SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan suami Joni Mitchell berbicara tentang sakit hatinya saat mahakarya penyanyi-penulis lagu ‘Blue’ berusia 50 tahun

Hormat kami, pengakuan yang ditunjukkan oleh Joni Mitchell dalam film klasiknya album “biru” – yang dirilis 50 tahun yang lalu pada 22 Juni 1971 – mungkin judul yang paling tepat adalah “Benar”.

“Banyak orang berpikir itu menghalangi jiwanya, tapi saya pikir itu mengikis jiwanya,” kata salah satu presenter Volume “Feedback” SiriusXM, Lori Majowski. “Sifat doktrinal ‘biru’ sedemikian rupa sehingga saya pikir Joni Mitchell sendiri menyamakannya dengan Dylan yang benar-benar menggetarkan. Sungguh terobosan untuk mendapatkan pengakuan itu.”

Faktanya, LP studio ke-4 milik Mitchell – yang Rolling Stone rangking ke-3 dalam daftar tahun lalu 500 Album Terbaik Sepanjang Masa All – Peningkatan pelepasan usus dari penyanyi dan penulis lagu pria dan wanita. “Itu membuat banyak penyanyi dan penulis lagu – terutama penyanyi dan penulis lagu – sangat cemas sehingga mereka harus meletakkan semuanya di atas meja seperti yang dilakukan Johnny,” kata Majewski. “Saya pikir teman-teman, mereka bernyanyi tentang masa-masa itu, mereka bernyanyi pada saat itu, tetapi mereka melihat keluar. Ketika Anda masuk ke dalam, ada nyali—dan Johnny melakukannya dengan kaca pembesar.”

Dan keberanian “biru” itu mengilhami semua orang mulai dari Prince—yang, setelah pernah menulis surat penggemar kepada Mitchell sebelum ia menjadi raja “Purple Rain,” pindah ke cover “A Case of You”—hingga artis masa kini termasuk Brandy Carlyle, Lana Del Rey, dan tentu saja Taylor Swift. Faktanya, dalam “Blue,” Mitchell lebih akrab tentang hubungannya dengan orang-orang seperti Graham Nash dan James Taylor jauh sebelum Swift menanyai John Mayer dan Jake Gyllenhaal.

Joni Mitchell mengungkapkan dia masih kesulitan berjalan setelah otak pecah

“Itu adalah rekaman yang sangat berpengaruh dan terus menjadi batu ujian nyata bagi semua orang,” kata Patrick Milligan, produser serial Joni Mitchell “The Archives,” yang volume kedua mendatang (dijadwalkan pada bulan Oktober) akan mencakup materi dari “Blue ” Titik. Grup ini dipratinjau oleh EP mereka, “Blue 50 (Demos & Outtakes)”, yang dirilis pada hari Senin.

“Saya pikir karena ini sangat jujur, ini tidak lekang oleh waktu,” kata Milligan. “Orang-orang terus kembali ke sana.”

Bagi Nash, mendengar “biru” untuk pertama kalinya membuatnya merasakan hal itu. “Ketika saya pertama kali mendengar album ini, saya menyadari bahwa romansa kami telah berakhir, dan itu adalah perasaan yang sangat menyedihkan bagi siapa pun yang mencintai siapa pun, terutama karena itu Johnny dan saya,” kata Nash kepada The Post.

Album Joni Mitchell Blue dirilis 50 tahun lalu pada 22 Juni 1971. (Foto oleh Kevin Mazur/VF20/WireImage)

READ  J.Lo adalah orang yang selesai menangani `` banyak masalah '': Laporkan

“Orang-orang mengatakan kami benar-benar menerangi ruangan ketika kami berdua di dalamnya. Cinta kami begitu hangat, begitu penuh kasih sayang dan begitu dalam, dan itulah salah satu alasan mengapa mendengarkan ‘Blue’ masih menyentuh hati saya.” (Mitchell, yang jarang memberikan wawancara, menolak permintaan.)

