SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Legenda yang menegaskan keberadaan raja bijak keempat

Pada tanggal 6 Januari setiap tahun, jutaan orang di seluruh dunia merayakan Hari Tiga Raja tradisional (Gambar: Pixabay)

Pada tanggal 5 Januari setiap tahun, jutaan anak laki-laki dan perempuan di seluruh dunia Mereka tidur dengan harapan menemukan hari berikutnya, di bawah pohon Natal atau di sepatu mereka, hadiah selebriti orang bijak Mereka meninggalkan Anda selama kunjungan malam Anda, seperti yang mereka lakukan dengan bayi Yesus ribuan tahun yang lalu.

tradisi Hari Raja Asal-usulnya kembali ke kelahiran Anak Allah. Agama Katolik menyarankan bahwa setelah berziarah selama berhari-hari, Santo Yosef dan Perawan menetap di tengah palungan miskin untuk menyambut Bayi Yesus ke dunia ini, sama seperti Dia dikunjungi oleh tiga pria misterius yang memberinya berbagai hadiah.

Melkor, Gaspar, dan Balthasar melakukan perjalanan dari tempat-tempat yang jauh untuk menyaksikan kelahiran yang akan menjadi Raja orang Yahudi; Dipandu oleh bintang Betlehem dan Di atas kuda, unta, dan gajah, ketiga pria itu menemukan bayi yang baru lahir di antara jerami dan hewan di palungan, di tempat yang sama di mana mereka telah memberinya mur, Euro e parfum.

Meskipun akun “resmi” menunjukkan bahwa hanya ada tiga orang bijak yang datang mengunjungi bayi yang baru lahir, Sebuah novel abad ke-19 karya teolog Henry Van Dyck menceritakan tentang Artappan, orang bijak keempat yang jarang dibicarakan karena sayangnya dia tidak pernah bisa mencapai keberadaan Bayi Yesus.

Sedikit yang diketahui tentang Artabane karena dia adalah satu-satunya raja dari empat raja timur yang tidak dapat mengidentifikasi bayi Yesus.  (Foto: Twitter/PanoramaHenares)
Sedikit yang diketahui tentang Artabane karena dia adalah satu-satunya raja dari empat raja timur yang tidak dapat mengidentifikasi bayi Yesus. (Foto: Twitter/PanoramaHenares)

Menurut legenda, Artabane Dia adalah seorang pria dengan janggut panjang dan mata yang dalam dan mulia yang tinggal di Gunung Ushita. Dia memiliki karunia untuk mengenali peristiwa terpenting saat itu berkat a inspirasiYang memperingatkannya tentang kedatangan makhluk terang yang besar yang akan membawa pengampunan dan penebusan untuk semua dosa umat manusia.

READ  Mengapa mereka menyangkal masuknya "Tobos" ke dalam runtuhnya sebuah hotel di Miami?

Melalui surat, Melchior, Gaspar, dan Balthasar memberi tahu Artabane tentang kabar baik dan mengundangnya untuk melakukan perjalanan yang akan membawa mereka bertemu Kristus. Itu sangat Empat Orang Bijak bertemu di kota Borsippa untuk memulai perjalanan mereka selalu dipandu oleh astro dari cahaya api.

Perlu dicatat bahwa sebelum mencapai titik pertemuan, Artabán berencana untuk memberikan permata yang baru lahir, di antaranya yang menonjol berlianbatu giok dan safir; Apa yang tidak pernah dia perhitungkan adalah kemalangan yang akan menghentikannya dari jalan dan mencegahnya mencapai tempat Putra Allah.

Tepat sebelum mencapai Borsippa, Artapan menabrak seorang pria yang dirampok dan dipukuli tanpa ragu-ragu kuda Untuk membantunya dan bahkan memberinya berlian Untuk membantu Anda pulih dari kecelakaan tragis.

Artabane melanjutkan perjalanannya ke titik di mana dia bertemu Melchor, Gaspar dan Balthasar, namun, ketika dia tiba, dia tidak menemukan siapa pun, hanya Mereka meninggalkan pesan untuknya yang mengatakan bahwa mereka tidak bisa menunggu lebih lama lagi Dan mereka sudah memulai perjalanan.

