SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa di Rusia hanya ada sedikit populasi yang divaksinasi meskipun ada vaksin Sputnik V

Pada awalnya Agustus 2020Dan Rusia Dia ditempatkan di garis depan perlombaan global yang diluncurkan untuk mencapai Serum melawan yang baru Virus corona.

Presiden Presiden Rusia Vladimir Putin Dia memberi tahu dunia bahwa negaranya sudah memiliki vaksin pertama yang disetujui dan mengumumkannya Pada bulan Oktober tahun itu mereka akan meluncurkan kampanye vaksinasi skala besar.

Sputnik V, seperti yang dibaptis, dikembangkan oleh Pusat Penelitian Nasional Epidemiologi dan Mikrobiologi (Estetika) bekerja sama dengan Departemen Pertahanan.

Namun, sedikit lebih dari setahun kemudian, Rusia adalah negara kelima di dunia dengan jumlah cedera terbanyak (lebih dari 7,8 juta) dan lebih dari 217 ribu kematian, menurut data dari Universitas Johns Hopkins Amerika Serikat.

Negara Eurasia saat ini mengalami gelombang infeksi yang kuat yang juga menjadikannya negara keempat di dunia dengan jumlah akumulasi kasus terbesar dalam empat minggu terakhir: hampir 663.000.

Baca juga Pakar AS menyetujui dosis kedua vaksin anti-Covid Johnson & Johnson

Durante 13 dariADalam 17 hari terakhir, negara ini telah membuat rekor baru untuk kematian harian Karena virus corona, jumlah terbaru adalah pada hari Jumat: 999 kematian.

Ini juga menciptakan rekor baru untuk infeksi yang dikonfirmasi: 32.196.

Gelombang infeksi yang parah memberi tekanan besar pada layanan kesehatan yang tersedia.

Surat kabar itu melaporkan bahwa Denis Protsenko, kepala petugas medis rumah sakit utama Moskow yang ditunjuk untuk pasien Covid-19, memperingatkan bahwa tempat tidur rumah sakit dipenuhi pasien dalam kondisi kritis. Moskow Times.

Bagaimana ini mungkin? Alasannya terletak pada rendahnya jumlah vaksinator di negara ini: Hanya 31% dari populasi Rusia yang telah divaksinasi sepenuhnya Dan hanya 3% yang divaksinasi sebagian, menurut angka dari Our World in Data dari Universitas Oxford.

READ  Dinding seperti gunung es runtuh di Museum Titanic, melukai 3 orang

resistensi vaksin

selama setahun terakhir, Fakona Sputnik di Ini telah berfungsi untuk meningkatkan citra internasional Rusia dan telah disambut di banyak bagian dunia, termasuk Amerika Latin, di mana telah disetujui untuk digunakan di Argentina, Bolivia, Paraguay, Venezuela, Nikaragua, Meksiko, Honduras, Guatemala, Panama, Ekuador , Brasil dan Chili, menurut kantor berita Rusia TASS.

Gambar Getty

Argentina adalah salah satu negara Amerika Latin yang melakukan vaksinasi dengan Sputnik V.

Di beberapa negara ini, ada masalah berikutnya karena kurangnya pasokan dan ada keluhan dari orang-orang yang, setelah menerima dosis pertama, harus menunggu lebih lama dari yang diharapkan untuk menerima suntikan kedua.

Baca juga Amerika Serikat akan mengizinkan alien yang divaksinasi penuh untuk masuk mulai 8 November

Di Rusia, bagaimanapun, rendahnya jumlah memberi makan Ini bukan tentang kekurangan vaksin, tetapi tentang resistensi populasi untuk mendapatkannya.

Dalam jajak pendapat yang dilakukan oleh Levada Center, sebuah lembaga yang mengkhususkan diri dalam studi opini publik di Rusia, yang dilakukan pada 20 Agustus, NS 54% dari mereka yang berkonsultasi mengatakanNS Saya tidak akan memakainyaA vaksin Jika ini tidak wajib, sementara 38% mengatakan ya mereka akan melakukannya.

Pihak berwenang jelas tentang masalah yang mereka hadapi.

Pasti angkanya [la tasa actual de mortalidad por covid-19] Mereka mengerikan. Ini mengkhawatirkan. Alasan utamanya adalah tingkat vaksinasi yang rendahJuru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pada 5 Oktober.

Pejabat itu mengakui bahwa virus itu menjadi lebih ganas dan tingkat vaksinasi tidak mencukupi.”

Dmitriy Peskov

Gambar Getty

Dmitry Peskov, juru bicara Kremlin, mengakui munculnya virus Corona di Rusia karena rendahnya tingkat vaksinasi.

Terlepas dari segalanya, Kremlin untuk sementara waktu mengesampingkan sanksi terhadap warga negara yang tidak ingin divaksinasi.

