SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lima penemuan baru yang mengejutkan tentang Mars


NSsebuah NASA Semoga ada di tahun 2030 astronot tinggal di Mars, tetapi sebelum menjelajahi banyak kendaraan planet Merah Dan saya menemukan beberapa rahasia.

di antara itu ketekunan misi NASA sedang mencari tanda-tanda kuno kehidupan mikroba, dan rasa ingin tahusiapa yang belajar? dalam siapa bilang planet.

Ini adalah lima Penemuan menarik Tentang Mars yang telah dibuat dalam beberapa tahun terakhir.

1. Danau yang Hilang dan Delta Sungai Mars. Pada tahun 2013 para ilmuwan memperoleh bukti bahwa air Sekali waktu mengalir di Mars, ketika mobil rasa ingin tahu NASA ditemukan di permukaan Mars batu halus Hampir seperti yang ada di sungai penduduk bumi.

Dalam sebuah makalah ilmiah yang diterbitkan pada tahun 2021 tentang misi pesawat ruang angkasa ke Mars penentuan NASA telah mengungkapkan rincian lebih lanjut tentang masa lalu berair Jezero.

Gambar komposit menunjukkan “tebing curam yang disebut tebing atau tebing di delta, yang terbentuk dari akumulasi sedimen di tepi sungai kuno yang dulunya memberi makan danau kawah.”

Saat mendiskusikan penelitian tersebut, ilmuwan Perseverance Mission Nicholas Mangold dan penulis utama makalah tersebut menggambarkan penemuan tersebut sebagai “pengamatan kunci yang memungkinkan kami untuk mengkonfirmasi keberadaan delta danau dan sungai di Jezero.”

Pemandangan dari Mast Camera (Mastcam) pesawat ruang angkasa NASA Curiosity menunjukkan singkapan batuan berlapis tipis di wilayah “Murray Buttes” di dasar Gunung Sharp. (Foto: NASA/JPL-Caltech/MSSS/NASA/JPL-Caltech/MSSS)

2. gempa bumi Pada Juli 2021, banyak ilmuwan menemukan detail baru tentang komposisi Mars berkat penyelidikan NASA Insight.

Probe, yang mendarat di Mars pada 2018, memiliki seismometer, yang mendeteksi getaran di bawah tanah. Hasilnya, ia berhasil mendapatkan rekaman pertama “martemoto”.

READ  Huawei MatePad: Tablet yang menonjol karena kekuatan dan kualitasnya

Dari data Insight, para peneliti menentukan bahwa kerak Mars bisa berukuran antara 19,3 dan 37,1 kilometer. Bumi, yang kira-kira dua kali ukuran Mars, memiliki kerak yang berkisar dari beberapa kilometer hingga lebih dari 72 mil.

Menurut NASA, ketiga artikel tersebut didasarkan pada data seismograf yang diterbitkan di SainsMereka memberikan rincian kedalaman dan komposisi kerak, mantel, dan inti Mars, termasuk konfirmasi bahwa pusat planet itu cair. Inti luar bumi cair, sedangkan inti dalam padat; Para ilmuwan akan terus menggunakan data Insight untuk menentukan apakah ini juga berlaku untuk Mars.

3. Letusan gunung berapi super. Para ilmuwan baru-baru ini menemukan bukti ribuan “letusan gunung berapi super”, letusan gunung berapi paling dahsyat yang pernah diketahui.

Untuk mencapai hal ini, mereka mempelajari topografi dan komposisi mineral dari bagian wilayah Jazirah Arab, di belahan utara Mars.

Dalam sebuah artikel ilmiah yang diterbitkan di jurnal Surat Penelitian Geofisika Pada Juli 2021, gambar yang sangat jelas dijelaskan: “Dengan memuntahkan uap air, karbon dioksida, dan sulfur dioksida ke udara, letusan ini memecahkan permukaan Mars selama periode 500 juta tahun, sekitar 4.000 juta tahun yang lalu.”

Pilar pasir di permukaan Mars. (Foto: NASA/JPL-Caltech/MSSS)

4. Periode air yang persisten. Sampel batuan Mars memberikan petunjuk di mana air tanah mungkin berada di wilayah Mars yang luas, yang dapat mengarah pada penemuan kehidupan mikroba.

Pada awal September, mobil penentuan NASA mengumpulkan sampel pertamanya di kawah Jezero, dan hasilnya mengejutkan banyak ilmuwan.

“Tampaknya batuan pertama kami mengungkapkan lingkungan yang berkelanjutan dan berpotensi layak huni,” kata Ken Farley dari Caltech dan ilmuwan proyek pada misi akhir bulan itu. “Fakta bahwa air sudah ada di sana untuk waktu yang lama sangat penting,” tambahnya.

READ  PlayStation anuncia un nuevo State of Play con juegos de PS4 y PS5: fecha, hora y dónde ver | youtube | berkedut | videojuegos

Para ilmuwan percaya bahwa Mars memiliki lebih banyak air miliaran tahun yang lalu, tetapi mereka tidak yakin mengapa air itu keluar.

Namun, dengan menggunakan tiga pesawat ruang angkasa, para ilmuwan menemukan satu alasan: Badai memanaskan ketinggian yang lebih tinggi dari atmosfer yang dingin.

Dan NASA menjelaskan bahwa “pada ketinggian tinggi di permukaan Mars, di mana atmosfernya jarang, molekul air rentan terhadap radiasi ultraviolet, yang memecahnya menjadi elemen paling ringan, hidrogen dan oksigen.”

“Hidrogen, elemen paling ringan, mudah hilang di luar angkasa, sementara oksigen keluar atau mengendap kembali ke permukaan.” n

(Diterbitkan terkait dengan Newsweek / Diterbitkan terkait dengan Newsweek)