SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Tuvalu pergi ke air untuk merekam pidatonya di COP26

(CNN Spanyol) – Menteri Luar Negeri Tuvalu memfilmkan pidatonya di Konferensi Perubahan Iklim PBB di Glasgow, di COP26, tenggelam di laut sampai ke lututnya, untuk menunjukkan bagaimana negara kepulauan Pasifiknya berada di garis depan dalam menghadapi perubahan iklim.

Beginilah cara menteri luar negeri Tuvalu merekam pesannya di COP26.

Gambar Simon Covey berdiri di depan platform yang berlabuh di laut, dengan setelan jas dan dasi dan celana gulung, menjadi viral di jejaring sosial, menarik perhatian pada perjuangan Tuvalu melawan naiknya permukaan laut.

“Pernyataan itu menempatkan skenario COP26 bersama dengan situasi aktual yang dihadapi Tuvalu akibat dampak perubahan iklim dan naiknya permukaan laut, dan menyoroti tindakan berani yang diambil Tuvalu untuk mengatasi masalah mobilitas manusia yang sangat mendesak dalam konteks perubahan iklim. , ”Kata Covey tentang pesan videonya ke konferensi. .

Video itu direkam oleh penyiar publik TVBC di ujung Fongafale, pulau utama ibukota Funafuti, menurut seorang pejabat pemerintah.

Laut dapat melahap kota-kota pesisir yang besar, dan seperti inilah kelihatannya 0:57

Itu akan ditampilkan pada pertemuan puncak pada hari Selasa, ketika para pemimpin di wilayah itu mendorong langkah-langkah yang lebih keras untuk membatasi dampak perubahan iklim.

Banyak negara yang paling berpolusi telah berkomitmen untuk meningkatkan pengurangan emisi karbon dalam beberapa dekade mendatang, dengan beberapa bertujuan untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050.

Menteri Tuvalu merekam pesan COP 26 di air laut setinggi lutut untuk menyoroti dampak nyata dari perubahan iklim di negara mereka.

Tetapi para pemimpin Kepulauan Pasifik telah menyerukan tindakan segera, menunjukkan bahwa kelangsungan hidup Belanda dipertaruhkan.

READ  Gabe Pettito. Mereka menemukan mayat yang diyakini sebagai mayat gadis yang hilang di Amerika Serikat