SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ledakan elektromagnetik yang aneh muncul sebelum gempa bumi - dan kita mungkin akhirnya tahu alasannya

Ledakan elektromagnetik yang aneh muncul sebelum gempa bumi – dan kita mungkin akhirnya tahu alasannya

Untuk beberapa waktu, ahli seismologi telah menyadari anomali singkat dan halus di Medan listrik bawah tanah Ini memicu gempa bumi, kadang-kadang beberapa minggu sebelum gempa bumi.

Sangat menggoda untuk berpikir bahwa ledakan elektromagnetik ini dapat digunakan untuk memprediksi gempa bumi. Namun hingga saat ini, penyebab letusan aneh tersebut belum diketahui secara langsung.

Penelitian baru menunjukkan bahwa kuncinya terletak pada gas yang terperangkap dalam apa yang dikenal sebagai katup sesar dan dapat terbentuk sebelum gempa bumi melanda. Lapisan batuan yang kedap air ini dapat meluncur melalui celah, yang secara efektif menciptakan gerbang yang menghalangi aliran air tanah.

Ketika kerusakan katup retak di ujungnya dan tekanan turun, karbon dioksida atau metana yang terlarut ke dalam air yang terperangkap dilepaskan, meningkatkan volume dan mendorong retakan di celah tersebut. Ketika gas dipancarkan, ia juga menjadi berlistrik, karena elektron dilepaskan dari permukaan pecah-pecah yang menempel pada molekul gas dan menghasilkan arus saat bergerak ke atas.

“Hasil mendukung validitas hipotesis kerja saat ini, bahwa interaksi gabungan dari rekahan batuan dengan gas bumi dalam selama pecahnya batuan kuasi-statis di wilayah fokus keretakan mungkin memainkan peran penting dalam menghasilkan pra-rekahan dan massa. Fenomena seismik elektromagnetik, “tulis para peneliti Makalah yang diterbitkan.

Dengan menggunakan pengaturan lab khusus, tim tersebut dapat menguji reaksi diorit kuarsa. GabbroBasal dan granit sangat halus dalam simulasi yang menyerupai miniatur gempa bumi. Mereka menunjukkan bahwa arus gas yang dialiri listrik sebenarnya dapat dikaitkan dengan rekahan batuan.

Ilmuwan telah menemukan bahwa jenis batuan membuat perbedaan. Batuan termasuk granit memiliki cacat kisi yang menangkap elektron yang tidak berpasangan dari waktu ke waktu melalui radiasi alami yang naik dari bawah permukaan, dan ini menyebabkan arus yang lebih besar.

READ  Data baru telah mengungkapkan perubahan iklim yang sekarang tidak terlihat di poros Bumi

Jenis kesalahan juga tampaknya berpengaruh. Studi ini mendukung Pencarian sebelumnya Dari ilmuwan yang sama hingga seismologi elektromagnetik, menunjukkan bagaimana karbon dioksida yang dilepaskan dari kesalahan seismik dapat dialiri listrik dan menghasilkan medan magnet.

Hipotesis lainnya Tentang ledakan elektromagnetik mencakup gagasan bahwa batuan itu sendiri dapat menjadi semikonduktor di bawah tekanan dan panas yang cukup, sementara para ahli lainnya tidak percaya bahwa ledakan aneh ini adalah prediksi sama sekali.

Hingga gempa bumi yang sebenarnya diprediksi oleh aktivitas elektromagnetik yang tidak biasa – aktivitas yang banyak terjadi di planet kita – juri masih berada di luar pengadilan. Tetapi jika ide ini didukung oleh penelitian masa depan, ini bisa memberi kita cara yang menyelamatkan hidup untuk mendapatkan informasi tentang gempa bumi di masa depan.

“Sebagai hasil dari percobaan laboratorium ini, dimungkinkan untuk mendeteksi sinyal listrik yang terkait dengan gempa bumi dengan mengamati tegangan / arus yang dihasilkan di konduktor, seperti pipa air baja yang terkubur di bawah tanah,” Para peneliti menyimpulkan.

“Pendekatan seperti itu sekarang menjalani uji lapangan yang khas.”

Penelitian ini telah dipublikasikan di Bumi, planet, dan ruang angkasa.