SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengingat penerima Medal of Honor PD II Herschel “Woody” Williams

“Pahlawan” adalah kata yang sering dilontarkan akhir-akhir ini. Tahun lalu, koresponden keamanan nasional CBS News David Martin berbicara dengan penerima Medal of Honor terakhir yang masih hidup dari Perang Dunia II: Herschel “Woody” Williams. Williams meninggal Rabu pada usia 98. Kami pikir Anda akan setuju, dia benar-benar pahlawan Amerika sejati. [This story was originally broadcast May 30, 2021]


Herschel “Woody” Williams benar-benar unik. Pada usia 97, ia adalah penerima Medali Kehormatan Perang Dunia II terakhir. Tapi yang benar-benar membedakannya adalah cara dia menjalani tahun-tahun itu.

“Saya merasa berhutang lebih dari yang bisa saya berikan,” katanya kepada Martin.

Dia dibesarkan di sebuah peternakan di West Virginia selama Depresi Hebat. “Ada 11 orang yang lahir di keluarga saya,” katanya. “Hanya lima dari kami yang selamat sampai dewasa.”

Setelah Pearl Harbor, dia mencoba bergabung dengan Angkatan Laut, tetapi ditolak. Ketika Marinir mulai mengambil korban yang mengerikan melawan Jepang di seberang Pasifik, batas ketinggian dilonggarkan – dan dia akhirnya menjadi Marinir.

Martin bertanya, “Bagaimana pengalaman perang pertama Anda?”

“Sangat menakutkan,” jawabnya.

woody-williams-interview-1920.jpg
Kopral Marinir Herschel “Woody” Williams.

Berita CBS


Pada bulan Februari 1945, armada invasi besar berkumpul di pulau Iwo Jima yang dikuasai Jepang. “Kami tidak tahu mereka memiliki 22.000 orang Jepang di pulau itu; kami tidak tahu mereka sedang menggali terowongan bermil-mil ke gunung berapi itu,” kata Williams.

Orang Jepang menahan tembakan mereka sampai Marinir mendarat, lalu mengubah pantai menjadi rumah jagal: “Pantai itu penuh dengan segala sesuatu yang bisa Anda pikirkan—truk dan tank diledakkan.”

Lebih dari 6.000 pelaut akan mati. Williams berkata, “Menumpukannya, ya, seperti batang pohon.”

Akhirnya, Marinir tiba di puncak Gunung Suribachi untuk pengibaran bendera paling terkenal dalam sejarah Amerika.

Martin bertanya, “Apakah Anda tahu bendera itu dikibarkan?”

“Tidak, saya tidak melakukannya,” kata Williams. “Kurasa aku membenamkan kepalaku di pasir.”

Bendera dikibarkan, tetapi pertempuran untuk Iwo Jima masih jauh dari selesai: “Tidak ada pertahanan. Kami akan lari dari kawah cangkang ke kawah cangkang, jika kami dapat menemukannya, dan akhirnya menabrak barisan panjang kotak obat ini, diperkuat beton. Kotak obat.”

Senapan mesin Jepang di dalam kotak obat menebas Marinir yang maju sampai komandan Williams menoleh kepadanya: “Dia berkata, ‘Apakah Anda pikir Anda dapat melakukan apa saja dengan penyembur api itu?’

“Apa yang kamu ingin penyembur api lakukan?” Martin bertanya.

“Letakkan api ke dalam kotak pil sehingga kamu menghancurkan semua orang di dalam kotak pil.”

Meliputi tembakan dari empat penembak, Williams merangkak menuju kotak pil pertama dengan peluru Jepang.

“Saya melihat ke kotak obat ini dan saya melihat asap biru kecil keluar dari atasnya,” kata Williams. “Jadi saya merangkak… bangun di atas kotak obat itu, dan di sini ada pipa yang sejajar dengan ujung penyembur api saya, jadi saya menempelkannya dan melepaskannya. Itu adalah kotak obat pertamaku. “

Williams dikreditkan dengan mengambil tujuh kotak pil dalam empat jam.

Saat itu Februari 1945. Ketika Jepang menyerah pada bulan September tahun itu, Williams hendak membunuh Guam ketika sebuah panggilan tiba-tiba datang: “”Anda akan menemui jenderal itu.” Saya berkata, ‘Untuk apa?’

“Tidak ada berita yang lebih baik!” kata Martin.