Sementara Nash dan Mitchell tinggal bersama di Los Angeles, dia melihat kejeniusannya di tempat kerja menulis beberapa lagu, termasuk “A Case of You.”

“Saya dengan jelas membayangkan di kepala saya bahwa dia sedang menulis di pianonya di rumah kami di Laurel Canyon yang kami bagikan di sana selama dua tahun,” katanya.

Trek “biru” yang secara khusus berputar di sekitar Nash—”My Old Man” dan “River”—mencakup hubungan mereka dari ujung spektrum yang berlawanan: Sebelumnya, Mitchell menyanyikan tentang kebahagiaan rumah tangga yang “tidak membutuhkan selembar kertas,” sementara yang terakhir ini adalah perpisahan yang meratapi hilangnya “bayi terbaik yang pernah ada.”

Nash menegaskan bahwa dia tidak pernah merasa seolah-olah dia menahan begitu banyak dari dia dan hubungan mereka. Dia berkata, “Tidak, saya tidak pernah melakukannya.” “Itu hanya kekaguman atas kemampuannya melakukan itu.”

Bahkan, tambahnya, “sangat berani” untuk mengungkapkan begitu banyak tentang dirinya – dan ya, kehidupan cintanya – pada saat itu. “Rasanya tidak terlalu kuat,” katanya. “Dia punya banyak pertanyaan tentang hidupnya dan bagaimana keadaannya seharusnya.”

Rahasia Dibalik Woodstock: Kebenaran Tentang Joni Mitchell

Kini, perasaan Nash masih campur aduk saat mendengarkan lagu “Biru”. “Saya masih merasakan beberapa perasaan yang seharusnya tidak berjalan bersama: yang satu adalah kesedihan, yang lain tidak meragukan betapa indahnya itu.”

Nash masih tersanjung bahwa Mitchell pernah menulis tentang dia yang membuatnya “lemah di lutut” di The River. Dan keduanya tetap dekat: “Dia mengirim bunga untuk ulang tahunnya setiap tahun selama 50 tahun terakhir.”

Entah bagaimana, hubungan cinta mereka berlanjut hari ini, dengan “Biru” diabadikan olehnya. “Setelah bertahun-tahun,” katanya, “ada bagian dari hatiku yang masih mencintai Joni Mitchell.” “Begitu kamu jatuh cinta dengan Joni Mitchell… kamu akan jatuh cinta padanya selamanya.”

READ  Pitbull mengumumkan tur dengan Iggy Azalea; Denver berhenti pada Oktober 2021

Drummer Ross Kunkel — yang telah bermain di “Carey,” “California,” dan “A Case of You” — telah terikat dengan Mitchell melalui dunia musik Laurel Canyon yang semarak. “Saya pindah ke Los Angeles dengan band yang saya ikuti bernama Things To Come … dan saya berteman dengan David Crosby, dan saya berteman dengan Graham Nash, jadi saya berada di dekatnya,” katanya.

“Istri saya saat itu adalah saudara perempuan Cass Elliott [Leah]Dan kami tinggal di semacam studio suite di atas garasinya di Laurel Canyon. Rumah Cass adalah semacam tempat peleburan bagi semua orang yang datang melalui Los Angeles, jadi pada hari tertentu di halaman belakang Cass akan ada Eric Clapton, Jimi Hendrix, John Sebastian, Joni Mitchell, David Crosby, Stephen Stills, apa saja. “

Bahkan, Kunkel pernah mendengar beberapa lagu “biru” di rumah Mama Cass sebelum akhirnya bermain drum. Dan dia tidak akan pernah lupa mendengar baris tertentu dari “A Case of You” untuk pertama kalinya: “Begitu saya mendengar lirik itu, ‘Saya bisa minum satu bungkus dari Anda … kaki’ adalah salah satu momen di mana Anda memikirkan, “Orang yang menulis ini, seperti, dari kelas tertinggi.”