Selama perjalanannya untuk bertemu Kristus, Artapan membantu orang-orang lemah, yang menunda dia dan kehilangan jalan Melkor, Gaspar dan Balthasar.  (Foto: Twitter/PanoramaHenares)
Selama perjalanannya untuk bertemu Kristus, Artapan membantu orang-orang lemah, yang menunda dia dan kehilangan jalan Melkor, Gaspar dan Balthasar. (Foto: Twitter/PanoramaHenares)

Situasi ini tidak menghentikan Raja Petapa Keempat yang begitu yakin akan keinginannya untuk bertemu dan menemukan Putra Tuhan sehingga dia melakukan perjalanan sendiri. di hari-hari ini Berita kelahiran Kristus sudah menyebar ke seluruh pelosok, sampai ke telinga raja Herodes Dibutakan oleh ambisi kekuasaan, ia memerintahkan pembunuhan semua anak di bawah usia dua tahun di daerah itu.

Dalam upaya untuk melindungi anak Anda, Santo Yosef dan Perawan Maria tidak dapat tinggal lebih lama di Betlehem dan memulai perjalanan Mesir untuk menyembunyikan bayi yang baru lahirKarena itu, ketika Artaban akhirnya sampai di palungan tempat Yesus dilahirkan, dia tidak menemukan siapa pun lagi.

READ  "Lubang Neraka" misterius Yaman yang mempesona para ahli geologi

Raja Bijaksana Keempat tidak menyerah karena dia bermimpi bisa memberikan hadiahnya kepada Putra Dewa sehingga dia mulai menelusuri jalan keluarga, namun, Dalam perjalanan ia bertemu dengan seorang prajurit yang hendak membunuh seorang bayi atas perintah Herodes dan untuk mencegahnya, ia ditawari sebuah batu delima yang hendak ia berikan kepada bayi Yesus. Sial baginya, kapten prajurit memperhatikan perbuatan itu dan Kirim Artapan ke Penjara Di mana dia tinggal selama 33 tahun.

Sage Keempat tidak pernah kehilangan harapan bahwa dia akan dapat membawa hadiahnya kepada Bayi Yesus, bahkan jika itu berarti memulai perjalanan sendirian.  (Foto: Twitter / @Deimos2019)
Sage Keempat tidak pernah kehilangan harapan bahwa dia akan dapat membawa hadiahnya kepada Bayi Yesus, bahkan jika itu berarti memulai perjalanan sendirian. (Foto: Twitter / @Deimos2019)

Untuk akhirnya keluar dari penjara bisa bersaksi Padat dari Kristus Siapa yang tidak bisa memberikan hadiah yang dia miliki untuknya. Terlepas dari peristiwa malang yang dialami raja menawan ini, Dia tidak pernah kehilangan empati dan kepekaannya terhadap orang-orang yang rentan Jadi, di tengah kerumunan orang yang berkumpul untuk menyaksikan kematian Yesus, Artabane menyadari bahwa seorang budak sedang dijual dan Dia menggunakan permata terakhir yang dimilikinya untuk membeli kebebasan wanita muda itu.

Kecewa karena dia tidak dapat menyelesaikan misinya, dia duduk di sebelah sebuah rumah dan Dia meminta pengampunan kepada Yesus karena tidak dapat memberikan hadiahnya. Setelah kematian Putra Dewa, bumi bergetar kuat dan sebuah batu jatuh di kepala Raja Magus, legenda mengatakan bahwa Sebelum dia meninggal, dia mendengar suara yang berkata kepadanya: “Semua yang telah kamu lakukan kepada orang lain telah kamu lakukan untukku, tetapi hari ini kamu akan bersamaku di kerajaan surga.”

Ada versi lain dari legenda ini, berdasarkan ahli astronomi Mark Kidger Dari Pusat Astronomi Luar Angkasa Eropa, ke sana Artabane tidak dapat mencapai Betlehem karena pada hari kelahiran Yesus, cahaya bulan dapat membingungkan raja yang bijaksana, yang mengikutinya dan mengira itu adalah bintang Betlehem dan hilang.

READ  Pablo Escobar: Seperti inilah kebun binatang yang dibangun oleh pengedar narkoba hari ini | Video

Kisah Raja Bijaksana Keempat yang tidak diketahui selalu menjadi misteri, tetapi tidak diragukan lagi meninggalkan pelajaran lain dalam simpati dan solidaritas, Nilai-nilai yang juga harus menjadi bagian dari Hari Tiga Raja tradisional.

Baca terus