SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Maduro meledak atas keputusan AS untuk tidak mengirim vaksin ke Venezuela

Caracas: Presiden Nicolas Maduro Kamis menggambarkan keputusan pemerintah sebagai “menyedihkan”. Amerika Serikat Tidak termasuk Venezuela Dari rencana untuk mendonasikan jutaan Vaksin melawan COVID-19 Di dalam dunia.

“Celaka, sengsara, tidak dianiaya hanya agar mereka tidak menjual vaksin اللقاح VenezuelaJika tidak, maka ketika mereka bisa, mereka juga membuka hati mereka yang korup untuk menunjukkan kesengsaraan dan kebencian mereka kepada rakyat Venezuela,” tuduh Maduro dalam pidato yang disiarkan di televisi pemerintah.

“Mereka membenci dan membenci Venezuela,” tambah presiden, yang bersikeras bahwa negaranya menjadi sasaran “penganiayaan yang mengerikan” sehingga tidak ada vaksin yang bisa tiba.

Amerika Serikat akan menyumbangkan 80 juta dosis vaksin untuk distribusi di seluruh dunia, 75% dari total melalui program Kovacs dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di kawasan seperti Amerika Latin dan Karibia, Asia Selatan dan Tenggara serta Afrika.

Baca juga Berapa lama vaksin Covid-19 kedaluwarsa?

Duta Besar AS untuk Venezuela, James Storey, yang berbasis di Bogota, mengklarifikasi sebelumnya Kamis ini bahwa Venezuela tidak termasuk dalam rencana donasi karena “kurang transparan dalam memberikan vaksin kepada mereka yang membutuhkan.”

Di antara negara-negara Amerika Latin yang akan menerima vaksin dari Amerika Serikat adalah Brasil, Argentina, Kolombia, Kosta Rika, Peru, Ekuador, Paraguay, Bolivia, Guatemala, El Salvador, Honduras, Panama dan Haiti, selain negara-negara Karibia. Society (CARICOM), Republik Dominika.

Baca juga Amerika Serikat mengumumkan pengiriman vaksin Covid-19 ke Meksiko dan 13 negara lainnya

Venezuela memulai kampanye vaksinasi kedua pada akhir Mei dengan tujuan memvaksinasi 70% dari 30 juta penduduknya pada Desember.

Saat ini, Sputnik V dan Vero-cell Rusia sedang mengimplementasikan, sambil merundingkan akuisisi vaksin untuk sekitar lima juta orang melalui sistem Covax.

READ  Varian India dari Coronavirus sudah lazim di beberapa bagian Inggris Raya

Ketegangan antara Caracas dan Washington tetap konstan sejak mendiang mantan presiden Hugo Chavez (1999-2013) berkuasa. Pada 23 Januari 2019, mereka memutuskan hubungan setelah AS mengakui pemimpin oposisiزعيم Juan Guaido Sebagai presiden yang bertanggung jawab atas Venezuela.

jabf / lsm