SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka melintasi El Paso dengan tuduhan membunuh seorang gadis berusia 12 tahun di Houston

Mereka melintasi El Paso dengan tuduhan membunuh seorang gadis berusia 12 tahun di Houston

sebuah langkah.- Salah satu imigran ilegal Venezuela yang dituduh mencekik dan membunuh Jocelyn Nungaray yang berusia 12 tahun di Texas memotong monitor pergelangan kaki yang diberikan kepadanya di perbatasan setelah pembunuhan tersebut.

Johan Jose Rangel Martinez, 21, dan Franklin Jose Peña Ramos, 26, dibebaskan ke Amerika Serikat dengan pemantauan GPS setelah secara ilegal melintasi perbatasan selatan menuju El Paso, Texas, tahun ini.

Rangel Martinez, yang melintasi perbatasan pada 14 Maret, dibebaskan dari program percobaan pada 15 Mei karena dia tidak memiliki catatan kriminal dan mematuhi penggeledahan, kata sumber tersebut.

Namun, Peña Ramos, yang melintasi perbatasan pada 28 Mei, kurang dari sebulan sebelum pembunuhan mengerikan itu, melepas monitor pergelangan kakinya dua hari setelah jenazah Nungarai ditemukan di sungai berawa di Houston pada hari Senin, menurut sumber.

Kedua migran tersebut ditangkap pada hari Kamis dan didakwa melakukan pembunuhan setelah mereka diduga mengambil Nungarai dari rumahnya, kemudian mencekiknya dan dengan kejam membuang tubuhnya.

Penegakan Imigrasi dan Bea Cukai AS (ICE) menempatkan para tahanan di Penjara Harris County di samping kedua pria tersebut setelah penangkapan mereka, saat mereka memasuki negara itu secara ilegal dari Venezuela.

Polisi Houston masih menyelidiki apakah dia mengalami pelecehan seksual.

Seorang mantan direktur Imigrasi dan Bea Cukai mengatakan “tidak masuk akal” jika dua pria dari negara dengan tingkat pembunuhan tertinggi di dunia akan diterima di negara tersebut sebelum mereka diselidiki secara menyeluruh.

“Tragedi ini menyoroti kelemahan serius dalam penggunaan alternatif selain penahanan (ATD) oleh pemerintahan Biden,” kata John Fabricatori, mantan direktur Kantor Lapangan Imigrasi dan Penegakan Bea Cukai (ICE) Denver.

READ  Ribuan orang di seluruh Eropa memprotes penguncian baru

“Tidak dapat diterima jika generasi muda dari daerah dengan tingkat kriminalitas tinggi dimasukkan ke dalam program ini dibandingkan ditahan, ditolak masuk atau diprioritaskan untuk dideportasi.

“Banyak laki-laki imigran ilegal, seperti mereka yang dituduh melakukan kejahatan keji ini, keluar dari program pelacakan dalam waktu 30 hari.

Sebuah sumber di Departemen Keamanan Dalam Negeri menambahkan bahwa sulit untuk memeriksa catatan kriminal imigran dari negara-negara seperti Venezuela yang tidak bekerja sama dengan Amerika Serikat.

“Mereka tidak tahu apa yang dilakukan orang-orang ini di Venezuela,” kata sumber tersebut.

Peña Ramos dijadwalkan hadir di pengadilan pada bulan Juli untuk kasus imigrasinya. Agen perbatasan membebaskan Rangel Martinez setelah dia bertemu dengan tanggal persidangan pada bulan Agustus.

Ketika monitor pergelangan kaki dilepas dari seorang imigran dalam masa percobaan, mungkin akan sulit bagi ICE untuk bertindak jika orang tersebut tidak memiliki riwayat kriminal yang diketahui.

“Secara umum, ICE tidak melakukan apa pun. Semuanya akan tergantung,” jelas sumber DHS.

“Bagi seseorang yang bukan penjahat, mereka tidak bisa masuk ke dalam mobil dan mencari orang itu.”

Namun, Fabricatori mengatakan ICE seharusnya diberi tahu sebelum Peña-Ramos memotong monitor pergelangan kakinya karena program tersebut biasanya mengharuskan imigran terdaftar untuk mematuhi jam malam, yang dilaporkan dilanggar pada malam pembunuhan tersebut.

Juru bicara ICE tidak menanggapi permintaan komentar surat kabar tersebut.

Penyelidik yakin Jocelyn melarikan diri dari rumahnya sekitar jam 10 malam pada hari Minggu, menurut KTRK.

Rekaman kamera pengawas dari sebuah toko lokal menunjukkan para tersangka mengikuti gadis itu saat dia memasuki toko.

Ibunya, Alexis Nungarai, yakin para pembunuhnya “mengeksploitasi” putrinya dan membujuknya hingga mati.

READ  Berita palsu tentang kematian Paus Emeritus Benediktus XVI

“Saya agak marah karena mereka memanfaatkannya. Saya masih sangat muda,” kata ibu yang berduka itu kepada KHOU.

Agen ICE menemukan monitor pergelangan kaki Peña Ramos di lokasi yang dirahasiakan.

Mayat Jocelyn ditemukan keesokan harinya oleh seorang warga Houston yang sedang mengemudi di sebelah sungai.

Awalnya, warga setempat mengira jenazah itu adalah manekin, katanya kepada KTRK-TV. “Saya memutar balik, parkir di jembatan, menyalakan lampu kilat, melihat ke bawah dan menyadari itu adalah seseorang. Saya parkir di sini dan segera menelepon 911,” ujarnya.

Polisi menangkap para imigran di kompleks apartemen setempat, tempat mereka tinggal sebagai teman sekamar.

Saat penangkapan, salah satu dari mereka mencoba melompat dari balkon untuk melarikan diri dari lokasi kejadian, namun gagal, kata saksi mata kepada media lokal.

Tragedi ini adalah salah satu dari beberapa kejahatan tingkat tinggi yang diduga dilakukan oleh imigran ilegal.

Pekan lalu, seorang migran Ekuador diduga memperkosa, mengikat dan menyumbat mulut seorang gadis berusia 13 tahun di taman Queens.

The Post sebelumnya mengungkapkan bahwa tersangka, Christian Giovanni Inga Landi, 25, menyeberang ke Eagle Pass, Texas, pada tahun 2021 dan diperintahkan dikeluarkan oleh hakim imigrasi pada tahun berikutnya, namun tidak pernah keluar.

Pria yang ditangkap bulan ini dan didakwa melakukan pemerkosaan dan pembunuhan terhadap Rachel Morin, ibu lima anak asal Maryland, adalah seorang imigran dari El Salvador yang secara ilegal menyeberang ke Amerika Serikat tiga kali dalam dua bulan, diusir dan kemudian masuk tanpa terdeteksi ke rumahnya. . Upaya keempat.