SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lima peluncuran direncanakan dari Florida's Space Coast pada bulan Juni - Spaceflight Now

Lima peluncuran direncanakan dari Florida’s Space Coast pada bulan Juni – Spaceflight Now

Roket SpaceX Falcon 9 diluncurkan dari Platform 39A di Pusat Antariksa Kennedy NASA pada 23 April dengan empat astronot di pesawat ruang angkasa Crew Dragon. Kredit: SpaceX

Lebih dari tiga perempat peluncuran dari Space Coast di Florida tahun ini telah menyebarkan satelit SpaceX Starlink ke Internet, tetapi fokusnya akan beralih ke pelanggan lain pada bulan Juni. Lima penerbangan rudal dijadwalkan akan diluncurkan dari pelabuhan antariksa bulan depan untuk kepentingan pasukan luar angkasa AS, NASA, dan perusahaan komersial.

“Juni akan menjadi bulan yang sangat sibuk bagi kami,” kata Letnan Kolonel Brian Eno, Komandan Skuadron Operasi Jarak Jauh, bagian dari Peluncuran Luar Angkasa Delta 45, yang mengawasi wilayah timur di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral.

Sayap Luar Angkasa ke-45 Angkatan Luar Angkasa didesain ulang bulan lalu untuk meluncurkan Space Delta 45, sebagai bagian dari reorganisasi unit yang beroperasi di bawah payung dinas militer terbaru negara.

Tingkat peluncuran untuk memulai 2021 adalah rekor untuk misi tropis dari Cape Canaveral. Ketukan ini sebagian besar didorong oleh penyebaran cepat satelit Starlink SpaceX di Internet.

Dalam sebuah wawancara, Eno mengatakan laju peluncuran di Cape Canaveral akan berlanjut hingga akhir 2021.

“Kami bergerak dengan kecepatan yang sangat cepat, dan itu akan berlanjut sepanjang sisa tahun ini,” katanya.

Seorang juru bicara Space Launch Delta 45 mengatakan mereka saat ini mengharapkan untuk meluncurkan 47 di kisaran timur pada tahun kalender ini. Pada bulan Januari, pejabat lapangan memperkirakan 53 peluncuran tahun ini dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral dan Pusat Antariksa Kennedy yang berdekatan.

31 rudal diluncurkan dari Florida Spaceport pada tahun 2020, termasuk 30 misi orbit dan satu penerbangan uji ketinggian kapsul Crew Dragon SpaceX. 30 misi luar angkasa yang diluncurkan dari Florida tahun lalu memecahkan rekor sebelumnya dari 29 peluncuran orbital yang sukses pada tahun 1966.

Angkatan Luar Angkasa telah memulai inisiatif untuk membuat Pegunungan Timur lebih pintar karena pengguna komersial meningkatkan tingkat peluncuran. Pejabat lapangan mengatakan mereka ingin membuat infrastruktur darat Cape Canaveral lebih otomatis dan lebih responsif terhadap perusahaan rudal.

Butuh waktu hingga dua hari untuk mengkonfigurasi ulang jarak antara peluncuran rudal dari platform yang berbeda. Dalam beberapa kasus, ini sekarang dapat dilakukan hanya dalam beberapa jam. Pejabat Angkatan Luar Angkasa sangat ingin menunjukkan kemampuan untuk mengubah peluncuran dengan cepat, tetapi peluang belum datang.

READ  Aktivitas vulkanik baru-baru ini di Mars menunjukkan kemungkinan adanya kehidupan

Berikut adalah ikhtisar dari lima peluncuran Cape Canaveral yang direncanakan bulan depan:

  • 3 Jun pukul 1:29 malam EST: Falcon 9 / CRS-22 dari Pad 39A
  • 6 Juni pukul 12: 25-2: 26 EST: Falcon 9 / SXM8 dari PAD 40
  • 17 Juni, 6:00 – 21:00 EST: Falcon 9 / GPS 3-5 dari Pad 40
  • 23 Juni: Atlas 5 / STP-3 dari Pad 41
  • Akhir Juni: Falcon 9 / Transporter 2 dari 40 pad

Kalender peluncuran untuk bulan Juni akan dimulai dengan misi SpaceX yang dijadwalkan untuk diluncurkan pada pukul 1:29 malam EST (1729 GMT) Kamis depan, 3 Juni, ketika roket Falcon 9 – yang ditenagai oleh tahap pertama yang sama sekali baru – dijadwalkan untuk diluncurkan. diluncurkan dari platform.. 39A di Pusat Antariksa Kennedy NASA dengan kapal kargo Naga menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Kapal pemasok Dragon akan membawa lebih dari 7.300 pound (sekitar 3,3 metrik ton) peralatan kru, suku cadang, dan eksperimen ke stasiun luar angkasa. Sayap dua susunan surya baru untuk menghasilkan tenaga disimpan di dalam kotak Naga yang tidak terkompresi untuk dikirim ke stasiun, di mana astronot akan membantu memasang panel surya bulan depan untuk menambah sistem kelistrikan laboratorium.

Roket Falcon 9 lainnya dijadwalkan akan diluncurkan dari Platform 40 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral segera pada tanggal 6 Juni selama jendela peluncuran sekitar dua jam yang dibuka pada pukul 12:25 EDT (0425 GMT) dengan satelit penyiaran SXM 8 Untuk SiriusXM.

Tiga peluncuran lagi dari Cape Canaveral dijadwalkan pada paruh kedua Juni, dimulai dengan peluncuran satelit navigasi GPS Otoritas Antariksa berikutnya pada 17 Juni. Peluncuran diharapkan berlangsung antara pukul 6 sore dan 9 malam EST (2200-0100 GMT). ), Menurut juru bicara Angkatan Luar Angkasa.

