SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lyft melaporkan profitabilitas lagi saat pendapatan per pengendara meningkat – TechCrunch

Lyft pada hari Selasa melaporkan profitabilitas yang disesuaikan untuk kuartal kedua berturut-turut karena penumpang kembali ke layanan perusahaan taksi AS.

Layanan ride-hailing, yang bersaing dengan Uber dalam bisnis layanan taksi, melaporkan pendapatan $864,4 juta pada kuartal ketiga, naik 73% dari $499,7 juta pada periode yang sama tahun lalu. Analis memperkirakan pendapatan $862,68, menurut data dari Yahoo Finance. Jika pertumbuhan pendapatan kuartal ketiga ini terdengar tinggi, ingatlah di mana dunia berada — dan operator — saat ini tahun lalu. Jangan sampai Anda lupa, tahun lalu Lyft dan Uber bergulat dengan perusahaan yang terpukul keras oleh pandemi COVID-19. Singkatnya, bisnis kembali normal.

Khususnya, pendapatan juga tumbuh 13% dari $765 juta yang dilaporkan pada kuartal berturut-turut sebelumnya.

Hasil kuartal kedua Lyft mengalahkan ekspektasi analis dalam hal pendapatan dan pendapatan, mengirimkan saham naik 14% dalam perdagangan setelah pasar.

Nomor kunci

Dua komponen muncul dari hasil kuartal ketiga: pEBITDA adalah tingkat proporsional, ukuran tunggal profitabilitas, dan peningkatan pendapatan rata-rata per pengendara. Mari kita hancurkan.

Lyft melaporkan kerugian bersih sebesar $71,5 juta pada kuartal ketiga, menyempit (berarti peningkatan) dari $459,5 juta pada periode yang sama tahun lalu.

Berdasarkan EBITDA yang disesuaikan, Lyft melaporkan pendapatan sebesar $67,3 juta. Laba yang disesuaikan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) tidak termasuk sejumlah biaya. Namun, perlu dicatat bahwa ini adalah kuartal kedua berturut-turut Lyft dalam EBITDA yang disesuaikan, metrik yang telah lama dijanjikan untuk didorong ke wilayah positif.

Perusahaan telah menunjukkan bahwa mereka terus meningkatkan metrik ini. EBITDA-nya adalah $23,8 juta pada kuartal kedua. Sebagai perbandingan, pada kuartal yang sama tahun lalu, Lyft melaporkan kerugian EBITDA yang disesuaikan sebesar $239,7 juta.

READ  Lihatlah ke dalam sebuah peternakan crypto bawah tanah yang ditangkap oleh polisi Ukraina

TL; dr? Penghasilan yang disesuaikan dengan EBITDA Lyft meningkat.

Pindah ke apa yang mendorong pendapatan ini (penting), mari beralih ke pengendara aktif perusahaan. Lyft mencatat 18,9 juta penumpang di kuartal ketiga, naik 51% dari periode yang sama tahun lalu dan 11% lebih banyak dari kuartal kedua. Jumlah kuartal ketiga ini sebenarnya lebih rendah dari perkiraan dan masih jauh dari puncak 22,9 juta penumpang pada kuartal keempat 2019.

Namun, pendapatan rata-rata per penumpang adalah $45,63, naik 14% dari tahun ke tahun. Jumlah ini dirangsang oleh peningkatan 6% berurutan dalam frekuensi perjalanan dan. tentu saja. Harga penerbangan tersebut.

Blok menarik lainnya adalah bahwa aktivasi penumpang baru meningkat 47% dari tahun ke tahun.