SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Manajer dana lindung nilai teratas memperingatkan bahwa 'gelembung super' pasar akan meledak

Manajer dana lindung nilai teratas memperingatkan bahwa ‘gelembung super’ pasar akan meledak

Jeremy Grantham, salah satu pendiri dan kepala strategi investasi di Grantham, Mayo dan van Otterloo (GMO) mengatakan dalam sebuah laporan berjudul “Biarkan kebisingan liar dimulai” Saham itu sekarang berada di tengah “gelembung besar” dan tidak akan berakhir dengan baik.

Grantham, yang telah mengelola investasi perusahaan sejak didirikan pada tahun 1977, juga mengalami penurunan yang serupa di puncak pasar pada tahun 2000, dan selama Krisis Keuangan Hebat tahun 2008.

“Semoga berhasil! Kita semua akan membutuhkannya,” kata Grantham, yang perusahaannya mengelola aset sekitar $65 miliar.

Perhatikan bahwa saham AS Saya pernah mengalami dua dari “gelembung super” ini sebelumnya: 1929, kehancuran pasar yang menyebabkan Depresi Hebat, dan lagi pada tahun 2000, ketika gelembung Internet pecah. Dia juga mengatakan bahwa pasar perumahan AS adalah “gelembung besar” pada tahun 2006 dan bahwa pasar saham dan saham Jepang pada tahun 1989 adalah “gelembung besar”.

“Semua lima gelembung indah ini telah dikoreksi ke arah umum dengan rasa sakit yang jauh lebih besar dan lebih lama dari rata-rata,” tulis Grantham.

Grantham berpendapat bahwa banyak investor tidak ingin percaya bahwa pasar saham sudah terlambat untuk penurunan yang lebih luas, terutama karena pasar jatuh ke wilayah bearish – meskipun sebentar – pada Maret 2020 di awal pandemi.

Grantham menulis, “Dalam gelembung, tidak ada yang ingin mendengar tentang masalah beruang. Ini adalah jenis rahasia pesta yang paling buruk.” “Untuk gelembung, dan terutama yang keren di mana kita berada sekarang, ini sering kali merupakan pengalaman finansial paling menarik seumur hidup.”

Grantham percaya bahwa langkah Fed untuk memangkas suku bunga menjadi nol – dan kemudian mempertahankannya di sana selama hampir dua tahun – adalah alasan utama di balik buih pasar saat ini. The Fed secara luas diperkirakan akan mulai menaikkan suku bunga pada pertemuan Maret.

READ  Ukuran dan Pertumbuhan Pasar Perangkat Lunak Layanan Manajemen Beban Telekomunikasi Amerika Utara 2021-2028 | Pemain Utama - Tangoe, Expensify Inc. , SAP Concur, Valicom, Calero-MDSL, Perangkat Lunak Upland, dan lainnya.

“Salah satu alasan utama saya menyesalkan gelembung super – dan membenci Federal Reserve dan otoritas keuangan lainnya karena mengizinkan dan memfasilitasinya – adalah kerusakan yang tidak diketahui yang disebabkan gelembung saat mereka mengosongkan dan mengurangi kekayaan kita,” tulisnya.

Jeremy Grantham, salah satu pendiri hedge fund GMO, memperingatkan bahwa saham bisa turun lebih banyak.

Grantham menambahkan bahwa “ketika gelembung terbentuk, mereka memberi kita pandangan yang konyol dan berlebihan tentang kekayaan sejati kita, mendorong kita untuk membelanjakan uang sesuai dengan itu. Dan kemudian, ketika gelembung pecah, mereka menghancurkan sebagian besar mimpi itu dan mempercepat kekuatan ekonomi negatif dalam perjalanan mereka. .”

“Membiarkan gelembung, apalagi membantu mereka di sepanjang jalan, hanyalah kebijakan ekonomi yang buruk,” tulis Grantham, menambahkan bahwa dia khawatir tentang “peningkatan ketimpangan yang mengerikan yang sejalan dengan kenaikan harga aset, yang tidak dimiliki banyak orang.”

Ini bukan pertama kalinya Grantham membuat panggilan suram ke pasar. Dia membuat pengumuman serupa tentang akhir dari pasar bull Pada Januari 2021, menggambarkan saham tersebut sebagai “gelembung epik”. Pasar berakhir pada tahun 2021 mendekati rekor tertinggi dengan keuntungan untuk tahun ketiga berturut-turut.

Kenaikan harga akan meniupkan banyak udara panas ke pasar

Pakar investasi lainnya berbagi beberapa, tetapi tidak semua, kekhawatiran Grantham. Tentu saja ada lebih banyak peluang di sisi pendek pasar saat ini, kata Jordan Kahn, presiden dan kepala investasi di ACM Funds, yang memiliki portofolio yang membeli saham dan menjual saham yang dinilai terlalu tinggi.

Khan mengatakan kepada CNN Business bahwa dana jangka pendeknya hanya menginvestasikan sekitar 30% pada posisi bullish yang dia perkirakan akan meningkat. Dia juga khawatir tentang apa yang akan terjadi pada saham karena harga naik.

Bitcoin turun saat cryptocurrency melanjutkan penurunannya

“Ketika suku bunga berada di nol untuk waktu yang lama, mudah untuk membenarkan hampir semua penilaian, dan pada tahun 2020 kita telah melihat harga saham yang konyol,” katanya, “sesuatu yang belum pernah dilihatnya sejak 1999.” Tapi begitu inflasi mulai bertanya. orang tentang penilaian, katanya.

READ  SoFi IPO melalui SPAC mulai diperdagangkan, saham meningkat

Namun, Kahn tidak berorientasi ke bawah seperti Grantham. Alih-alih kecelakaan legendaris, dia mengharapkan rantai Dari apa yang dia sebut “gelembung”, obsesi kecil di sudut-sudut pasar seperti mengumpulkan koin Dan saham teknis bersifat spekulatif dan tidak menguntungkan.

“Ada banyak kepercayaan buta,” kata Khan. “Ada area di mana ada banyak spekulasi dan akan ada rasa sakit di sana.”