tampuk kekuasaan. Sehari setelah perdebatan sengit tersebut, dia berkata: “Saya tidak akan mencalonkan diri lagi jika saya tidak yakin dengan segenap hati dan jiwa saya bahwa saya dapat melakukan pekerjaan ini. Ada banyak hal yang dipertaruhkan.”

Sejauh ini, Partai Demokrat belum melakukan upaya serius untuk mencoret namanya dari calon presiden pilihan pada pemilu tahun ini.


Apa yang terjadi jika Biden mundur sebelum pencalonannya?

Skenario yang paling memungkinkan adalah Biden mengundurkan diri secara sukarela sebelum ia dicalonkan secara resmi, yakni di hadapan sekitar 4.000 delegasi Partai Demokrat yang ia terima dalam pemungutan suara pendahuluan untuk pencalonannya – pada tanggal yang belum ditentukan.

Delegasi ini biasanya bersumpah setia kepada kandidat yang mereka pilih, namun tidak diwajibkan untuk melakukannya berdasarkan peraturan partai. Secara teori, mereka dapat memilih kandidat lain, dan terutama jika Biden “membebaskan” delegasinya dengan menarik diri, maka akan timbul persaingan antara kandidat Demokrat lainnya untuk memenangkan nominasi.

Tahun ini ada hal baru yang penting dalam proses ini. Kandidat biasanya dicalonkan pada konvensi masing-masing partai.Partai Demokrat mana yang akan mengadakan di Chicago dari 19 hingga 22 Agustus; Namun tahun ini Partai Demokrat menyatakan niatnya untuk mengadakan pemungutan suara awal secara virtual karena pembatasan di Ohio.

READ  Polisi menghentikan Camaro dengan kecepatan 120 km/jam dan menemukan anak "bermata biru dan putih" | Berita dari Meksiko

Jika Biden mengundurkan diri setelah partai tersebut secara resmi mengumumkan pencalonannya pada pemilu November, maka “pertemuan khusus” Komite Nasional Demokrat, yang terdiri dari sekitar 500 anggota, harus diadakan.

Secara teori, calon baru hanya memerlukan suara mayoritas dari mereka yang hadir pada “pertemuan khusus” tersebut.

Namun, transisi ini bukanlah transisi yang mudah, bukan hanya karena tergesa-gesanya kampanye para calon, namun juga karena adanya tantangan hukum dan praktik yang mengharuskan perubahan nama calon dari Partai Demokrat di surat suara – yang beberapa di antaranya sudah dicetak – akan berdampak buruk. berpose di tempat pemungutan suara. 50 negara bagian sebelum pemilu 5 November.

Akankah Kamala Harris menggantikan Biden?

Jika Biden mengundurkan diri dari kursi kepresidenan, Wakil Presiden Kamala Harris secara otomatis akan menjadi Presiden Amerika Serikat, namun tidak menjadi cawapres Partai Demokrat, karena delegasi Biden tidak secara otomatis akan jatuh ke tangan Harris.

Namun, mendapatkan dukungan dari atasannya saat ini dapat membantu Harris menjadi wanita pertama yang memenangkan Gedung Putih, yang dapat mempengaruhi delegasi yang mendukung Biden untuk mengalihkan suara mereka ke wakil presiden.

Namun, pihak lain dapat menantang Harris untuk pencalonan tersebut, seperti gubernur California, Gavin Newsom; michigan, Gretchen Whitmer; illinois, JB Pritzker; tanah air, kami moore, Atau Pennsylvania Josh Shapiro.

Terakhir kali ada pembicaraan tentang kemungkinan mengganti kandidat di tengah kongres adalah pada pemilu tahun 2016, ketika sebagian anggota Partai Republik, yang tidak puas dengan gagasan Trump, mempertimbangkan untuk menggantikannya, meskipun partai tersebut pada akhirnya bersatu di sekelilingnya. untuk dia.

Menurut Badan Riset Kongres, kandidat terakhir yang mundur setelah Konvensi Demokrat adalah calon wakil presiden pada tahun 1972. Senator Thomas Eagleton, Yang melakukannya karena alasan kesehatan dan akhirnya digantikan oleh Sargent Shriver sebagai cawapres George McGovern, yang kalah dari Richard Nixon.

READ  Peru: Keiko Fujimori sedang diselidiki karena menuduh mantan penasihat ingin ikut campur dalam pekerjaan Pengadilan Pemilihan