“Blue” adalah LP studio keempat Mitchell.
(Foto oleh Lester Cohen/WireImage melalui Getty Images)

Klik di sini untuk berlangganan buletin hiburan kami

Namun awalnya ia tidak mendalami kata-kata “Carrie” atau “California”, yang keduanya menjadi inspirasi saat Mitchell rehat dari pentas dan melanjutkan liburan panjang ke Eropa pada 1970. “Yang saya tahu pasti adalah Studio. Sesi rekaman C,” kata Kunkel tentang sesi rekaman Studio C. A&M di Hollywood: “Apa yang akan saya lakukan akan sangat sederhana, cukup dukung apa yang dia lakukan.”

Bergabunglah dengan daftar pemain pendukung yang termasuk Taylor, pacar Mitchell saat itu, pada gitar, dan picks pada gitar dan bass. “Sebagian besar perannya benar-benar dimasukkan ketika kami memainkan hal-hal ini,” kata Conkel, yang sebelumnya bermain drum di album 1970 Taylor, “Sweet Baby James.” “Tapi dia selalu ada di sana…. Joanne menghasilkan rekaman ini.”

Dan bagi Kunkel, itu semua tentang tidak mengacaukan keajaiban yang sedang terjadi: “Fokus saya ketika saya berada di studio hanya untuk fokus pada tidak menyakiti terlebih dahulu, dan memainkan bagian yang tepat dari lagu, karena saya mendengarkan kebesaran.”

READ  Pemenang Miss Universe 2020: Meksiko - Andrea Meza menang [Photos]

Difoto oleh Tim Considine, Ikon Fotografi Sampul album berwarna biru dari mahakarya Mitchell dimulai berkat penyanyi-penulis lagu lainnya. “Semuanya dimulai … di Judy Collins Dia berkata, “Dia menyanyikan ‘Both Sides Now’ dan sangat terkesan. Kemudian dia berkata, ‘Jika Anda menyukai lagu ini, tunggu sampai Anda mendengar anak muda Kanada yang menulisnya: Joni Mitchell.'” Saya berpikir, ‘Saya harus melihat untuk artis itu.’

Kemudian, dipersenjatai dengan film yang biasanya digunakan untuk keperluan perawatan gigi agar lebih baik memotret dalam gelap, Considine pergi untuk memerankan Mitchell selama konser 1968 di Troubadour yang terkenal di Los Angeles.

Dia berkata, “Saya pulang ke rumah, mengembangkan gambar-gambar itu, dan… Saya menyukai gambar-gambar itu.” Jadi saya kembali malam berikutnya dan naik tangga [to Mitchell’s dressing room]Aku mengetuk pintu dan memperkenalkan diri. Saya telah membuat cetakan 11 x 14, dan mereka sepertinya menyukainya. Dan dengan tinggi 9 kaki, penyanyi-penulis lagu, penyair, dan pelukis yang brilian ini menyukai foto-foto saya. Kemudian David Crosby datang dan menyerahkannya kepadanya. Dia melihat mereka sekali dan berkata, ‘Perlu lebih banyak kontras.’ “

Kemudian pikirkan tentang foto yang akan menjadi sampul album “biru” “segera”. Dia sangat senang ketika pelatih kepala Gary Borden bertanya kemudian, pada tahun 1971, apakah mereka bisa menggunakan tembakan itu. “Dia tidak pernah memiliki sampul album yang bergambar – dia melukis semua sampul albumnya,” katanya. “Aku berkata, tentu saja.”

Tapi Considine bukan penggemar perlakuan biru pada fotonya, yang awalnya merupakan bidikan hitam putih. Dia berkata, “Aku membencinya ketika aku melihatnya.” “Itu membuatnya terlihat solid. Dia menghilangkan semua kehalusan gambar. Itu mengerikan.”

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

Meskipun demikian, Considine berkata, “Saya merasa terhormat – dan masih – menjadi orang pertama yang merekam sampul album untuk kejeniusan ini.”

Untuk membaca lebih lanjut dari New York Post, klik disini.