SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lavrov mengatakan eskalasi konflik di Ukraina timur “jelas”, dan mengecam upaya Kiev untuk menyeret Rusia ke dalam aksi militer.

Diposting:

1 November 2021 21:44 GMT

Komentar menteri luar negeri Rusia datang hanya beberapa hari setelah Kiev pertama kali menggunakan serangan pesawat tak berawak dalam pertempuran di Donbass.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menyatakan pada hari Senin bahwa situasi yang memburuk di Ukraina timur adalah “jelas” dan mengecam upaya Kiev untuk menyeret Rusia ke dalam aksi militer.

“Ada eskalasi yang jelas,” katanya Upaya untuk menciptakan situasi yang provokatif, memprovokasi reaksi milisi dan menyeret Rusia ke dalam tindakan kekerasan,” diklaim Lavrov, saluran Rusia 24.

Dalam konteks ini, Menteri Luar Negeri Rusia berbicara tentang “sejarah misterius” dari Drone serang Bayraktar digunakan untuk pertama kalinyaDiproduksi oleh Turki di Donbass. “Komandan angkatan bersenjata Ukraina mengumumkan bahwa senjata ini telah digunakan, tetapi Menteri Pertahanan menegaskan bahwa semua ini tidak terjadi,” kata Lavrov. Dia menambahkan bahwa pihak berwenang Ukraina, menurut pendapatnya, sekarang berdebat tentang apa yang lebih berguna bagi mereka: untuk menunjukkan bahwa mereka menyerang. ”Dalam pelanggaran mencolok dan langsung terhadap perjanjian Minsk Atau mereka mengatakan bahwa mereka tetap mematuhi perjanjian Minsk dan menawarkan untuk bertemu dalam bentuk Kuartet Normandia. ”

Kepala diplomasi Rusia menegaskan bahwa undangan bagi Rusia untuk berpartisipasi dalam pertemuan sekarang sedang didengar, dan dia menyatakan bahwa presiden negara itu, Vladimir Putin, telah berjanji untuk menyelenggarakan pertemuan dalam bentuk ini “setidaknya” di tingkat menteri. Lavrov menekankan bahwa Rusia tidak menghindari konfrontasiSambil mencatat bahwa Putin menekankan bahwa pertama-tama perlu untuk mematuhi kesepakatan yang dicapai di Paris pada 2019.

“Pihak berwenang di Kiev harus melakukan semua yang disepakati di sana. Mereka tidak bergerak NS [cumplir] Rumus Steinmeier, untuk menentukan status khusus Donbass, untuk memformalkan status ini secara permanen dalam undang-undang Ukraina dan [resolver] Dia menekankan bahwa “masalah keamanan.”

READ  Seorang gadis 12 tahun melahirkan bayi saudara laki-lakinya setelah dia melakukan pelecehan seksual padanya | Berita dari Meksiko

Menggunakan drone

Staf Umum Ukraina komunikasi Pada tanggal 26 Oktober, “Sistem UAV Pengintaian dan Serangan Bayraktar digunakan untuk pertama kalinya dalam pertempuran” di Donbass. Mereka memutuskan bahwa drone itu digunakan.” Paksa musuh untuk berhenti menembakMereka mengkonfirmasi bahwa itu tidak melewati garis kontak dan menghancurkan artileri dan awaknya dengan bom yang dipandu.

Perwakilan Republik Rakyat Luhansk dalam kelompok politik untuk penyelesaian situasi di Ukraina timur, Rodion Mirosnik, menyatakan bahwa Kiev melanggar perjanjian Minsk Saat menggunakan drone dalam aksi ofensif.

Pada gilirannya, Menteri Luar Negeri Ukraina, Dmitry Kuleba, menekankan bahwa penggunaan drone tidak melanggar perjanjian.

Keesokan harinya, Mikko Kinunin, Perwakilan Khusus Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE) di Ukraina dan di Grup Kontak Tripartit, Indian Bahwa Misi Pemantauan Khusus “melaporkan bahwa Peningkatan tegangan di dekat saluran kontak Meningkatkan keberadaan alat berat di zona eksklusi.

Mengomentari berita penggunaan Bayraktar, Dari Kementerian Luar Negeri Jerman Dia menyatakan bahwa semua pihak dalam konflik menggunakan drone, menambahkan bahwa Hanya perjanjian Minsk yang mengizinkan OSCE untuk melakukannya. “Pada saat ini segera Sekali lagi, kami meminta semua pihak untuk mengurangi eskalasi“, disorot Juru bicara kementerian Andrea Sassi. Pada saat yang sama, dari Kementerian Luar Negeri Prancis mereka menyeberang Kekhawatirannya tentang penggunaan drone oleh militer Ukraina.

Sementara itu, perwakilan tetap Rusia untuk PBB, Vasily Nebenzia, menyerukan penggunaan drone.Permainan berbahaya dari pihak UkrainaDia menekankan bahwa “permainan drone dapat menyebabkan konsekuensi yang bahkan pihak Ukraina tidak dapat bayangkan.”

Penjualan senjata ke Ukraina

Dengan meningkatnya ketegangan di Ukraina timur, Laura Cooper, Wakil Menteri Pertahanan AS untuk Rusia, Ukraina dan Eurasia, mengatakan, menangani Kamis ini yang harus dibangkitkan oleh semua sekutu AS Pembatasan penjualan senjata pertahanan mematikan ke Ukraina.

Cooper mengatakan Washington telah memasok kompleks rudal Javelin ke Ukraina dan Georgia. “Ini adalah contoh kemampuan defensif mematikan yang kami berikan dan masih ada sejumlah sekutu yang melihatnya sebagai batasan dalam beberapa hal, sebagai batasan dalam hal program bantuan keamanan mereka, tetapi beberapa melihatnya sebagai batasan. dalam hal penjualan mereka.”

“Saya pikir Ukraina harus dapat memperoleh kemampuan yang dibutuhkan untuk mempertahankan diri,” tegasnya.

Pada bulan September, juru bicara Presiden Rusia Dmitry Peskov mengatakan, diperingatkan Bahwa bantuan militer AS ke Ukraina dapat memperburuk konflik di Donbass. “Kami percaya bahwa ini kemungkinan motif tindakan tak terduga oleh Kiev sehubungan dengan upaya untuk menyelesaikan konflik internal Ukraina dengan kekerasan di tenggara negara itu, itu sangat berbahaya,” kata Peskov.