SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan penasihat Trump Steve Bannon menyerahkan otoritas, menahannya karena menghina Kongres

Diposting:

15 November 2021 15:07 GMT

Bannon mengajukan banding atas panggilan pengadilan dari komite DPR yang menyelidiki kerusuhan Januari di Washington.

Steve Bannon, mantan penasihat mantan Presiden AS Donald Trump, menyerah kepada pihak berwenang pada hari Senin untuk menghadapi tuduhan penghinaan setelah menolak untuk mematuhi penyelidikan kongres atas kerusuhan 6 Januari di Capitol, mencapai AP.

Ahli strategi politik berusia 67 tahun itu telah ditangkap dan diperkirakan akan hadir di pengadilan pada sore hari. Bannon didakwa dengan dua tuduhan penghinaan kriminal Jumat lalu: satu karena menolak muncul dalam pernyataan kepada Kongres dan satu karena menolak menyerahkan dokumen sebagai tanggapan atas panggilan pengadilan DPR.

Menurut pihak berwenang, Bannon sama sekali tidak berkomunikasi dengan komite sejak menerima panggilan pengadilan pada 24 September hingga 7 Oktober, ketika pengacaranya mengirim surat tujuh jam setelah batas waktu pengajuan dokumen berakhir.

Dakwaan datang sebagai saksi kedua yang ditunggu, mantan kepala staf Gedung Putih Mark Meadows, menentang panggilan dari komite pada hari Jumat, dan ketika Trump meningkatkan pertempuran hukumnya untuk menahan dokumen dan kesaksian tentang pemberontakan. Jika DPR memilih untuk membenci Meadows, rekomendasi itu juga akan diajukan ke Departemen Kehakiman untuk kemungkinan dakwaan.

READ  Ambulans menabrak orang tua dan meninggalkannya di tanah