“Aku pikir begitu!” William tertawa. “Saya takut setengah mati, tetapi saya mengikuti perintah, Anda tahu, jadi saya berjalan ke tenda dan berjalan ke mejanya. Dan dia berkata, ‘Kamu diperintahkan kembali ke Washington.’ Saya belum pernah mendengar tentang itu. Medal of Honor. Saya tidak tahu ada hal seperti itu.”

Seorang anak laki-laki dari kota tenang Dell, Virginia Barat, mendapati dirinya dihadiahi Medal of Honor oleh Presiden Truman di Gedung Putih. “Saya tidak pernah bermimpi bisa melihat Presiden Amerika Serikat, dan saya berdiri di sana berjabat tangan dengannya. Sekarang, Anda berbicara tentang momen yang menakutkan! Saya benar-benar hancur!”

medali-kehormatan-kayu-williams-presiden-truman-620.jpg
Presiden Harry S. kepada Kopral Marinir Herschel “Woody” Williams. Truman mempersembahkan medali.

Berita CBS


Dia diliputi kegelisahan, tetapi tidak pernah tanggung jawab yang datang dengan medali, terutama ketika dia mengetahui bahwa Kopral Warren Bornholz dan Prajurit Kelas Satu Charles Fischer adalah dua dari penembak yang menutupi api dalam api yang menyala selama empat jam itu. terbunuh.

“Ketika saya mengetahui itu, seluruh persepsi saya tentang medali berubah. Saya berkata, “Medali ini bukan milik saya, itu milik mereka.” Jadi, saya memakainya untuk menghormati mereka, bukan milik saya. Mereka mengorbankan hidup mereka untuk memungkinkan.”

Williams belajar sejak usia dini apa arti pengorbanan itu bagi keluarga mereka. Sebelum dia bergabung dengan Angkatan Laut, Western Union mengirim telegram kepada ibu-ibu yang memberi tahu mereka bahwa putra-putra mereka telah terbunuh. “Ketika saya menyerahkan amplop itu, dia pingsan,” kenangnya. “Seorang anak laki-laki berusia 18 tahun tidak tahu harus berbuat apa… tidak ada apa-apa. Saya baru saja pergi. Anda tahu, saya tidak tahu harus berbuat apa.”

“Anda telah melakukan pekerjaan yang baik untuk menebusnya,” kata Martin.

“Yah, itu membuat kesan abadi pada saya. Itu membuat saya menyadari betapa mahalnya biaya untuk memiliki kebebasan dan menjadi diri kita sendiri,” katanya.

Dia bekerja untuk Departemen Urusan Veteran selama 33 tahun. Kemudian, ia mendirikan Yayasan Woody Williams untuk mendukung keluarga Bintang Emas dan merancang sebuah tugu peringatan untuk menghormati mereka. “Kami ada di 50 negara bagian,” katanya.

“Apakah itu membutuhkan banyak perjalanan di pihak Anda?”

“Kami mencoba untuk menghadiri setiap dedikasi dan setiap permulaan.”

Sebelum covid melanda, 90 ini akan berada di jalan selama lebih dari 200 hari.

Martin bertanya, “Mengapa kamu mengemudi seperti itu? Di usiamu, semua orang mengerti jika kamu memohon.”

“Ini adalah cara saya untuk memastikan anggota keluarga Bintang Emas kami tidak dilupakan,” jawab Williams.

April lalu, Charles Coolidge, satu-satunya penerima Medal of Honor yang masih hidup dari Perang Dunia II, meninggal.

“Sekarang Anda adalah orang terakhir yang berdiri,” kata Martin.

“Ya.”

“Apakah itu menambah rasa tanggung jawab?”

“Ya, benar. Memang benar.”

“Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa Anda diberi begitu lama untuk hidup?”

“Mungkin saya membuat hidup orang lain sedikit lebih baik, sedikit lebih berarti,” jawabnya.

“Woody” Williams telah menjalani kehidupan yang sangat berarti, meskipun ia mengatakannya secara berbeda: “Saya adalah orang paling beruntung yang pernah Anda lihat,” katanya.


Untuk informasi lebih lanjut:


Cerita oleh Mary Walsh. Pengarang: Joseph Frontino.

READ  Gempa berkekuatan sedang dengan kekuatan 4.3 23 km barat laut Jayapura, Indonesia / letusan gunung berapi.