SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka menunjuk ke kemungkinan cacat konstruksi di gedung yang runtuh di Miami

Peneliti mengatakan bahwa Sebuah bangunan runtuh di Miami Itu tidak memiliki tulangan. berdasarkan Waktu New York Bangunan tersebut akan memiliki lebih sedikit tulangan baja di area tertentu daripada yang diantisipasi dari gambar desain 1979.

Media melaporkan bahwa ini adalah detail pertama yang muncul yang mengindikasikan potensi masalah dengan kualitas pembangunan menara di Surfside, FloridaYang sebagian runtuh pada Kamis pekan lalu dan menambah 24 kematian dan sedikitnya 124 hilang.

Kilsheimer, Spesialis Teknik Forensik, mengomentari waktu Meskipun penyelidikan masih dalam tahap awal, ada indikasi bahwa jumlah baja yang digunakan untuk memasang pelat beton di bawah platform parkir ke kolom vertikal bangunan bisa kurang dari apa yang ditunjukkan oleh cetak biru proyek awal.

Laporan itu mengatakan R Shankar Nair, anggota Akademi Teknik Nasional dan mantan presiden Dewan Bangunan Tinggi dan Habitat Perkotaan, menemukan ketidakkonsistenan.

Baca juga Miami: Gadis pemadam kebakaran ditemukan di antara korban longsoran salju

Kilsheimer memperingatkan bahwa itu umum dalam konstruksi untuk produk akhir berbeda dari desain, dan berkomentar bahwa analisis lebih lanjut diperlukan untuk menilai apakah jumlah rebar yang digunakan merupakan faktor dalam kerusakan.

Korban tewas dalam keruntuhan sebagian gedung mencapai 24 pada hari Sabtu, setelah dua mayat baru ditemukan di antara puing-puing dan sisa bangunan diperkirakan akan dihancurkan terlebih dahulu sebelum mayat itu tiba. Badai Elsa Otoritas setempat mengatakan awal pekan ini.

“Tim kami telah menemukan dua korban baru, dan sekarang ada total 24 orang tewas dan 124 orang hilang,” kata Wali Kota Miami-Dade County Daniela Levine Cava kepada wartawan.

Baca juga Bangunan dievakuasi karena kondisi tidak aman di North Miami Beach

Bagian dari bangunan yang masih berdiri akan dihancurkan lebih cepat dari jadwal, karena pihak berwenang khawatir itu akan selesai dengan kedatangan Badai Elsa, yang sekarang melanda Karibia sebagai badai Kategori 1, mengancam keselamatan para penjaga pantai.

READ  Kekacauan berlanjut di pusat vaksinasi di Venezuela: antrian panjang telah dicatat di salah satu lingkungan terkenal di Caracas

Tanpa memberikan tanggal tertentu, Gubernur Florida Ron DeSantis sebelumnya mengatakan bangunan itu harus dihancurkan sebelum meteor, yang diperkirakan akan menghantam Florida Senin malam hingga Selasa, tiba.

Sejauh ini, pihak berwenang telah menjelaskan bahwa pembongkaran yang dijadwalkan bisa memakan waktu berminggu-minggu.

“Aman untuk menghancurkan gedung ini, karena badai akan datang dan kami harus tetap melakukannya,” kata DeSantis.

Baca juga Tanah longsor Miami: Berapa lama seseorang bisa hidup di bawah reruntuhan?

Gubernur dari Partai Republik mengatakan pembongkaran itu “hanya akan sedikit mengganggu” pencarian korban selamat.

Ini dapat dilakukan “dalam waktu 36 jam”, dan pencarian akan berhenti “sedikit lebih awal” dan kemudian dilanjutkan “sedikit lebih lambat”.

Di sisi lain, kekhawatiran lain ditambahkan ke deteksi beberapa kasus Covid-19 di antara salah satu tim penyelamat, Alan Kominsky, kepala pemadam kebakaran Miami, mengumumkan Jumat.

jabf / rmlgv