SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Megalodon vs. Hiu Putih Besar? Kita tahu predator mana yang menang. – Baltimore Sun

Dua puluh juta tahun yang lalu, predator laut berkeliaran dengan mulut seperti pintu kereta bawah tanah dan gigi seukuran telapak tangan Anda berkeliaran. Megalodon, hiu terbesar yang pernah hidup di darat, dapat mencapai panjang lebih dari 50 kaki dan telah menjadi momok lautan selama jutaan tahun. Lalu dia menghilang. Megalodon tidak ada lagi.

Apa yang sebenarnya terjadi hingga menyebabkan monster hiu ini punah menjadi bahan perdebatan di antara para ilmuwan. Sebuah makalah penelitian yang diterbitkan Selasa di Nature Communications melaporkan bahwa hiu putih besar, yang hidup berdampingan dengan megalodon, memakan spesies hewan yang sama dengan yang dimakan oleh hiu yang jauh lebih besar. Bukti ini membantu mendukung teori bahwa persaingan dengan si putih besar, pemangsa yang masih kuat hingga saat ini, mungkin menjadi salah satu faktor yang membuat megalodon tersingkir. Ini juga menyoroti gagasan bahwa pemangsa tidak harus menjadi yang terbesar untuk akhirnya mendominasi suatu ekosistem.

Membangun kembali rantai makanan lautan purba adalah tugas yang menantang, kata Jeremy McCormack, ahli geologi di Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusi di Jerman dan penulis makalah baru. Anda tidak dapat melihat hewan yang sudah punah memberi makan atau memasang kamera untuk memata-matai cara hidup mereka.

Tapi ada cara lain. Salah satu pilihan untuk menyimpulkan apa yang dimakan hewan adalah dengan memeriksa molekul yang membentuk tubuhnya. Tingkat isotop seng pada gigi mamalia modern berkorelasi dengan posisinya dalam rantai makanan, dan beberapa penelitian lain menemukan: semakin tinggi tingkat rantai makanan hewan, semakin rendah nilai isotop seng yang muncul. Karena gigi memfosil dengan sangat baik, tim bertanya-tanya apakah hal yang sama akan berlaku jika mereka melihat gigi jutaan tahun yang lalu.

READ  Seorang astronom amatir mengambil objek tak dikenal yang menabrak Jupiter

Menggunakan gigi dari lebih dari seratus hiu, yang berasal dari spesies yang hidup saat ini dan yang sudah lama punah, para peneliti melakukan tes untuk melihat apakah kadar seng berubah dengan pelapukan gigi. Mereka juga menekankan bahwa pada hiu saat ini, nilai isotop seng mencerminkan tempatnya di ekosistem – hiu yang memakan ikan kecil memiliki nilai yang lebih tinggi, misalnya, daripada hiu yang memakan ikan paus dan lebih tinggi dalam rantai makanan.

Para peneliti kemudian melihat jaring makanan yang ditarik oleh angka-angka yang diambil dari gigi purba. Hasilnya menunjukkan pola yang menarik.

“Kami memiliki set nilai isotop seng yang sama pada hiu putih besar, di wilayah yang sama, dengan megalodon,” kata McCormack. “Ini sangat menarik. Mereka jelas berbeda dalam ukuran, tapi itu berarti mereka memiliki jenis mangsa yang tumpang tindih.”

Dia melukis gambar hiu besar yang merayap, membentuk bayangan seperti bus mengejar ikan malang, dan di latar belakang, putih besar, sosok yang relatif tidak penting pada saat itu, menangkap mangsa yang sama untuk dirinya sendiri.

Jika hiu putih besar memakan jenis mangsa yang sama, maka mungkin hiu yang lebih kecil bersaing dengan megalodon untuk mendapatkan makanan. Jika demikian, mereka mungkin telah berkontribusi pada keruntuhan pada akhirnya, bersama dengan potensi perubahan dalam aspek ekosistem lainnya, seperti iklim. Ini adalah ide yang dikemukakan para ilmuwan di masa lalu, kata McCormack, tetapi belum ada bukti geokimia untuk mendukung hipotesis ini.

READ  NASA menguji Teleskop Luar Angkasa James Webb sebelum diluncurkan

Ketika para peneliti berusaha mengumpulkan seperti apa ekosistem jutaan tahun yang lalu – siapa yang memakan siapa, dan di mana – pengukuran seperti nilai isotop seng dapat membantu mengisi kekosongan, dia berharap. Ini masih merupakan ide baru untuk digunakan sejak lama, tetapi mungkin dengan lebih banyak data dari organisme lain, pada akhirnya dapat membantu kita memahami apa yang terjadi di masa lalu, ketika organisme seperti megalodon masuk ke dalam catatan fosil.

2022 The New York Times Company