SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka meneriaki seorang pemuda di Spanyol sebelum pembunuhannya, “Berhenti merekam atau aku akan membunuhmu, kau gay.”

Galicia: rincian menit sebelum pembunuhan Samuel Louise, asisten perawat berusia 24 tahun terbunuh Pukulan di A Coruña, Galicia, Northwest Spanyol. Lena, teman dan kolega pemuda itu, yang menceritakan bagaimana peristiwa itu terjadi. Wanita muda itu bersama temannya saat fajar pada hari Sabtu, ketika serangan dimulai, dan mengkonfirmasi bahwa Louise telah menerima penghinaan terkait dengan kondisinya. gay.

Seperti yang dikatakan Lina kepada surat kabar Suara GaliciaSekitar pukul tiga pagi dia meninggalkan pub Andén, di lantai dasar Playa Club, untuk merokok di tepi pantai, di seberang Riazor, bersama Samuel. Kemudian mereka menghubungi teman ketiga, Vanessa, melalui video call.

Selama panggilan, orang-orang muda memotret tempat untuk terlibat dengan Vanessa, dan di latar belakang muncul pasangan yang sedang berjalan-jalan. Lina berkata, “Anak laki-laki itu meneriaki kami dan meminta kami untuk berhenti merekamnya,” dan dia melanjutkan, “Kami mencoba menjelaskan kepadanya bahwa dia bingung, dan bahwa kami sedang melakukan panggilan video dan menunjukkan kepada teman area kami berada. di.” Wanita muda itu bahkan mengumumkan bahwa Vanessa, di sisi lain layar, mencoba menjelaskan apa yang terjadi pada pasangan itu. Tapi dia meratap, “Tapi anak itu termasuk di antara mereka yang ingin bertarung dan sekarang giliran kita.”

Baca juga 3 pemuda ditangkap karena dugaan kejahatan anti-gay di Spanyol

Lina mengkonfirmasi bahwa pemuda itu langsung pergi ke Louise untuk menyerangnya dan berkata kepadanya: “Berhenti merekam atau aku akan membunuhmu, gay اSegera, pemogokan dimulai pada asisten perawat, yang menurut temannya telah dia coba hentikan, serta pasangan pelaku dan pemuda lain yang muncul di tempat kejadian untuk memisahkannya.

Louise meminta Lina yang pusing untuk kembali ke bar untuk mengambil teleponnya, tetapi ketika dia kembali, temannya tidak ada di sana dan dia memperhatikan bahwa sekelompok pemuda sedang berlari ke arah alun-alun terdekat, Plaza de Pontevedra. Dia berkata, “Saya mendengar seseorang berteriak, Chet, Chet.” Ketika dia tiba di tempat kejadian, wanita muda itu menemukan temannya di tanah sudah tidak sadarkan diri, dan penyerang telah menghilang. Begitu pula dengan kelompok orang lain yang ikut pemukulan.

READ  Kekerasan meningkat di Afghanistan: Lebih dari 1.600 warga sipil tewas sejauh ini pada tahun 2021

Saksi di lapangan memberi tahu Lena bahwa sekitar 10 orang telah memukul dan menendang Louise, sambil berteriak “Dasar sialan.” Menurut teman-teman pemuda yang meninggal, “Semuanya dimulai dengan diskusi bodoh tentang panggilan video dengan ponsel dan berakhir di serangan anti-gay.

‘kejahatan homofobia’

Di sekitar Louise, mereka meminta semua orang yang berada di daerah itu atau “mendengar sesuatu, atau untuk alasan apa pun, untuk mengetahui identitas para penyerang” untuk bekerja sama dengan Kehakiman dan Polisi sehingga mereka dapat mengidentifikasi mereka.

Baca juga ‘Mereka membunuhnya karena seorang homoseksual’: protes di Spanyol menentang kejahatan rasial terhadap Samuel Luiz

Karena pembunuhan itu, setelah kerusuhan hebat di seluruh wilayah Spanyol, pada hari Senin demonstrasi penting diselenggarakan untuk mengecam “kejahatan homofobia”, yang terjadi beberapa hari sebelum Pekan Kebanggaan. LGBT.

Selain itu, ayah Louise pergi ke tempat pembunuhan itu terjadi dan menempelkan sembilan lembar tulisan tangan yang membentuk pesan sentimental, di mana pria itu berterima kasih kepada “pekerjaan luar biasa dari tim 061, untuk semua upaya yang dilakukan dalam hal perhatian segera” kepada putranya. Saat dia menunjukkan dengan rasa sakit: “Mereka telah menghilangkan satu-satunya cahaya yang telah menerangi hidup kami. Kami tahu kami akan menempuh perjalanan panjang. Kami akan didukung oleh keluarga, teman, dan kolega kami yang akan membantu kami keluar dari kegelapan ini. jalan.”

jabf / rmlgv