SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Maka jatuhlah “El Ajedrecista”, mantan pemimpin Kartel Cali

Pada pagi hari Rabu ini, 1 Juni, kematian Capo “Kartel Cali“, Gilberto Rodriguez Origuelayang menjalani hukuman di penjara AS.

Rodriguez Orejuela, 83, telah berada di penjara di negara itu sejak 3 Desember 2004, setelah dia ditangkap di Kolombia pada 1995.

Pada hari Jumat, 9 Juni 1995, 27 tahun yang lalu, negara bagian Kolombia memberikan salah satu pukulan paling penting dalam perangnya yang panjang dan menyakitkan melawan perdagangan narkoba: Gilberto Rodríguez Orejuela, lebih dikenal sebagai “pemain catur”, kepala narkoba tim. Kartel, Cali ditangkap. Lebih jauh lagi, pria yang meretas politik secara ilegal tidak ada bandingannya.

Rodríguez Orejuela ditemukan bersembunyi di dalam lemari di sebuah rumah di Cali utara.Dia berusia 56 tahun dan sampai saat itu menjadi orang yang paling dicari di dunia.

Search Block menemukan keberadaan penyelundup obat kuat yang telah menjadi begitu kuat di dunia mafia sehingga dia tidak ragu untuk menghadapi Pablo Emilio Escobar Gaviria, bos geng Medellin.

Faktanya, mantan utusan toko obat itu telah naik ke puncak pada puncak kejahatan.

Cabo berkelana ke dunia penyelundupan narkoba dengan satu mesin kecil dan datang untuk mendapatkan armada pesawat yang membanjiri jalan-jalan Amerika Serikat dan Eropa dengan coca, bekerja sama dengan mafia Peru, Bolivia dan Meksiko. Bahkan tentakelnya mencapai perut mafia Rusia.

Baca juga: Siapa Gilberto Rodriguez Orejuela, “pemain catur” di kartel Cali?

geng yang berbeda

Visi manajemennya tentang kejahatan juga membuatnya menciptakan jaringan internasional yang mampu mencuci lebih dari $7 miliar setiap tahun yang digerakkan oleh Cali Cartel, sebuah organisasi kriminal yang memproduksi 80 persen kokain yang dibeli oleh 60 juta konsumen di Amerika Serikat. Ikuti.

Kekuasaannya dan kekuatan komersial dan ekonomi memungkinkan dia untuk membangun pusat ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Selain berpura-pura menjadi orang yang antikekerasan, ia telah membeli hati nurani puluhan politisi, jurnalis, polisi, tentara, dan pengusaha. Organisasinya bahkan meretas kampanye presiden Ernesto Samper dengan 6 miliar peso Kolombia, sebuah fakta yang mengarah pada apa yang disebut operasi 8 ribu.

Dia berkata, “Saya mulai menyelundupkan narkoba – dia mengaku di pengadilan – melalui teman-teman yang menawari saya pekerjaan ini.”

“Jangan laporkan kepada siapa pun”

“Teman-teman pribadi yang namanya tidak ingin saya sebutkan. Bukan karena pemberontakan terhadap Anda (jaksa agung) atau melawan keadilan, tetapi hanya karena saya memiliki keluarga lebih dari 100 orang, termasuk anak-anak, keponakan, cicit, dan cicit. saudara-saudaraku, dan mereka akan berada dalam bahaya kematian saat mereka Di dalamnya aku menyebut beberapa orang ini dengan nama mereka sendiri…”

READ  Rusia dan Ukraina: Putin mandi bersama di sebuah stadion di Moskow dan memastikan bahwa mereka akan mematuhi rencana invasi mereka

“Awalnya kayu itu dibeli di Buenaventura, dibawa ke Cali, disikat dan disortir. Papan dibuka dari atas, dicabut strip sepanjang sekitar satu sentimeter. Dibuat lubang di mana kotak plastik dengan satu kilogram kokain bisa Dimasukkan, lalu ditempelkan Pita lagi, dan ditambahkan lem kayu khusus, dipres dan dipoles dengan kuas.

“Itu sama sekali tidak terlihat oleh kayu biasa. Selain itu, di setiap bundel kayu, hanya dua atau tiga papan ditempatkan sehingga hukum kemungkinan bekerja. Mereka segera dikembalikan ke pelabuhan Buenaventura dan dikirim ke perusahaan yang sebelumnya didirikan di Amerika Serikat.”

