SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mikroplastik ditemukan di penis manusia untuk pertama kalinya

Mikroplastik ditemukan di penis manusia untuk pertama kalinya

Jurnal Internasional Penelitian Impotensi

Ini adalah gambar mikroskopis dari partikel plastik kecil di jaringan penis.

Dapatkan inspirasi dengan laporan mingguan kami tentang hidup sejahtera, yang dibuat sederhana. Mendaftarlah ke buletin CNN's Life, But Better untuk mendapatkan informasi dan alat yang dirancang untuk meningkatkan kesejahteraan Anda.



CNN

Para ilmuwan telah menemukan Mikroplastik Di penis manusia untuk pertama kalinya, karena kekhawatiran akan proliferasi molekul kecil dan Potensi dampak kesehatan Banyak.

Tujuh jenis mikroplastik berbeda ditemukan dalam empat dari lima sampel jaringan penis yang diambil dari lima pria berbeda sebagai bagian dari penelitian yang diterbitkan di IJIR: Jurnal Pengobatan Seksual Anda Rabu.

Mikroplastik adalah fragmen polimer yang ukurannya berkisar dari kurang dari 0,2 inci (5 mm) hingga 1/25.000 inci (1 mikrometer). Apa pun yang lebih kecil adalah nanoplastik dan harus diukur dalam sepermiliar meter. Mereka terbentuk ketika plastik yang lebih besar terurai, Baik dengan penguraian secara kimia maupun pengikisan secara fisik menjadi potongan-potongan yang lebih kecil.

Para ahli mengatakan beberapa molekul kecil dapat menyerang sel dan jaringan individu di organ-organ utama, dan bukti kehadiran mereka di tubuh kita semakin bertambah.

Penulis utama studi tersebut, Ranjith Ramasamy, seorang ahli bedah genitourinari yang melakukan penelitian saat bekerja di University of Miami, mengatakan kepada CNN bahwa dia menggunakan penelitian sebelumnya yang menemukan bukti mikroplastik di jantung manusia sebagai dasar penelitiannya.

Ramasamy mengatakan dia tidak terkejut menemukan partikel plastik kecil di penis, karena penis adalah “organ yang sangat vaskular,” seperti jantung.

Sampel diambil dari peserta penelitian yang telah didiagnosis menderita disfungsi ereksi (DE) dan berada di rumah sakit untuk menjalani operasi implan penis untuk mengatasi kondisi tersebut di University of Miami antara Agustus hingga September 2023.

READ  Ulasan Teleskop Penuh Celestron Advanced VX 8 Edge HD

Sampel tersebut kemudian dianalisis menggunakan pencitraan kimia, yang menunjukkan bahwa empat dari lima pria tersebut memiliki partikel mikroplastik di jaringan penis mereka.

Tujuh jenis mikroplastik berbeda ditemukan, dengan polietilen tereftalat (PET) dan polipropilen (PP) menjadi yang paling umum, menurut penelitian tersebut.

Keberadaannya kini telah dikonfirmasi, kata Ramasamy, dan diperlukan lebih banyak penelitian untuk menyelidiki kemungkinan kaitannya dengan kondisi seperti DE.

“Kita perlu menentukan apakah mikroplastik ada kaitannya dengan DE, apakah ada tingkat di luar mikroplastik yang dapat menyebabkan penyakit, dan jenis mikroplastik apa yang menyebabkan penyakit,” katanya.

Mengenai implikasi yang lebih luas dari temuan ini, Ramasamy berharap penelitian ini akan “menciptakan lebih banyak kesadaran tentang keberadaan benda asing di dalam organ manusia dan mendorong penelitian lebih lanjut mengenai topik ini.”

Penelitian sebelumnya menemukan bahwa satu liter air kemasan – setara dengan dua air kemasan ukuran standar – rata-rata mengandung: 240.000 partikel plastik.

“Saya pikir kita perlu berhati-hati dalam mengonsumsi air dan makanan dari botol dan wadah plastik dan mencoba membatasi penggunaannya sampai penelitian lebih lanjut dilakukan untuk menentukan kadar apa yang dapat menyebabkan penyakit,” kata Ramasamy.

Ahli toksikologi Matthew J. Campin mengatakan kepada CNN bahwa ini adalah “studi menarik yang mengonfirmasi keberadaan plastik di seluruh tubuh.”

“Saat kami mencoba memahami potensi dampak plastik terhadap kesehatan, ini adalah kekhawatiran lain mengenai kertas,” kata Campin, seorang profesor ilmu farmasi di Universitas New Mexico di Albuquerque, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

“Plastik umumnya tidak bereaksi dengan sel dan bahan kimia dalam tubuh kita, namun secara fisik dapat mengganggu banyak proses yang dilakukan tubuh kita untuk fungsi normalnya, termasuk fungsi yang berkaitan dengan ereksi dan produksi sperma.”

READ  NASA sedang menguji pelindung panas tiup Kamis pagi

Campin ikut menulis penelitian yang diterbitkan pada bulan Mei yang menemukan hal ini Testis manusia mengandung mikroplastik Dan nanoplastik berada pada kadar tiga kali lebih tinggi dibandingkan testis hewan dan plasenta manusia.

Penelitian ini menguji 23 testis yang diawetkan dari mayat laki-laki yang berusia antara 16 dan 88 tahun pada saat kematiannya, dan kemudian membandingkan kadar 12 jenis plastik berbeda di testis tersebut dengan plastik di 47 testis anjing.

“Tingkat fragmen mikroplastik dan jenis plastik di testis manusia tiga kali lebih besar dibandingkan pada anjing, dan anjing makan dari tanah,” kata Campin pada saat penelitian tersebut dipublikasikan. “Jadi ini memperhitungkan apa yang kita masukkan ke dalam tubuh kita.”

Ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk mengurangi paparan terhadap mikroplastik.

“Salah satunya adalah mengurangi jejak plastik dengan menggunakan wadah baja tahan karat dan kaca, jika memungkinkan,” kata Dr. Leonardo Trasandi, direktur. Pediatri Lingkungan di NYU Langone Health, IN Wawancara sebelumnya dengan CNN.

“Hindari memanaskan makanan atau minuman dalam plastik, termasuk susu formula dan ASI perah, dan jangan memasukkan plastik ke dalam mesin pencuci piring, karena panas dapat menyebabkan bahan kimia tersebut keluar,” kata Trasandi, yang juga penulis utama buku AS. belajar. Pernyataan Kebijakan Akademi Pediatri tentang Bahan Tambahan Makanan dan Kesehatan Anak.