SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporkan kudeta di Sudan: Rumah Perdana Menteri dikepung oleh tentara dan beberapa pejabat ditangkap

Diposting:

25 Oktober 2021 02:47 GMT

Saluran Al-Hadath, mengutip sumbernya, melaporkan bahwa Perdana Menteri negara Afrika, Abdullah Hamdok, berada di bawah tahanan rumah.

Perdana Menteri Sudan, Abdullah Hamdok, berada di bawah tahanan rumah dan rumahnya dikepung oleh sejumlah tentara bersenjata, tersebut Acara TV Senin ini.

Pada saat yang sama, Reuters melaporkan bahwa sebagian besar menteri negara itu, sejumlah besar partai politik pro-pemerintah dan anggota Dewan Kedaulatan Sudan dihukum.

Kelompok bersenjata juga menggerebek rumah penasihat pers Hamdok pada hari Senin dan menangkapnya, menurut sebuah laporan Reuters. Pada gilirannya, Menteri Perindustrian Sudan menulis di halaman Facebook-nya bahwa rumahnya dibobol.

koresponden bahasa arab menunjukkan ini dia kup Dia mengindikasikan bahwa Presiden Dewan Kedaulatan diharapkan berbicara pada hari Senin untuk menjelaskan acara tersebut.

Di sisi lain, Asosiasi Profesional Sudan mendorong Warga di akun Facebook mereka turun ke jalan untuk mendukung otoritas sipil dan menolak segala upaya kudeta militer. “Kami menyerukan komite perlawanan lokal dan profesional, serikat pekerja, protes dan kekuatan revolusioner populer untuk bersatu dan,” tambahnya Melawan kudeta militer yang brutalEntitas itu mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Ada juga laporan bahwa Layanan seluler dan internet telah berhenti berfungsi Di Khartoum, ibu kota negara. Bandara Khartoum juga ditutup, menurut Al Arabiya.

Tak lama setelah laporan tentang pengambilalihan militer, media sosial menjadi viral Foto-foto Dan Video Dari para demonstran yang turun ke jalan-jalan di Khartoum.

READ  COVID-19. Petugas kesehatan di New York lebih suka kehilangan pekerjaan dan tidak divaksinasi