Setelah pengiriman pertama yang sukses, Rodriguez menobatkan empat lagi, sebuah fakta yang mendorongnya untuk meluncurkan operasi yang lebih kompleks dan ambisius. Dia naik pesawat bermesin tunggal yang meninggalkan sarat dengan obat-obatan dari landasan pacu rahasia di Llanos Orientales dan Kolombia La Guajira sampai mendarat di bandara kecil sekitar 800 meter dari San Pedro de Sula (Honduras).

Aliansi dengan Amado Carrillo, Penguasa Langit

Penyelundup yang dikontrak sebelumnya mengangkut obat-obatan tersebut ke gudang dan menyamarkannya di antara bilah kayu untuk memulai rencana perjalanan kedua dengan tujuan akhir di Amerika Serikat.

Dalam waktu singkat, bergabung dengan armada pesawat bermesin tunggal, ia mulai terbang antara Dataran Timur, Guatemala, Panama, dan Meksiko, di mana kokain disembunyikan di antara sayuran segar dan semen jenis ekspor serta gumpalan kopi yang membanjiri. Jalan-jalan di New York, Miami, Los Angeles, Houston, Chicago, dan New Orleans, antara lain, bercampur dengan batu bara jenis ekspor asli.

Pada saat yang sama, dalam kemitraan dengan saudaranya Miguel dan orang-orang bertubuh tinggi Victor Patiño Fumic, José Santacruz Londono dan Helmer Pacho Herrera, dia melancarkan serangan untuk menggandakan rute narkoba di Amerika Latin.

Ini adalah bagaimana aliansi yang kuat muncul dengan mafia Peru dan Bolivia, di mana 70% dari pasta koka Cali Cartel diimpor, dan dengan kartel Meksiko Juarez, Sinaloa dan El Golfo, terutama dengan Cabo Amado yang sekarang telah menghilang. Tuhan Surga.

Aliansi strategis ini, menurut DEA, FBI, dan otoritas Kolombia, menjadikannya kepala eksekutif Kartel Cali, sebuah organisasi yang dituduh bertanggung jawab atas pengenalan 80 persen kokain yang dikonsumsi di Amerika Serikat, yang berarti lebih dari 500 ton alkaloid.

Jutaan dan jutaan dan jutaan lainnya

Otoritas dwinegara menghitung bahwa Gilberto Rodriguez, yang pernah miskin, mengandalkan tip untuk membawa pulang obat-obatan, memindahkan lebih dari $7 miliar per tahun.

READ  Pese al rotundo 'no' del canciller alemán, Ucrania vuelve a solicitar ayuda militar a Berlin (y especifica sus peticiones)

Hingga akhir tahun 1994, Rodríguez mengitari Cali dan sekitarnya seperti ikan di dalam air. Dalam pelayanannya adalah jaringan informan yang mencakup sebagian besar perwira, bintara dan polisi dari ibukota lembah.

Penganiayaan mendalam, dengan partisipasi langsung dari DEA, berlangsung selama enam bulan. Pada 9 Juni 1995, dia ditangkap oleh anggota blok pencarian intelijen dan polisi di Cali, yang berpuncak pada karir kriminalnya selama 20 tahun.

Dalam profil Gilberto Rodríguez Orejuela yang disiapkan oleh pihak berwenang beberapa bulan sebelum penangkapannya, pada Juni 1995, satu aspek menyoroti kemampuannya untuk mengelola jaringan kompleks orang dan perusahaan yang membentuk organisasinya dan, di atas semua itu, mereka menekankan bahwa, sebelum kekerasan ia lebih suka menggunakan suap dan infiltrasi.

Set suap yang dia bangun, “pemain catur”, atas nama Kartel Cali menyentuh seluruh pelosok negeri. Dari pejabat pemerintah berpangkat rendah hingga pengusaha penting, termasuk jurnalis, pemain sepak bola, dan ratu kecantikan, antara lain.

Seolah itu belum cukup, dan bahkan lebih serius lagi, suap telah mencapai jantung demokrasi Kolombia.

Dalam pembukuan milik mafia, yang ditemukan oleh blok pencari, anggota Kongres Kolombia yang melakukan intervensi pada tahun 1993 muncul dalam perdebatan tentang kebijakan tunduk pada keadilan dan reformasi Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana.

Dua tahun setelah mafia menyerang, Senator Maria Izquierdo, yang terlibat dalam rangkaian suap jahat itu, mengatakan kepada jaksa agung, “Itu adalah pertunjukan yang adil bagi anggota kunci Kongres.”

