SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lucy, misi NASA yang akan mempelajari Jupiter dan kelahiran tata surya

Lucy, misi NASA, akan mencatat sejarah pada Sabtu, 16 Oktober dan mengisi langit dengan berlian (ya, namanya terinspirasi dari lagu Beatles) untuk mempelajari Jupiter dan mempelajari lebih lanjut tentang asal usul tata surya.

Investigasi – siapa yang juga mengawasi Lucy, nenek umat manusia– Ini akan diluncurkan dari Cape Canaveral, Florida, dan tujuannya adalah untuk menjelajah Asteroid Trojan terjebak di orbit yang stabil, di dekat Jupiter, yang mengandung Informasi dasar untuk merekonstruksi sejarah tata surya.

“Sama seperti nenek moyang kita yang membatu memberikan wawasan unik tentang evolusi umat manusia, Lucy akan merevolusi pemahaman kita tentang asal usul planet dan pembentukan tata surya,” badan antariksa AS menjelaskan.

dia berpikir itu Asteroid adalah puing-puing primitif kecil yang terpisah dari planet lainDalam kasus asteroid Trojan, objeknya dekat dengan raksasa gas Jupiter, yang merupakan urutan kelima dari jarak dari Matahari.

Ini mungkin menarik bagi Anda: Penerus Teleskop Hubble akan melangkah lebih jauh dari teleskop lainnya

Lucy, misi NASA

NS Rudal Atlas V, dari United Launch Alliance, dengan investigasi Lucy Dari Stasiun Luar Angkasa di Cape Canaveral, Florida.

Setelah keluar dari atmosfer Bumi, Lucy akan mendapatkan dorongan dari gravitasi Bumi dalam perjalanan panjangnya.

fakta, Diperkirakan akan memakan waktu tiga tahun untuk mencapai tujuan pertamanya.

Direncanakan untuk terbang di atas sejumlah rekor target, Dalam 12 tahun Anda akan mengunjungi delapan asteroid yang berbeda, Tujuh Trojan (empat di antaranya adalah anggota sistem biner, dua dalam satu) diberi nama Patroclus / Minisio, Sebagai tambahan Eurybate, Orus, Leoco, Polymele Dan salah satu sabuk utama disebut Donald Johanson.

Lucy akan memamerkan untuk pertama kalinya keragaman benda purba yang membentuk planet, mengingat kapsul yang tetap utuh dari waktu ke waktu.

READ  Facebook menawarkan cara untuk mempermudah pendeteksian deepfake

Ini akan mengirim gambar dari tiga jenis utama objek segerombolan asteroid (nama mereka tidak terlalu pintar, mereka disebut C, P dan D).

Trojan merah tua tipe P dan D mirip dengan yang ada di sabuk Kuiper, wilayah terjauh di Tata Surya, setelah Neptunus.

Asteroid tipe C terutama ditemukan di bagian luar sabuk asteroid utama, antara Mars dan Jupiter.

Semua Trojan dianggap terdiri dari karbon gelap, dan air serta zat mudah menguap lainnya kemungkinan besar ditemukan di bawah lapisan permukaan debu.

Pembentukan tata surya

Lebih dari 4.000 juta tahun yang lalu, serangkaian tabrakan dahsyat memunculkan matahari dan planet-planet yang membentuk tata surya, dan sisa-sisa cincin itu telah ditemukan berputar-putar di heliosfer, wilayah yang sangat luas, di mana semua benda adalah. Hal ini dipengaruhi oleh angin dan gravitasi matahari.

Trojan mengorbit matahari dalam dua kelompok terpisah, satu di depan jalur Jupiter dan yang lainnya di belakang.

Mereka dikelompokkan menjadi dua titik Lagrangian (atau kawanan) karena mereka adalah lokasi di mana organisme cenderung berkumpul di ruang angkasa.

Selama misinya, Lucy akan terbang dengan tujuh Jupiter Trojans. Animasi urutan ini menunjukkan gerakan planet bagian dalam (Merkurius, coklat; Venus, putih; Bumi, biru; Mars, merah), Jupiter (oranye) dan dua Trojan (hijau) (Animasi: CAS Astronomical Institute/Petr Sherish/ NASA)

Pengaruh matahari pada asteroid

Matahari memberikan gaya gravitasi pada benda-benda ini yang memiliki lintasannya sendiri dan dapat mengubah kecepatan rotasinya.

Ketika satu sisi asteroid yang menghadap Matahari menyerap sinar matahari, sisi gelapnya melepaskan energi dalam bentuk panas. Ketika panasnya habis, ia menciptakan sejumlah kecil daya dorong, yang sedikit mengubah jalur asteroid.” (Dengan informasi dari NASA)

READ  Peringatan lain dari "fisika baru", kali ini dari Fermilab