SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Minggu kerja yang lebih pendek menghasilkan kebahagiaan yang lebih besar dan tidak ada kehilangan produktivitas di Islandia: NPR

Minggu kerja yang lebih pendek menghasilkan kebahagiaan yang lebih besar dan tidak ada kehilangan produktivitas di Islandia: NPR

Islandia menemukan bahwa minggu kerja yang lebih pendek meningkatkan kesejahteraan tenaga kerjanya tanpa mengurangi produktivitas.

Halldor Kolbeins/AFP via Getty Images


Sembunyikan teks

Tombol teks التسمية

Halldor Kolbeins/AFP via Getty Images

Islandia menemukan bahwa minggu kerja yang lebih pendek meningkatkan kesejahteraan tenaga kerjanya tanpa mengurangi produktivitas.

Halldor Kolbeins/AFP via Getty Images

Dengan banyak orang memikirkan masa depan di mana mereka tidak perlu pindah ke kantor, gagasan bekerja kurang sepenuhnya juga memiliki daya tarik.

sekarang juga, Cari dari Islandia Dia menemukan bahwa jam kerja yang lebih sedikit dengan upah yang sama meningkatkan kesejahteraan di antara para pekerja, tanpa kehilangan produktivitas. Bahkan, pekerja di beberapa tempat menjadi lebih produktif setelah jam kerjanya dikurangi.

Memang benar bahwa Islandia kecil. Total tenaga kerjanya sekitar 200.000 orang. Tetapi 86% dari total populasi pekerja di Islandia telah pindah ke jam kerja yang lebih pendek atau memiliki hak untuk menegosiasikan jadwal tersebut, menurut Asosiasi Demokrasi dan Keberlanjutan dan pusat penelitian kemerdekaan. Ini terjadi setelah dua uji coba yang sukses melibatkan 2.500 pekerja.

Eksperimen dilakukan dari 2015 hingga 2019. Pekerja berpindah dari jadwal 40 jam seminggu ke 35 atau 36 jam seminggu tanpa pemotongan gaji. Eksperimen dimulai setelah kehebohan dari serikat pekerja dan organisasi akar rumput yang menunjukkan peringkat Islandia yang rendah di antara tetangga Skandinavianya dalam hal keseimbangan kehidupan kerja.

Pekerja dari berbagai sektor publik dan swasta berpartisipasi dalam percobaan. Mereka termasuk orang-orang yang bekerja di penitipan anak, fasilitas hidup yang dibantu, rumah sakit, museum, kantor polisi dan kantor pemerintah di Reykjavik.

READ  Captain White Seafood Market meninggalkan dermaga selamanya

Peserta melaporkan bagaimana mereka mengurangi jam kerja mereka. Pendekatan yang umum dilakukan adalah membuat rapat lebih singkat dan lebih terfokus. Satu tempat kerja memutuskan bahwa rapat hanya dapat dijadwalkan sebelum jam 3 sore, dan yang lain menggantinya dengan email atau korespondensi elektronik lainnya.

Beberapa pekerja memulai shift mereka lebih awal atau lebih lambat, tergantung pada permintaan. Misalnya, di tempat penitipan anak, karyawan bergiliran berangkat lebih awal saat anak-anak pulang. Kantor dengan jam kerja reguler telah mengurangi jam tersebut, sementara beberapa layanan telah dipindahkan secara online.

Beberapa rehat kopi telah dipersingkat atau dibatalkan. Studi ini menemukan bahwa janji minggu kerja yang lebih pendek mendorong orang untuk mengatur waktu mereka dan mendelegasikan tugas dengan lebih efisien.

Bekerja lebih sedikit membuat orang merasa lebih energik dan tidak terlalu stres. Mereka mengatakan mereka menghabiskan lebih banyak waktu untuk berolahraga dan bertemu teman-teman, yang memiliki efek positif pada pekerjaan mereka.

Seorang pekerja yang dikutip dalam penelitian menyebutkan peningkatan rasa hormat terhadap individu sebagai faktor motivasi. Alih-alih melihatnya sebagai mesin yang bekerja sepanjang hari, ada pengakuan bahwa para pekerja memiliki keinginan, kehidupan pribadi, keluarga, dan hobi.