SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa beberapa petugas kesehatan tidak mendapatkan vaksin COVID-19?  : NPR

Mengapa beberapa petugas kesehatan tidak mendapatkan vaksin COVID-19? : NPR

Perawat Katrina Philpott (kiri) memprotes mandat untuk vaksin dan masker COVID-19 di Santa Fe, New Mexico, pada bulan Agustus.

Cedar Atanasio/AFP


Sembunyikan teks

Tombol teks

Cedar Atanasio/AFP

Perawat Katrina Philpott (kiri) memprotes mandat untuk vaksin dan masker COVID-19 di Santa Fe, New Mexico, pada bulan Agustus.

Cedar Atanasio/AFP

Saat data baru muncul 1 dari 500 orang Amerika meninggal karena COVID-19 Variabel Delta terus meningkat di seluruh negeri, dan tantangan berikutnya yang dihadapi banyak pemimpin perawatan kesehatan ada di dalam staf mereka: 27% pekerja perawatan kesehatan di Amerika Serikat belum divaksinasi terhadap penyakit tersebut pada Juli, menurut Sebuah studi oleh Proyek Negara COVID.

Selanjutnya, Penelitian lainnya Ini menunjukkan bahwa sejak vaksin pertama kali tersedia untuk petugas kesehatan pada Desember 2020, tingkat vaksinasi di antara perawat dan asisten panti jompo lebih rendah daripada dokter. Ini mungkin menjadi perhatian khusus, karena perawat dan asisten memiliki kontak yang sering dan dekat dengan pasien.

Data menunjukkan bahwa petugas kesehatan mendapatkan vaksin COVID-19 pada tingkat yang lebih tinggi daripada populasi umum: 73% versus 64% dari petugas non-kesehatan. Dan banyak yang akan berasumsi bahwa orang yang bekerja di perawatan kesehatan lebih antusias tentang vaksin, dan kurang khawatir.

Tetapi ini memiliki keterbatasan, kata David Lazer dari Northeastern University, peneliti utama penelitian tersebut Proyek negara COVID Laporan. Sikap petugas kesehatan terhadap vaksin COVID-19 terutama mencerminkan seluruh negara – di mana mereka yang tinggal di daerah pedesaan, yang adalah Republikan, dengan pendidikan dan pendapatan yang lebih rendah, lebih cenderung resisten terhadap vaksin.

READ  CDC merilis pedoman keselamatan liburan untuk pandemi COVID

“Yang penting bagi kami adalah petugas kesehatan sama seperti orang lain,” kata Laiser kepada NPR.

“Hal yang sama yang memprediksi resistensi atau keengganan vaksin pada populasi umum juga diprediksi di kalangan petugas kesehatan,” katanya.

Informasi yang salah mempengaruhi petugas kesehatan juga

Melody Butler, seorang perawat di Rumah Sakit Komunitas Long Island di New York dan direktur eksekutif dari Nurses That Vaccines nirlaba, mengatakan dia mendengar dari perawat di seluruh negeri tentang mengapa mereka tidak menginginkan vaksin.

Di antara alasannya: pencarian dilakukan terlalu cepat. Itu tidak sepenuhnya disetujui oleh FDA; Mereka sudah memiliki antibodi dari bekerja di garis depan pandemi atau mungkin sudah tertular virus. Banyak yang khawatir tentang bagaimana vaksin akan mempengaruhi kesuburan.

Untuk lebih jelasnya, semua Kekhawatiran ini telah ditangani oleh para ahli ilmiah Buktinya, vaksin COVID-19 aman dan efektif.

Para peneliti telah menemukan bahwa pengunjuk rasa membawa spanduk selama protes terhadap mandat virus corona di New York pada 13 September.

Bloomberg/Bloomberg melalui Getty Images


Sembunyikan teks

Tombol teks

Bloomberg/Bloomberg melalui Getty Images

Para peneliti telah menemukan bahwa pengunjuk rasa membawa spanduk selama protes terhadap mandat virus corona di New York pada 13 September.

Bloomberg/Bloomberg melalui Getty Images

Tetapi Butler menunjukkan bahwa kesalahan informasi yang meluas juga berperan di sini. Dan perawat tidak diajari seluk beluk penelitian vaksin. Dia mengatakan kesenjangan vaksinasi antara dokter dan perawat adalah karena kesenjangan pendidikan.