READ  SpaceX memenangkan kontrak NASA untuk pendarat bulan

Misi ini akan menjadi peluncuran pertama SpaceX dari satelit militer AS yang menggunakan tahap booster yang diluncurkan sebelumnya. Lebih dari setengah dari 119 peluncuran SpaceX Falcon 9 hingga saat ini telah dipindahkan dengan booster yang digunakan kembali, semuanya dengan sukses.

Roket Atlas 5 diluncurkan oleh United Launch Alliance pada 18 Mei dari Platform 41 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral. Kredit: United Launch Alliance

Rudal Atlas 5 United Launch Alliance dijadwalkan diluncurkan pada 23 Juni dari Platform 41 di Cape Canaveral. Misi tersebut, yang disponsori oleh Program Uji Luar Angkasa Angkatan Darat AS, akan mengerahkan dua pesawat luar angkasa militer di orbit geosynchronous lebih dari 20.000 mil di atas khatulistiwa.

Peluncuran SpaceX akan berakhir pada akhir bulan, ketika roket Falcon 9 akan pergi ke orbit dalam misi bersama dengan beberapa satelit kecil dari AS dan pelanggan internasional. Misi tersebut, yang dikenal sebagai Transporter 2, diharapkan pada minggu terakhir bulan Juni, mengikuti peluncuran “kapal induk” pertama SpaceX pada bulan Januari, yang mengirimkan 143 satelit ke orbit.

SpaceX akan meluncurkan Starlink dari Pantai Barat

Tiga belas dari 17 peluncuran orbit kelas Cape Canaveral sejauh tahun ini ditujukan untuk peluncuran pesawat ruang angkasa Starlink SpaceX. Enam belas misi orbit dilakukan dari Florida Space Coast tahun ini oleh SpaceX dan satu lagi oleh ULA.

SpaceX telah meluncurkan lebih dari 700 satelit Starlink sejak 1 Januari, dan mengerahkan 1.737 pesawat ruang angkasa Starlink secara total, termasuk prototipe dan satelit gagal yang tidak lagi ada dalam armada aktif.

Tetapi peluncuran 60 Starlinks terbaru pada hari Rabu mungkin merupakan misi Starlink khusus terakhir untuk lepas landas dari Florida Space Coast, setidaknya untuk sementara waktu. Roket Falcon 9 berikutnya, yang terisi penuh dengan satelit Starlink, dijadwalkan akan diluncurkan pada Juli dari Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg di California.

Peluncuran SpaceX akan memberikan cukup satelit untuk menyelesaikan penyebaran Layer 1, atau “shell,” dari jaringan Starlink. Starlink Phase 1 mencakup 4.408 satelit yang tersebar di beberapa bidang yang mengorbit dalam lima cangkang orbit dengan kemiringan berbeda dan ketinggian yang sedikit berbeda.

READ  Sebuah pesawat ruang angkasa yang mengorbit matahari mengambil gambar yang bagus tentang pelepasan massa koronal

Setelah satelit 60 seperempat ton yang diluncurkan pada Rabu mencapai ketinggian operasional 341 mil (550 km), SpaceX harus memiliki lebih dari 1.584 pesawat ruang angkasa yang diperlukan untuk mengisi proyektil Starlink sepanjang 341 mil dengan kemiringan 53 derajat.

Penyelesaian “Shell” Starlink pertama akan memungkinkan jaringan untuk menyediakan layanan internet berkecepatan tinggi dan latensi rendah ke lintang rendah, seperti Amerika Serikat bagian selatan. Penyebaran satelit parsial dari rudal orbital pertama pada awalnya memberikan layanan di wilayah utara Amerika Serikat, Kanada, dan Eropa, serta wilayah lintang yang lebih tinggi di Belahan Bumi Selatan.

SpaceX menerima persetujuan regulasi dari Federal Communications Commission untuk meluncurkan dan mengoperasikan hingga 12.000 Satelit Relai Internet.

Peluncuran Starlink di masa depan akan menghubungkan satelit ke orbit dengan kemiringan yang lebih tinggi, termasuk dua cangkang kutub dengan kemiringan 97,6 ° ke ekuator, lapisan dalam orbit dengan kemiringan 70 °, dan grup lainnya pada 53,2 °, yang sedikit menyimpang dari 53 ° proyektil Yang hampir penuh.

File peraturan SpaceX yang mengutip otoritas FCC untuk meminta pengoperasian pemancar telemetri rudal menunjukkan bahwa perusahaan tersebut merencanakan enam misi Starlink dari Vandenberg hingga Januari 2022, dimulai pada Juli. Satu peluncuran per bulan cocok dengan sumber industri Saya sudah memberi tahu Spaceflight sekarang.

Aplikasi FCC, yang mencakup data tentang lokasi kapal pemulihan yang ditingkatkan SpaceX, tampaknya menunjukkan bahwa perusahaan berencana untuk meluncurkan misi Starlink awal dari Vandenberg ke orbit dengan kemiringan 70 derajat.

Tidak ada drone untuk pendaratan yang ditingkatkan saat ini di Pantai Barat, tetapi SpaceX dapat membawa salah satu dari dua kapal pendarat yang berbasis di Florida ke pelabuhan di California. SpaceX juga sedang mempersiapkan kapal tak berawak ketiga untuk diluncurkan, kemungkinan akhir tahun ini

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: Sematkan Tweet.