Izquierdo mengatakan kepada pengadilan bahwa selain uang, penawaran ini termasuk membayar tagihan untuk hotel bintang lima, mobil van Toyota, dan apartemen mewah di berbagai kota di negara itu, terutama di pantai Atlantik.

Dalam penyelidikan yang dilakukan oleh pihak berwenang, meskipun penolakan terang-terangan anggota parlemen untuk mengambil keuntungan dari dana kartel, ternyata sebaliknya.

Misalnya, beberapa senator dan perwakilan menyusun triangulasi wesel untuk menutupi hubungan mereka dengan mafia: catatan rekening korporat depan kartel dengan kampanye politik ditemukan.

Politisi di tangan

Tujuannya adalah untuk memenangkan simpati anggota Kongres dan menghubungkan mereka untuk bantuan nanti.

Senator Izquierdo mengatakan kepada kantor jaksa agung bahwa pada lebih dari satu kesempatan, selama pemungutan suara pada reformasi Undang-Undang Keadilan dan standar lain yang tampaknya mengkritik Mafia, dia menonton di aula elips National Capitol dari pengacara kartel.

Mereka tiba dengan selembar kertas yang menunjukkan teks artikel terakhir yang akan dipilih.

READ  Rusia dan Ukraina: Moskow mengakui bahwa kapal utamanya di Laut Hitam rusak parah dan Ukraina mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu

Dia tidak pernah bertanya kepada pengacara yang mengirimnya. Tidak ada yang berani, satu menggigil. Izquierdo mengatakan kepada Pengadilan Tinggi bahwa mereka hanya mengatakan bahwa pria itu mengirimnya… Proposal Kartel Cali adalah sah… dalam surat-surat yang mereka distribusikan bersama dengan teks artikel yang tepat.

Pelacakan pengiriman uang dan cek telah menyebabkan penyelidikan kritis ke lebih dari selusin kasus, seperti anggota parlemen Jorge Ramón Elias Nader, Alberto Santofemo Botero, José Guerra de la Esperilla, Armando Holguín Sarria, Hugo Castro Borja dan Francisco Jose Gaten Gustavo Espinosa, dan aktor Ana García de la Pechtal Arjuna, Rodrigo Garavito, Tiberio Villarreal Ramos, antara lain, menurut laporan pengadilan yang menyelidikinya.

Juga ditemukan dalam penyelidikan ini bahwa mantan duta besar seperti Eduardo Mestre Sarmiento, pada tahun 1994, memiliki ketentuan keuangan bulanan. Nilai pemimpin politik ini mencapai lima juta peso.

Selain itu, telah ditetapkan bahwa Senator Jorge Ramon Elias Nader, penulis laporan tentang reformasi pengayaan ilegal, menambahkan $510.000 dalam kontribusi dari kartel antara tahun 1993 dan 1995. “Saya menerima delapan cek dari seorang utusan ketika saya masih menjadi senator dan pembicara. Kongres.”.

Penyelidik juga menemukan segitiga bank dalam transfer kawat ke Senator kontroversial Alberto Santofimio Botero. Uang dari perusahaan depan–Exportcafé dan Constructora Tremi–disimpan ke dalam rekening tabungan yang dibuka untuk kepentingan anak di bawah umur, putri Sarah de Jaramillo, sekretaris senator.

kerajaan yang runtuh

Setelah penangkapannya, kekaisaran runtuh. “Saya tidak punya rekening tabungan. Saya tidak punya deposito berjangka. Saya punya barang bergerak dan tidak bergerak, yang muncul di SPT saya… Saya tidak ingat sekarang, tapi saya bisa memasukkannya ke pembuangan Anda melalui pengacara, Tuan Jaksa Agung. Saya memiliki beberapa bangunan, tapi saya tidak ingat. “Tempatnya. Semuanya ditentukan dalam pengembalian pajak penghasilan saya,” katanya kepada pihak berwenang AS.

Setelah ditangkap, dia diekstradisi ke negara itu. Membayar hukuman penjara 30 tahun di Kompleks Pemasyarakatan Federal Buetner (Carolina Utara). Dia berusia 81 tahun.

Baca juga: Gilberto Rodriguez Orejuela, ‘pemain catur’, mantan pemimpin Kartel Cali, meninggal di penjara AS

*Grup Diarios America (GDA) tempat Anda berada Globalismeadalah jaringan media terkemuka yang didirikan pada tahun 1991 yang mempromosikan nilai-nilai demokrasi, jurnalisme independen, dan kebebasan berekspresi di Amerika Latin melalui jurnalisme berkualitas untuk audiens kami.

agv