SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lansia di Singapura didesak untuk tinggal di rumah selama empat minggu ke depan untuk melindungi diri dari Covid-19

Singapura (The Straits Times / Asia News Network): Semua manula berusia 60 tahun ke atas, dan dengan siapa mereka tinggal, sangat diimbau untuk tetap di rumah karena situasi Covid-19 Singapura stabil, terutama jika mereka belum divaksinasi.

Agency for Integrated Care (AIC) mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis (30 September), lonjakan kasus Covid-19 baru-baru ini telah membuat lebih banyak orang lanjut usia mengalami gejala parah ketika terinfeksi.

“Orang tua berisiko lebih besar mengalami komplikasi kesehatan yang serius jika mereka tertular virus Covid-19, dan mereka harus mengambil tindakan pencegahan tambahan untuk melindungi diri mereka sendiri,” tambahnya.

Untuk mengurangi risiko infeksi, agensi mengingatkan manula untuk keluar hanya untuk kegiatan penting dan menghindari tempat-tempat ramai. Dia menambahkan, dalam empat minggu ke depan mereka harus mengurangi kegiatan kelompok dan pertemuan sosial.

Badan tersebut juga mendorong manula untuk mengurangi kegiatan mengenakan masker seperti makan di pusat jajanan, dan memilih untuk makan sebagai gantinya.

“Orang tua harus memakai masker bedah dengan benar setiap saat dan menjaga praktik kebersihan yang baik seperti sering mencuci tangan.

“Untuk mengurangi paparan mereka terhadap infeksi lain, kami juga mendesak orang dewasa yang lebih tua untuk mengunjungi rumah sakit hanya jika diperlukan,” kata AIC.

Jika mereka memiliki Covid-19 dan memiliki gejala ringan atau tidak ada, lansia tidak perlu ke rumah sakit. AIC menyarankan agar mereka melakukan isolasi mandiri di rumah.

“Lebih dari seperempat kasus domestik dalam dua minggu terakhir berusia 60 tahun ke atas,” katanya.

“Hingga Mei 2021, ada 257 manula yang tidak divaksinasi yang terkena dampak Covid-19 parah dan berada di unit perawatan intensif, memerlukan suplementasi oksigen atau meninggal.”

READ  Laptop, Tablet Realme, Hadir bersama Ponsel Realme GT 5G pada 15 Juni

Dia mendorong orang dewasa yang lebih tua yang tidak divaksinasi untuk mendapatkan vaksinasi mereka sesegera mungkin karena risiko orang yang tidak divaksinasi mengembangkan penyakit parah hampir tujuh kali lebih tinggi. Orang dewasa yang lebih tua yang telah divaksinasi didesak untuk mengambil dosis booster mereka.

“Mereka akan sangat diuntungkan dari perlindungan tambahan ini untuk mengurangi kekebalan yang melemah dan membantu mengurangi potensi penyakit serius jika terinfeksi,” kata AIC.

“Ini akan menempatkan mereka dalam posisi yang baik untuk menularkan endemik Covid-19.”

Badan tersebut menambahkan bahwa cabang penjangkauannya, Silver Generation Office (SGO), memberikan dukungan untuk membantu manula mendapatkan vaksinasi.

Ini dapat membantu mereka membuat reservasi vaksinasi online dan mengatur agar orang lanjut usia dengan masalah mobilitas dibawa ke pusat vaksinasi.

“Untuk orang tua yang meminta vaksinasi di rumah, AIC bekerja dengan lembaga terkait untuk mengatur orang tua yang memenuhi syarat untuk divaksinasi di rumah.”

Lansia yang membutuhkan dukungan untuk mendapatkan vaksinasi dapat menghubungi hotline AIC di 1800-650-6060 atau kantor SGO terdekat.