SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mahkamah Internasional mendukung Somalia dalam sengketa maritim dengan Kenya

Peta tersebut menunjukkan pantai Kenya-Somalia dan daerah yang disengketakan.

Nairobi, Kenya (Afrika) – Mahkamah Internasional (ICJ) telah bergabung dengan Somalia dalam perselisihan dengan negara tetangga Kenya mengenai perbatasan laut dalam kasus yang melibatkan daratan yang kaya minyak dan gas.

Putusan yang dijatuhkan oleh Mahkamah Agung Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Selasa adalah sah, meskipun pengadilan tidak memiliki kekuatan penegakan. Pengadilan menolak permintaan Kenya untuk perbatasan laut, dengan mengatakan Kenya tidak memenuhinya. Sebaliknya, pengadilan hampir menarik garis lurus dari perbatasan Somalia ke Samudra Hindia.

Namun pengadilan menolak klaim Somalia setelah Kenya menuduh beberapa kegiatan maritimnya melanggar kedaulatannya.

Kenya pekan lalu mengatakan tidak akan mengakui putusan pengadilan, menuduh proses peradilan “transparan dan bias secara implisit”. Putusan itu mengakui bahwa itu akan “memiliki konsekuensi keamanan, politik, sosial dan ekonomi yang serius bagi kawasan dan sekitarnya,” mendesak warga Kenya untuk tetap tenang.

Somalia mengajukan gugatan ICJ pada tahun 2014 atas perbatasan laut negara-negara tersebut.

Pengadilan, berdasarkan Den Haag, memutuskan selama bertahun-tahun bahwa Somalia tidak dapat “mengabaikan konteks perang saudara” dan membatasi kegiatan pemerintahnya. Ia juga menemukan bahwa “tidak ada bukti kuat bahwa Somalia telah mendukung klaim Kenya tentang perbatasan laut dengan garis lintang paralel.

READ  Carlos Carrasco dikoreksi setelah awal rehabilitasi singkat