SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan penjualan Under Armour (UAA) di bawah perkiraan Wall Street

Laporan penjualan Under Armour (UAA) di bawah perkiraan Wall Street

Interior toko Under Armour muncul pada 3 November 2021 di Houston, Texas.

Brandon Bell | Gambar Getty

Under Armour melihat tahun yang sulit di depan, karena didera oleh tantangan rantai pasokan global dan putaran lain penutupan Covid di China yang mengurangi permintaan.

Pembuat alas kaki dan pakaian atletik pada hari Jumat merilis prospek mengecewakan untuk tahun fiskal 2023, setelah melaporkan kerugian tak terduga selama tiga bulan yang berakhir 31 Maret dan penjualan yang meleset dari perkiraan Wall Street.

Berita itu membuat investor melarikan diri, karena saham Under Armour jatuh lebih dari 17% dalam perdagangan pra-pasar.

Juga pada hari Jumat, saingannya Adidas mengatakan pertumbuhannya pada tahun 2022 akan berada di ujung bawah kisaran yang diharapkan karena “dampak berat” dari penguncian terkait virus corona di China. Adidas sekarang melihat penurunan yang signifikan dalam penjualannya di wilayah Greater China tahun ini.

Inilah yang dilakukan Under Armour dalam tiga bulan yang berakhir pada 31 Maret, dibandingkan dengan apa yang diharapkan Wall Street, berdasarkan jajak pendapat analis Refinitiv:

  • kerugian saham: 1 sen disesuaikan dengan keuntungan 6 sen yang diharapkan
  • Pendapatan: $1,3 miliar vs. $1,32 miliar diproyeksikan

Under Armour melaporkan kerugian bersih untuk kuartal sebesar $59,6 juta, atau 13 sen per saham, dibandingkan dengan laba bersih $77,8 juta, atau 17 sen per saham, setahun sebelumnya.

Tidak termasuk item yang tidak berulang, ia kehilangan 1 sen per saham. Analis mencari laba per saham yang disesuaikan sebesar 6 sen.

Penjualan tumbuh menjadi $1,3 miliar dari $1,26 miliar pada tahun sebelumnya. Itu meleset dari perkiraan $1,32 miliar.

Untuk tahun fiskal 2023, Under Armour mengharapkan untuk mendapatkan antara 63 sen dan 68 sen per saham pada basis yang disesuaikan, yang lebih rendah dari ekspektasi analis 86 sen.

READ  Navient mencapai kesepakatan untuk membatalkan $1,7 miliar saldo pinjaman mahasiswa: NPR

Dia melihat pertumbuhan penjualan 5% hingga 7% dibandingkan tahun sebelumnya. Analis memperkirakan kenaikan 5,4%.

Tahun fiskal Armor berlangsung dari 1 April hingga 31 Maret tahun depan.

CEO Patrick Friske mengatakan merek tersebut harus kembali memberikan “pengembalian yang berkelanjutan dan menguntungkan” karena tantangan pasokan global dan dampak Covid-19 yang muncul di China kembali normal.

Cari rilis keuangan lengkap dari Under Armour di sini.

Cerita ini berkembang. . Silakan periksa kembali untuk pembaruan