SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

La Jornada – Mereka berteriak untuk menyatukan Amerika Latin dalam menghadapi kegagalan neoliberal

Kota Meksiko. Para pemimpin progresif di Amerika Latin telah memperingatkan terhadap pengelompokan kembali sayap kanan paling jauh di kawasan itu, yang telah membahayakan demokrasi dan kepentingan sektor-sektor yang paling rentan.

Mereka menekankan bahwa hanya dengan menyatukan Amerika Latin akan mungkin untuk memerangi serangan sektor ultra-konservatif ini, memecahkan masalah historis ketidaksetaraan – diperburuk oleh epidemi Covid-19 – dan menanggapi kegagalan neoliberalisme, yang mereka sebut untuk mempromosikan “model baru pengembangan solidaritas”. “.

Kemarin, pada pembukaan pertemuan ketujuh Grup Puebla – yang menyatukan banyak tokoh sayap kiri paling simbolis – para pemimpin wilayah dan mantan pemimpin Honduras merayakan kemenangan Xiomara Castro dalam proses pemilihan hari Minggu lalu, sebagai proyek progresif dan akan menjadi presiden pertama dalam sejarah negara Amerika Tengah itu.

Mereka memperingatkan bahwa kelompok sayap kanan di wilayah tersebut telah mengejar strategi, menggunakan institusi demokrasi mereka, menyerang para pemimpin progresif dan pemerintah mereka, mendelegitimasi mereka, dan mengorganisir apa yang disebut “kudeta lunak” atau perang hukum (perang) dengan maksud untuk kembali ke rezim yang hanya mengejar kepentingan minoritas.

Presiden Brasil antara tahun 2003 dan 2010, Luis Inacio Lula da Silva, mengirim pesan video di mana ia menegaskan bahwa negara-negara Amerika Latin “tidak dapat terus menjadi halaman belakang siapa pun di abad kedua puluh satu, atau menyerahkan kedaulatan mereka.”

Dia menyerukan persatuan di Amerika Latin, mengatakan bahwa seseorang harus belajar dari contoh Eropa dan mendesak mereka yang menghadiri pertemuan untuk bekerja membangun pemerintahan dunia baru yang “memiliki otoritas moral untuk menyelesaikan konflik tertentu, memiliki keberanian untuk menghindari perang yang merenungkan membangun dunia yang lebih adil dan manusiawi.” tentang mengakhiri kelaparan.

READ  'Misteri' Asal-usul COVID mungkin Berakhir dengan Mengisolasi China, Mereka Tunjuk di AS - El Financiero

Presiden Argentina, Alberto Fernandez, juga menilai, dari jauh, negara-negara kawasan harus bekerja sama untuk mengembalikan logika pembangunan ke seluruh benua.

“Jika ada satu hal yang membuktikan epidemi, itu adalah ketidaksetaraan yang dihasilkan oleh sistem ekonomi di Amerika dan secara moral perlu untuk dimodifikasi.”

Dia menyatakan bahwa distribusi vaksin adalah “ketidakadilan besar,” dengan 90 persen dari mereka pergi ke 10 negara paling kuat di dunia. Padahal, misalnya, Afrika telah ditinggalkan begitu saja, tanpa antigen, “dan sekarang menghadapi variabel baru yang membuat seluruh sistem internasional terkendali.”

Menteri Luar Negeri Meksiko Marcelo Ebrard, yang berada di aula tempat pertemuan berlangsung, menekankan bahwa forum ini adalah “laborator harapan” karena akan muncul inisiatif sosial yang dapat diterapkan oleh pemerintah progresif di kawasan sebagai keputusan negara.

Dia mengatakan bahwa Puebla Group bersatu dan dimotivasi oleh harapan untuk membangun masyarakat yang bebas, adil dan egaliter. Kami tidak pernah menyerah pada ketidaksetaraan. Kami berkomitmen untuk menanggapi kelelahan dan kegagalan besar neoliberalisme di benua kami dan di seluruh dunia, tetapi juga untuk menunjukkan apa yang membuat kami khawatir hari ini dan apa yang menyakiti rakyat kami.”

Mantan Perdana Menteri Spanyol José Luis Rodriguez Zapatero mencatat bahwa banyak sektor menegaskan bahwa “masalah Amerika Latin adalah komunisme, yang sebenarnya bukan, masalah sebenarnya adalah ketidaksetaraan, kemiskinan dan kurangnya respon institusional selama beberapa dekade terhadap korupsi.”

Dia menekankan bahwa Amerika Latin yang bersatu adalah kunci untuk menghadapi tantangan global yang disorot oleh pandemi, seperti ketidaksetaraan dan “gerakan sayap kanan”.

Dia menunjukkan kepercayaannya pada kemenangan Lula da Silva dalam pemilihan presiden Brasil tahun depan, yang dapat membentuk aliansi dengan pemerintah Meksiko Andrés Manuel Lopez Obrador “untuk mengubah benua dan tatanan internasional. Kami berharap persatuan dua presiden progresif akan dikonsumsi pada saat yang sangat penting secara historis dan berkontribusi pada proses Integrasi Amerika Latin dan Perubahan Tatanan Internasional”.

READ  Seorang pemuda di India menggugat orang tuanya karena tidak ingin dilahirkan

Presiden Bolivia Luis Ars. Presiden sebelumnya Dilma Rousseff (Brasil), Fernando Lugo (Paraguay), Ernesto Samper (Kolombia) dan Rafael Correa (Ekuador), serta Alicia Barcena, Direktur Eksekutif Komisi Ekonomi untuk Amerika Latin dan Karibia, antara lain.