SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mira Pakistan Mira Ghar: Pelamar ragu karena SBP mencari 'track of action' dengan pemerintah - bisnis dan keuangan

Mira Pakistan Mira Ghar: Pelamar ragu karena SBP mencari ‘track of action’ dengan pemerintah – bisnis dan keuangan

Bank Negara Pakistan (SBP) mengatakan “proses kerja akan diselesaikan dengan berkonsultasi dengan pemerintah” untuk pelamar yang menyetor jumlah token dengan penjual dalam mengejar rumah di bawah skema Mera Pakistan Mera Ghar (MPMG) yang sekarang ditangguhkan.

“Data nasabah ini saat ini sedang dikumpulkan dari bank,” kata SBP dalam tanggapan email kepada pendaftar bisnis.

“Program ini telah dihentikan sementara selama dua bulan karena pemerintah berupaya meninjau fitur-fiturnya agar lebih nyaman dan praktis di tengah lingkungan keuangan makro yang berlaku.

Sehubungan dengan kasus-kasus yang disetujui, nasabah yang telah menerima sebagian dari pembiayaan yang disetujui akan terus menerima sisa jumlah pembiayaan sesuai dengan perjanjian mereka dengan bank pembiayaan mereka.

Pemerintah menangguhkan proyek Mera Pakistan Mera Ghar selama dua bulan

Namun, hal yang paling mengkhawatirkan adalah ribuan pelanggan yang telah melihat pesanan mereka disetujui setelah berbulan-bulan dokumentasi tetapi belum melihat jumlah yang telah dicairkan kepada mereka. Banyak dari pelamar ini adalah klien yang telah menyetor jumlah token dengan penjual setelah mengikuti skema selama berbulan-bulan.

Masalah ini muncul setelah pemerintah tiba-tiba menangguhkan program populer Pakistan Mera Ghar (MPMG), menasihati bank, lembaga keuangan pembangunan (DFI) dan bank keuangan mikro (MFB) untuk menangguhkan pembayaran lebih lanjut dari 1 Juli 2022 hingga Agustus. 31, 2022.

Perjalanan Saya Menjadi Pemilik Rumah: Ulasan Rencana Mira Ghar Pakistan

Banyak pelamar sekarang takut kehilangan simpanan mereka setelah menghasilkan jutaan dalam dokumen dan pembayaran sebagian.

Seorang pelanggan yang terkena dampak mengatakan: “Kami mengikuti semua petunjuk yang ditetapkan oleh bank kami.” pendaftar bisnis Dengan syarat anonimitas. “Kami membayar biaya penilaian dan setelah bank menyetujui properti itu, baru kemudian kami membayar 10% dari nilainya kepada penjual untuk mengonfirmasi kesepakatan. Perjanjian penjualan kami sekarang berisiko.”

READ  Pasar Kompresor Udara Rotary Screw Frekuensi Variabel Magnet Permanen Tren 2021, Partisipasi, dan Prakiraan hingga 2027 - Aliran Manumite

Klien lain, yang mengatakan dia menghabiskan Rs 600.000 untuk dokumentasi dan pembayaran sebagian, harus mengosongkan tempat saat ini pada akhir bulan ini setelah dia menyelesaikan sewanya dengan harapan pindah ke rumah baru.

PMKJ-YA, MPMG: SBP Arahkan Bank Hentikan Pembayaran Baru

“Saya tidak memiliki kejelasan tentang apa yang akan terjadi.”

Berdasarkan rencana tersebut, bank telah mencairkan hampir 100 miliar rupee pada akhir Juni, menurut data SBP. Bank sentral mengatakan pembayaran dilakukan kepada sekitar 28.000 penerima manfaat. Ini berarti bahwa jumlah pinjaman rata-rata per penerima adalah Rs 3,57 juta.

Namun, jumlah yang disetujui oleh bank sekitar Rp 236 miliar, menunjukkan jumlah orang yang belum melihat jumlah apa pun.

Seorang pejabat yang mengetahui masalah ini mengatakan ada sekitar 1.000 pelamar dengan banknya saja yang menunggu untuk ditukar.

Ada 21 bank yang berpartisipasi, tetapi jumlah pelamar yang menunggu pembayaran setelah melakukan deposit dapat sangat bervariasi dari satu bank ke bank lain.

Namun, perkiraan yang diberikan oleh pendaftar bisnis Dia melaporkan bahwa lebih dari 30.000 pelamar belum melihat jumlah penuh mereka dicairkan.

“Bank negara mendorong kami dengan keras untuk mempromosikan skema tersebut dan kemudian pemerintah tiba-tiba menghentikannya,” kata seorang bankir yang mengetahui masalah tersebut. “Sekarang orang-orang terdampar dan mengunjungi bank secara teratur.”

Skema perumahan, yang awalnya dibiayai oleh Bank Dunia melalui Pakistan Mortgage Refinance Corporation (PMRC), dimulai pada Oktober 2020 dengan persetujuan yang dimulai pada Desember tahun yang sama.

Pemerintah kemudian merilis fitur skema MPMG berdasarkan umpan balik pemangku kepentingan untuk menguntungkan kelas yang lebih besar pada Maret 2021, menurut informasi yang tersedia di situs web SBP.

READ  Hasbro akan membiarkan Anda memasang wajah Anda ke action figure musim gugur ini - GeekTyrant

Skema ini, tersedia dalam mode konvensional dan Islam, dimaksudkan untuk memungkinkan bank menyediakan pembiayaan untuk pembangunan dan pembelian rumah dengan harga rendah untuk segmen populasi berpenghasilan rendah hingga menengah.

Rasio hipotek terhadap PDB Pakistan hanya 0,3%, terendah di kawasan ini, dengan rata-rata di negara-negara Asia Selatan sebesar 3,4%.

SBP adalah mitra pelaksana dengan pemerintah dan Naya Pakistan Housing and Development Authority (NAPHDA).

Namun, dengan dukungan Bank Dunia, banyak yang mempertanyakan apakah penangguhannya diperlukan.

Ketika ditanya, Bank Perencanaan Strategis mengatakan Bank Dunia memberikan pembiayaan kepada PMRC untuk meningkatkan fasilitas pembagian risiko yang ada di bank.

“Karena bank belum pernah masuk ke perumahan murah, dukungan infrastruktur ini sangat bermanfaat. Seperti yang disebutkan sebelumnya, skema ini untuk sementara ditunda karena lingkungan keuangan makro baru-baru ini. Sebagai tanggapannya kepada pemerintah, SBP mengulangi tinjauan fitur skema untuk membuatnya lebih bertarget dan menguntungkan.”