“Ketika penyakit baru ini muncul, perawat benar-benar harus mendidik diri mereka sendiri tentang apa penelitian itu,” kata Butler. “Anda memiliki perawat yang main-main dan mencari informasi. Jadi sekarang kita melihat kesenjangan pendidikan ini.”

READ  Kasus Covid-19 di Amerika Serikat kembali meningkat. Apa yang sedang terjadi?

“Kami mengamati perawat yang tidak terlatih untuk mengenali studi yang ditulis dengan buruk, dan yang tidak terlatih untuk mengenali propaganda anti-vaksin,” katanya. “Ini sangat menarik. Ini adalah perjuangan kami di komunitas keperawatan.”

Butler mengatakan minatnya untuk memvaksinasi perawat di seluruh negeri adalah karena dia ingin mereka aman dan terlindungi. Dia mengatakan cara terbaik bagi para pemimpin layanan kesehatan untuk menginokulasi rekan-rekan mereka terhadap COVID-19 adalah bekerja dari tempat yang penuh kasih.

Mereka membutuhkan tempat kerja yang “berbicara dengan orang-orang dengan cara yang penuh perhatian dan lembut,” katanya. “Mengetahui bahwa orang yang berbicara dengan Anda ingin Anda divaksinasi bukan karena itu adalah hukum, tetapi karena dia peduli.”

Mandat vaksin dapat mendorong lebih banyak karyawan ke luar negeri

Sementara sebagian besar perawat divaksinasi dan Lebih dari setengah Vaksin mengamanatkan dukungan di tempat kerja, beberapa di antaranya adalah kembali Melawan persyaratan vaksinasi atau menghadapi tes wajib dan pendapat mereka Mereka lebih memilih untuk berhenti dari pekerjaan mereka. Rumah sakit sudah merasakan dampaknya.

Satu Rumah Sakit New York Dia mengumumkan bahwa dia tidak akan bisa lagi melahirkan bayi karena lusinan karyawan berhenti daripada memvaksinasi mereka. di houston, 153 pekerja rumah sakit mengundurkan diri atau diberhentikan karena mandat vaksin baru-baru ini. Ini adalah krisis di samping kekurangan perawat yang meluas yang menjadi masalah bahkan sebelum pandemi.

Beberapa pemimpin rumah sakit – seperti Alan Levine, CEO Ballad Health di Johnson City, Tennessee – mengatakan mereka tidak mampu menerapkan mandat vaksin untuk karyawan mereka – sekitar 63% dari mereka telah divaksinasi. Levine mengatakan bahwa cukup banyak perawat yang akan pergi, dan rumah sakit tidak akan mampu merawat pasien.

READ  Temukan tanda-tanda aktivitas geologis di Venus

“Kami memiliki sekitar 6.000 perawat dalam sistem kami,” katanya. “Jika kami memiliki lima atau sepuluh perawat dalam sistem kami, kami merasa seperti itu.”

Saat ini, kata Levine, semua tempat tidur perawatan intensif di sistem rumah sakit penuh – setidaknya setengahnya diisi dengan pasien COVID-19.

Rumah Sakit Regional McEnery di Selmer, Tennessee hanyalah salah satu rumah sakit pedesaan yang telah ditutup di negara bagian dalam beberapa tahun terakhir.

The Washington Post/Washington Post melalui Getty Images


Sembunyikan teks

Tombol teks

The Washington Post/Washington Post melalui Getty Images

Rumah Sakit Regional McEnery di Selmer, Tennessee hanyalah salah satu rumah sakit pedesaan yang telah ditutup di negara bagian dalam beberapa tahun terakhir.

The Washington Post/Washington Post melalui Getty Images

Kekurangan perawat di Amerika Serikat selalu paling mempengaruhi rumah sakit pedesaan. di Tennessee, 14 rumah sakit pedesaan Telah ditutup sejak 2012, meninggalkan ribuan orang di komunitas yang sudah berjuang untuk mendapatkan perawatan.

Levin bilang dia belum tahu caranya Mandat Vaksin Nasional Presiden Biden Untuk petugas kesehatan, itu akan mempengaruhi rumah sakitnya, tetapi dia khawatir tentang bagaimana ini akan mempengaruhi penyedia layanan kesehatan di daerah pedesaan.

“Saya mengerti mengapa presiden merasa perlu mengumumkan mandat ini secara nasional, tetapi setiap wilayah negara berbeda,” kata Levine. “Di daerah pedesaan, itu sangat sulit.”

“Saya harus mempertahankan sebanyak mungkin perawat yang mampu merawat komunitas kita,” katanya.