SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menit terakhir penembakan di sekolah Ovaldi, Texas: setidaknya 21 tewas

Penyerang Uvald mengirim pesan mengerikan tentang serangannya yang akan datang terhadap seorang gadis yang dia temui secara online

Beberapa menit sebelum serangan fatalnya di Ovaldi, Texas, penyerang, Salvador Ramosdiduga mengirim serangkaian pesan teks menyeramkan kepada seorang gadis yang ditemuinya secara online, menjelaskan bagaimana dia baru saja menembak neneknya dan sedang dalam perjalanan untuk “menembak sebuah sekolah dasar”.

Menurut rekaman yang ditinjau oleh CNN dan wawancara dengan remaja tersebut, yang mengatakan bahwa dia telah melakukan kontak dengan penyerang selama berminggu-minggu, Ramos mengeluh bahwa neneknya “bertelepon dengan AT&T tentang telepon saya.”

Teks: “Ini menjengkelkan.”

Enam menit kemudian, dia mengirim sms: “Saya baru saja menembak nenek saya di kepala.”

Beberapa detik kemudian, dia berkata, “Aku akan syuting di sekolah dasar (sekarang).”

Itu dikirim pada 18:21 Waktu Eropa Tengah (CET), yaitu 11:21 Waktu Eropa Tengah (CT) di Texas. Itu adalah pesan terakhirnya untuk gadis itu.

Gadis berusia 15 tahun, yang tinggal di Frankfurt, Jerman, mengatakan dia mulai mengobrol dengan Ramos di aplikasi media sosial pada 9 Mei. Ramos mengirim video selfie gadis itu dan mendiskusikan rencana untuk mengunjunginya di Eropa, menurut video dan pesan teks.

Dalam satu pesan, dia mengiriminya tangkapan layar rute penerbangan Google dari San Antonio terdekat. “Aku akan segera ke sana,” tulisnya.

Penembak Uvalde telah memposting gambar senjata 0:50

Dia mengatakan Ramos mengatakan kepadanya pada hari Senin bahwa dia telah menerima paket amunisi.

Dia mengatakan dia mengatakan kepadanya bahwa peluru akan mengembang ketika mereka mengenai seseorang.

Pada titik tertentu, gadis itu bertanya kepadanya apa yang dia rencanakan. Dia mengatakan dia mengatakan kepadanya bahwa itu adalah kejutan dan “tunggu saja”.

READ  Pemilu Kolombia: Saksikan putaran kedua secara langsung | Lebih dari 94.000 polisi siap untuk hari pemilihan | pemilihan presiden Kolombia

Pada hari Selasa pukul 11:01 pagi PT, Ramos meneleponnya dan mengatakan bahwa dia mencintainya, katanya. Kemudian sekitar lima menit kemudian, pada CT scan 11:06, dia mengirim sms padanya bahwa dia telah menembak neneknya.

Gadis, yang memberi izin kepada ibunya untuk diwawancarai, mengatakan dia FaceTimed setiap hari dengan Ramos. Dia mengatakan dia juga menghubunginya melalui aplikasi sosial langsung bernama Yubo dan bermain dengannya di aplikasi game bernama Plato. Dalam percakapan mereka, katanya, dia bertanya tentang kehidupannya di Jerman. “Dia tampak senang dan nyaman berbicara dengan saya,” kata gadis itu. Dia bilang dia bilang dia menghabiskan banyak waktu sendirian di rumah.

Namun, ada pesan teks lain yang mengganggunya. Dalam satu contoh, katanya, dia mengatakan kepadanya bahwa dia “melempar kucing mati ke rumah orang.”

Dia bilang dia mendapat kesan yang dia simpan untuk dirinya sendiri.

“Setiap kali saya berbicara dengannya, dia tidak punya rencana dengan teman-temannya,” katanya.