Menurut Peskov mengatakan pada 11 Oktober, tindakan semacam ini bertentangan dengan “sifat sosial” negara Rusia, sehingga tidak realistis untuk menyarankannya.

Dia menunjukkan bahwa apa yang konsisten dengan situasi ini adalah seruan kepada hati nurani warga untuk memahami bahwa “tidak ada cara lain untuk melindungi hidup mereka selain melalui vaksinasi.”

penyebaran ketidakpercayaan

Tapi mengapa ada begitu banyak orang Rusia yang tidak menyukai satu sama lain? menyerbuki?

“Banyak dari mereka belum divaksinasi bukan karena mereka yakin akan vaksinasi, tetapi karena mereka memutuskan untuk menunggu,” kata antropolog Alexandra Arkhipova, peneliti senior di Institut Ilmu Sosial dari Akademi Kepresidenan Rusia untuk Ekonomi Nasional dan Administrasi Publik.

Dalam sebuah wawancara dengan layanan BBC Rusia, Arkhipova menjelaskan bahwa keputusan orang-orang ini tergantung pada ketidakpercayaan mereka terhadap obat-obatan dan elit politik, tetapi juga pada saran dari dokter tepercaya mereka.

“Di masa Soviet, orang tua tidak boleh menghindari vaksinasi. Oleh karena itu, Penolakan untuk memvaksinasi adalah bentuk perlawanan Karena itu, ini diterima dan bahkan didorong di beberapa keluarga kaum intelektual.”

Vaksinasi seorang gadis petani di Uni Soviet.

Gambar Getty

Di Uni Soviet, vaksinasi adalah wajib.

Pada saat yang sama, tingginya tingkat ketidakpercayaan negara terhadap obat-obatan dan politik juga tercermin dalam penolakan terhadap vaksin.

“Banyak orang mengatakan mereka tidak siap untuk divaksinasi karena Mereka tidak mempercayai cara Sputnik V dirancang. Mereka sangat kesal karena kurangnya informasi tentang bagaimana melakukan ini, apa efek sampingnya, berapa banyak orang yang jatuh sakit, seberapa parah atau ringan penyakitnya, berapa banyak yang divaksinasi di rumah sakit, dll, ”tambah Arkhipova .

Dia menjelaskan bahwa meskipun Rusia tidak mempercayai obat-obatan, mereka mempercayai dokter yang mengenal mereka, tetapi ini – secara paradoks – tidak membantu mendorong vaksinasi.

Banyak orang terhalang untuk menerima apa yang disebut vaksinasi dokter keluarga, menunjukkan.

Jelaskan dalam Rusia Protokol vaksinasi bagi penderita berbagai penyakit tidak berkembang dengan baik, sehingga menyulitkan pekerjaan dokter.

“Sangat menakutkan bagi seorang dokter untuk mengambil tanggung jawab untuk merekomendasikan vaksin. Seringkali mereka tidak tahu persis bagaimana vaksin akan mempengaruhi penyakit pasien mereka. Jauh lebih mudah untuk mengatakan: jangan divaksinasi,” kata Arkhipova.

Mengenai bagaimana ketidakpercayaan terhadap pihak berwenang mempengaruhi vaksinasi di Rusia, ahli mencatat bahwa dalam wawancara yang mereka berikan dalam studi mereka, orang-orang menyebutkan bahwa pejabat tinggi dan dokter dapat berbohong kepada warga negara tanpa harus menghadapi konsekuensi apa pun.

Berbohong bukanlah hal yang dapat dihukum pekerjaan Rusia. Untuk alasan yang sama, beberapa orang lebih mempercayai vaksin impor karena mereka percaya bahwa jika produsen Pfizer berbohong, mereka akan dihukum karenanya.”

Elemen tambahan yang akan mempengaruhi penolakan vaksin adalah ketidaktahuan masyarakat tentang cara kerja tubuh mereka.

Diagram yang menunjukkan cara kerja Sputnik V.

BBC

“Banyak orang yang tidak mengerti apa itu virus, bagaimana cara kerjanya dan masuk ke dalam tubuh, atau apa itu antibodi. Jadi, orang seperti itu memiliki daya kritis yang rendah terhadap rumor apa pun,” katanya.

Dan di Rusia, seperti di banyak bagian dunia lainnya, hoaks dan misinformasi tentang vaksin telah menjamur.

Seperti yang dikatakan Arkhipova kepada BBC, pada Juli tahun ini, mereka telah mengumpulkan database dengan sekitar 314 rumor berbeda tentang virus Corona, termasuk 83 rumor terkait vaksin Ini telah dibagikan 2,6 juta kali di media sosial.

Ini adalah faktor lain yang membuat sulit untuk membujuk orang Rusia untuk memakai Vaksin melawan COVID-19.

Baca juga Negara mana yang saat ini menerapkan dosis ketiga vaksin Covid-19?