SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meksiko, peringkat buruk dalam korupsi dan keamanan, menurut Justice Project

Meksiko jatuh tempat di Indeks Negara Hukum 2021, Artinya, terletak di Peringkat 113 dari 139 Negara-negara yang masuk daftar, menurut laporan Proyek Keadilan Dunia (WJP). Mendapat skor rendah dalam kategori Tidak adanya korupsi, ketertiban, keamanan, peradilan perdata, dan peradilan pidana.

NS Laporan tersebut menunjukkan bahwa skor keseluruhan untuk Meksiko Secara hukum, indeks tahun ini turun 2,9%.

“Meksiko turun satu tempat di peringkat global. Skor Meksiko menempatkannya 27 dari 32 negara di Amerika Latin dan Karibia dan 37 dari 40, di antara negara-negara berpenghasilan menengah ke atas.”

Namun, dokumen Menunjukkan bahwa kekuatan terbesar negara itu masih pemerintahan terbuka, karena itu adalah kategori di mana Anda mendapat skor tertinggi, yang terletak di ketujuh Lokasi wilayah dan peringkat ke-43 di dunia.

“Seperti di sebagian besar negara yang termasuk dalam indeks, Meksiko Ia mengalami penurunan dimensi yang terkait dengan ruang sipil (partisipasi sipil, efektivitas masyarakat sipil dan pers sebagai penyeimbang otoritas eksekutif, kebebasan berpendapat dan berekspresi, kebebasan berkumpul dan berserikat).

WJP Dia menambahkan bahwa penundaan dalam prosedur peradilan perdata dan pidana juga meningkat di negara ini, seperti di 94% negara bagian.

Dia menunjukkan bahwa tantangan terbesar bagi Meksiko adalah tidak adanya korupsi, di mana ia mendapat skor terendah. Itu peringkat 135, tepat di atas Kongo, Kamboja, Kamerun dan Uganda, dan di tempat terakhir secara regional.

Baca juga Untuk menghindari korupsi, Enai meminta lembaga publik untuk membuat proses kontrak transparan

ada kesempatan Batas kekuasaan pemerintahNegara ini menempati peringkat 102, setelah negara-negara seperti Mali, Vietnam, Bosnia dan El Salvador.

dalam bidang ketertiban dan keamanan Itu juga mendapat skor rendah, peringkat 130 secara global dan ke-30 secara regional.

READ  Paus: Mari kita terprovokasi dan diubah oleh Yesus dan 'firman hidup kekal'-nya

Meksiko juga mendapat peringkat rendah di bagian untuk keadilan sipil, Ini peringkat 131 secara global, dan di Amerika Latin dan Karibia peringkat 28 dari 32.

Regional_global_mexico.jpg

ada kesempatan Peradilan pidana, Secara global, peringkat 129, dan regional, peringkat 26.

di daerah Amerika Latin dan Karibia, Negara dengan skor rule of law tertinggi adalah Uruguay yang menempati peringkat 25 dari 139 negara, disusul Kosta Rika dan Chile.

Tiga negara dengan skor terendah di kawasan ini adalah Nikaragua, Haiti dan Venezuela, yang terakhir berada di peringkat 139 dari 139 negara.

Dua negara baru dari Amerika Latin dan Karibia ditambahkan ke indeks tahun ini: Haiti dan Paraguay.

“Tahun lalu, 22 dari 30 negara menurunkan skor mereka di kawasan (melihat 30 negara Amerika Latin dan Karibia yang termasuk dalam laporan edisi 2020). Dari 22 negara itu, 13 telah melakukannya di Terbaru versi indeks.

Laporan tersebut menyoroti penurunan rata-rata 4% di wilayah tersebut sejak rilis indeks tahun 2020.

Aturan hukum di dunia

Menurut dia indeksNegara-negara dengan skor tertinggi tahun ini adalah Denmark, Norwegia dan Finlandia.

Sebaliknya, Republik Demokratik Kongo, Kamboja, dan Republik Bolivarian Venezuela mencetak hasil keseluruhan terendah.

Negara dengan peningkatan skor tertinggi adalah Uzbekistan (4,1%), Moldova (3,2%) dan Mongolia (2,0%).

Sebaliknya, negara yang mencatat penurunan terbesar adalah Belarus (-7,5%) dan Myanmar (-6,3%), sedangkan Nigeria, Nikaragua, Republik Kirgistan, dan Argentina mencatat penurunan terbesar ketiga (-3,7%).

“indeks Aturan Hukum WJP Sumber utama data aturan hukum independen dan asli di dunia. Indeks, yang sekarang mencakup 139 negara dan yurisdiksi, didasarkan pada survei yang dilakukan di lebih dari 138.000 rumah tangga dan lebih dari 4.200 profesional, dan mengukur persepsi dan pengalaman masyarakat umum dengan aturan hukum dalam situasi praktis dan sehari-hari.”

lembaga Swadaya Masyarakat