SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mars Punya “Danau Besar dan Tenang”, Menjamin Ketekunan NASA – El Financiero

Sekitar 3,7 miliar tahun yang lalu, itu adalah Kawah Jezero di Mars dia adalah danau yang tenang dialiri oleh sungai kecil setelah a Perubahan cuaca yang tiba-tiba, mulai mengalami banjir tiba-tiba dan jelas yang menyapu batu-batu besar dari puluhan kilometer di atas sungai ke dasar danau, di mana mereka masih ditemukan.

Sampai sekarang ini adalah asumsi para ilmuwan tetapi sekarang, analisis pertama dari gambar yang diambil oleh Kendaraan Ketekunan NASA Dikonfirmasi: kawah danauYang saat ini merupakan depresi kering yang terkikis oleh angin, dulunya adalah danau Mars yang tenang.

Kawah yang dipilih sebagai lokasi pendaratan pesawat setelah citra satelit menunjukkan bahwa inilah tempatnya Mirip dengan delta sungai di BumiItu baru saja dipelajari dan kesimpulannya telah diterbitkan hari ini di jurnal Sains.

Studi tersebut dipimpin oleh ilmuwan dari NASA dan French Centre for Scientific Research, serta melibatkan peneliti dari Institute of Geosciences (IGEO) Jesus Martinez-Frias.

“ini Studi geologi batuan dan singkapan di permukaan Mars dilakukan oleh Ketekunan menggarisbawahi pentingnya dalam mendefinisikan lingkungan Mars kuno (lingkungan kuno) dan dalam membangun hubungan mereka dengan air dan kondisi kehidupan”, jelas Martinez Frias dalam pernyataan kepada EFE.

Untuk Benjamin Weiss, seorang peneliti di MIT dan rekan penulis penelitian ini, ketika Anda melihat gambar, “Anda melihat lanskap gurun yang epik ini. Tempat paling sunyi yang dapat Anda kunjungi. Tidak ada setetes air pun di mana pun, namun ada bukti dari masa lalu yang sama sekali berbeda. Itu terjadi. “Sesuatu yang sangat mendalam dalam sejarah planet ini.”

Penjelajah mendarat di lantai kawah Jezero Februari lalu, kurang dari dua kilometer dari bagian barat, tetapi sementara insinyur NASA dari jarak jauh memeriksa pengoperasian instrumen penjelajah, dua kameranya, Mastcam-Z dan SuperCam Remote Micro-Photographer (RMI) ) gambar kawah dan gundukan kecil beresolusi tinggi yang dikenal sebagai Kodiak butte.

READ  10 Tahun Tanpa Steve Jobs: Bisakah Apple Menangani Kematian Pendiri Revolusionernya? | Teknik

Ketika pesawat mengirimnya kembali ke Bumi, tim Ilmu Ketekunan NASA memproses dan mengintegrasikannya, dan mampu mengamati lapisan sedimen yang berbeda.

Para peneliti mengukur ketebalan dan kemiringan setiap lapisan dan tingkat lateral setiap lapisan, dan menemukan bahwa sedimen tidak diendapkan oleh angin, tetapi oleh aliran air ke danau, oleh banjir, atau proses geologis lainnya.

“Tanpa ke mana-mana, rover mampu memecahkan salah satu yang tidak diketahui terbesar, yaitu bahwa kawah ini dulunya adalah sebuah danau. Sampai kami benar-benar mendarat di sana dan memastikan bahwa itu adalah sebuah danau, selalu ada yang menebak-nebak,” Weiss mengakui.

Ketika para peneliti melihat gambar singkapan utama, mereka melihat batu-batu besar dan batu-batu besar tertanam di lapisan delta yang lebih kecil dan lebih tinggi; Ada yang lebarnya mencapai satu meter dan beratnya beberapa ton.

Tim menyimpulkan bahwa batuan masif ini pasti berasal dari luar kawah atau beberapa kilometer ke hilir, dan tersapu ke dasar danau oleh banjir bandang yang mengalir hingga 9 meter per detik dan pindah ke 3.000 meter kubik air. per detik.

Batu-batu besar di lapisan atas delta ini adalah material yang paling baru diendapkan, sementara batu-batu besar itu berada di atas lapisan sedimen yang lebih tua dan lebih halus, sebuah indikasi bahwa danau purba ini sebagian besar keberadaannya dialiri oleh aliran yang lembut. Sungai.

Seiring waktu, kawah mengalami banjir bandang yang menyetorkan batu-batu besar ke delta, dan kemudian, perubahan iklim – yang tidak diketahui asalnya – menyebabkan danau mengering. Selama miliaran tahun berikutnya, angin mengikis lanskap dan menciptakan kawah yang kita lihat sekarang.

Saat penjelajah menjelajahi kawah, para ilmuwan berharap menemukan lebih banyak bukti tentang evolusi iklim dan hidrologi planet merah, karena jika Jezero adalah lingkungan danau, sedimennya mungkin mengandung jejak kehidupan air purba.

READ  Ini adalah game gratis yang dapat Anda miliki dari 21 hingga 23 Mei

Pada misi berikutnya, Perseverance akan mencari tempat untuk mengumpulkan sedimen dan mengirim sampel kembali ke Bumi bagi para ilmuwan untuk mencari sidik jari penting Mars. EFE

EKG / cdp