SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Messi memenangkan gelar pertamanya bersama Argentina, melawan Brasil di Copa America

Lionel Messi akhirnya mencetak kotak kosong terakhir dari karir sepak bolanya yang berkilauan pada Sabtu malam, saat Argentina mengalahkan negara tuan rumah Brasil, 1-0, di final Copa America di Rio de Janeiro.

Trofi itu adalah yang pertama bagi Messi untuk Argentina setelah serangkaian kegagalan yang menyakitkan dan gila, termasuk mungkin kekalahan paling mengecewakan dalam karirnya – dari Jerman di final Piala Dunia – di dalam stadion yang sama, Maracana besar di Rio, pada tahun 2014.

Ketika peluit dibunyikan untuk mengakhiri pertandingan final, Messi – kelegaannya yang nyata – jatuh berlutut dan segera dikelilingi oleh rekan satu timnya. Beberapa saat kemudian, mereka mengangkatnya di atas bahu mereka dan melemparkannya ke udara.

Dalam lebih dari satu dekade di pucuk pimpinan olahraganya, Messi, 34, telah memenangkan hampir setiap penghargaan sepak bola yang bisa dibayangkan dengan tim Spanyol-nya, Barcelona: setiap penghargaan, setiap medali, setiap trofi, kejuaraan, dan trofi.

Dan setelah tahun yang menyakitkan, dia gagal memenangkan apa pun bersama Argentina.

Sampai hari Sabtu.

Temannya Angel Di Maria akhirnya menyerahkan penghargaan, menempatkan Argentina unggul di menit ke-22 setelah diam-diam mendapatkan umpan silang panjang ke sayap kanan dari gelandang Rodrigo de Paul. Di Maria mengontrol bola pada rebound dengan satu sentuhan kiri yang cerdas dengan kaki kirinya melewati bek kiri Brasil Renan Lodi, kemudian menstabilkan – dan mengangkat bola dengan kaki yang sama saat memantul dari pantulan berikutnya – sebuah tembakan melewati Brasil kiper, Ederson, yang dengan tenang jatuh melewati Brasil.

Saat Messi dan tim Argentina lainnya berlomba untuk merayakan dengan Di Maria, pemain Brasil itu berdiri tercengang. Gol itu hanya gol ketiga yang mereka izinkan di turnamen.

READ  Conor McGregor vs Dustin Poirier di UFC 264: Waktu mulai, cara menonton

Messi telah membawa Argentina selama sebulan terakhir di Brasil saat dia mengejar jenis trofi yang sudah lama dia idam-idamkan. Dia memimpin Copa América dalam mencetak gol musim panas ini, dengan empat gol dan lima assist, tetapi dia juga melakukannya sebelumnya, kemudian gagal meraih kemenangan terakhir.

Kegagalan berulang – di Piala Dunia 2014, final Copa America pada 2015 dan lagi pada 2016 – telah membuat Messi pensiun dari tim nasional setidaknya dua kali. Namun kedua kali dia mengalah dan kembali mengejar gelar pertamanya. Bulan ini, para pemain Argentina membuat misi mereka untuk mewujudkannya.

“Messi selangkah lebih maju dari kita semua,” kata De Paul sebelum semifinal. “Kita semua berada di jalur yang sama. Yang penting adalah menang.”

Pertandingan hari Sabtu adalah pertandingan yang penuh semangat dan berapi-api yang diharapkan semua orang dari dua kekuatan terbesar di Amerika Selatan. Dia merobek celana pendek enam inci bintang Brasil Neymar di babak pertama, dan Messi menerjang dalam satu langkah.

Mengejar pertandingan, Brasil mengirimkan gelombang penyerang setelah turun minum: Roberto Firmino masuk di babak pertama dan kemudian disusul oleh Vinicius Junior dan Gabriel Barbosa saat Brasil menekan menyamakan kedudukan.

Richarlison mengira dia menyamakan kedudukan di menit ke-52 ketika dia berlari ke bola yang memimpin dari Lucas Paqueta dan melepaskan tembakan rendah. Namun tayangan ulang menunjukkan bahwa ia mematahkan servisnya lebih awal, dan gol itu tidak diizinkan karena offside.

Dua menit kemudian dia kembali lagi, pada waktu yang sama kali ini, tetapi tembakannya adalah Tutup perhentian Kiper Argentina Emiliano Martinez mendorongnya ke samping.