SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan: Langganan seluler 5G akan melebihi 580 juta pada akhir tahun

Laporan: Langganan seluler 5G akan melebihi 580 juta pada akhir tahun

Diperkirakan bahwa langganan seluler 5G di seluruh dunia akan melebihi 580 juta pada akhir tahun 2021, menurut Ericsson Mobility Report.

Dengan peningkatan langganan sekitar 1 juta per hari, 5G tetap berada di jalur untuk menjadi generasi seluler bersertifikat tercepat dalam sejarah. Pertumbuhan langganan dipimpin oleh China, Amerika Utara, dan Dewan Kerjasama Teluk, sementara Eropa mulai berjalan lambat.

Selama kuartal pertama tahun ini, langganan 5G dengan perangkat berkemampuan 5G tumbuh 70 juta.

Dalam Ericsson Mobility Report edisi ke-20, diperkirakan akan ada sekitar 3,5 miliar langganan 5G dan 60% cakupan 5G pada akhir 2026.

Menurut laporan itu, 5G diperkirakan akan melampaui 1 miliar langganan dua tahun lebih cepat dari jadwal jaringan 4G LTE untuk pencapaian yang sama. Perkembangan besar ini didorong oleh komitmen China sebelumnya terhadap 5G, antara lain ketersediaan awal dan peningkatan keterjangkauan perangkat komersial 5G.

Sampai sekarang, lebih dari 300 model smartphone 5G telah diumumkan atau diluncurkan secara komersial.

Di tahun-tahun mendatang, momentum komersial 5G akan terus berlanjut. Pada tahun 2026, Asia Timur Laut diperkirakan akan menjadi bagian terbesar dari langganan 5G, dengan perkiraan 1,4 miliar langganan 5G.

Sementara pasar Amerika Utara dan GCC diperkirakan akan menyumbang penetrasi langganan 5G tertinggi, langganan seluler 5G masing-masing mencapai 84% dan 73% dari semua langganan seluler regional, menurut laporan tersebut.

Pada 2019, pasar GCC termasuk yang pertama di dunia yang meluncurkan layanan 5G komersial. Pada tahun 2026, mereka diharapkan untuk mengelola total 62 juta langganan 5G, mewakili penetrasi tertinggi kedua dari pasar 5G secara global.

“Sekarang adalah waktunya untuk memulai kasus penggunaan lanjutan dan memenuhi janji 5G. Bisnis dan masyarakat juga bersiap untuk dunia pascapandemi, di mana digitalisasi bertenaga 5G memainkan peran penting,” kata Frederic Gijdling, Wakil Eksekutif Presiden dan Kepala Jaringan, Ericsson.

READ  Perintah eksekutif Biden untuk menindak integrasi teknologi besar dan privasi data

Laporan lebih lanjut menunjukkan bahwa koneksi Internet of Things (IoT) besar-besaran diperkirakan akan meningkat hampir 80% selama tahun 2021, mencapai hampir 330 juta koneksi. Pada tahun 2026, teknologi ini akan membentuk 46% dari semua koneksi IoT seluler. – d b a