SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misi Arab pertama ke Mars menawarkan beberapa ilmu yang menarik

Misi Arab pertama ke Mars menawarkan beberapa ilmu yang menarik

Perbesar / Sebuah gambar baru dari seluruh dunia Mars, diambil oleh penyelidikan “Harapan” Emirat.

Misi UEA untuk menjelajahi Mars

Sejak tiba di Mars delapan bulan lalu, Misi Eksplorasi Mars Emirates diam-diam mulai memberikan beberapa data ilmiah yang menarik tentang atmosfer Mars dan pola cuacanya.

Probe yang disebut “Harapan” berada di orbit yang relatif tinggi, ketinggiannya di atas permukaan Mars bervariasi dari 20.000 hingga 43.000 km. Titik pandang ini memungkinkan pesawat ruang angkasa untuk melihat seluruh belahan bumi sekaligus. Untuk sebagian besar tahun ini, probe Hope telah melatih multiband imager, spektrometer inframerah, dan spektrometer ultraviolet di Mars untuk mengumpulkan data tentang atmosfer planet dan kondisi cuaca yang dihasilkan.

Proyek ini didanai oleh Uni Emirat Arab, dan pesawat ruang angkasa itu dibangun bekerja sama dengan beberapa universitas di Amerika Serikat, termasuk University of Colorado Boulder. Tujuannya adalah untuk menginspirasi pemuda Emirat untuk mengejar pendidikan matematika dan sains dan melatih beberapa dari mereka melalui kolaborasi yang dihasilkan. Penyelidikan diluncurkan Pada Juli 2020 dengan rudal Jepang.

Spektrometer UV Emirates memetakan distribusi atom oksigen di atmosfer atas planet,
Perbesar / Spektrometer UV Emirates memetakan distribusi atom oksigen di atmosfer atas planet,

Misi UEA untuk menjelajahi Mars

Salah satu tujuan misi adalah membagikan data yang dihasilkan secara bebas, dan sebagai hasilnya, misi baru-baru ini membuka file Portal Data Ilmiah. Siapa pun dapat mendaftar untuk mengakses gambar mentah dan data yang dikumpulkan oleh penyelidikan di masa lalu, dengan kumpulan data baru dirilis setiap tiga bulan, tanpa larangan. Misi tersebut, yang merupakan probe Arab pertama yang dikirim ke Mars, dijadwalkan beroperasi setidaknya selama dua tahun di orbit di sekitar Planet Merah.

READ  Angkatan Luar Angkasa mengatakan melindungi GPS adalah misi terbesarnya

Penyelidikan Hope telah membuat beberapa penemuan menarik. Sebagai contoh, para ilmuwan diharapkan untuk mengamati distribusi oksigen yang cukup seragam di seluruh atmosfer Mars. Meskipun atmosfer tipis planet ini sebagian besar terdiri dari karbon dioksida, oksigen molekuler adalah gas jejak. Menurut pengamatan Hope Probe tentang oksigen atmosfer bagian atas, konsentrasinya bervariasi lebih dari 50 persen. Perbedaan serupa juga diamati pada karbon monoksida.

Para ilmuwan sekarang bekerja untuk memahami perbedaan-perbedaan ini, yang tidak sesuai dengan model atmosfer Mars saat ini.

Probe juga melacak suhu di seluruh permukaan Mars, berperilaku seolah-olah itu adalah satelit cuaca pertama yang mengorbit di sekitar Planet Merah. Meskipun ada banyak pertimbangan yang perlu dipertimbangkan ketika menentukan lokasi pendaratan awal manusia di Mars—kurangnya singkapan berbatu dan bahaya akan menjadi faktor utama—pemahaman tentang kondisi cuaca lokal juga akan menjadi alat yang berharga bagi para perencana misi.

Setelah keberhasilan misinya ke Mars, Badan Antariksa UEA baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka sedang merencanakan penyelidikan yang lebih ambisius yang akan terbang di sekitar Venus pada akhir 2020 dan kemudian melakukan perjalanan ke sabuk asteroid antara Mars dan Jupiter. Di sana, probe akan melihat hingga tujuh asteroid sebelum mencoba mendarat di salah satunya pada tahun 2033.

Probe memetakan suhu atmosfer, melacak bagaimana menghangat selama pagi hari.

Probe memetakan suhu atmosfer, melacak bagaimana menghangat selama pagi hari.

Misi UEA untuk menjelajahi Mars

Untuk misi ini, negara tersebut akan kembali bermitra dengan universitas yang berbasis di AS untuk membantu mengembangkan pesawat ruang angkasa dan untuk mempromosikan kolaborasi dengan para pendidik di Timur Tengah.

“Tujuan kami jelas: untuk mempercepat pengembangan inovasi dan lembaga berbasis pengetahuan di UEA,” Sarah bint Yousef Al Amiri, Menteri Negara untuk Ilmu Pengetahuan Lanjutan dan Presiden Badan Antariksa UEA, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Ini tidak dapat dilakukan dengan transisi ke kondisi mapan; ini membutuhkan lompatan imajinasi, keyakinan, dan pengejaran tujuan di luar kebijaksanaan atau metodologi.”

READ  Vaksin Covid-19: Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit melaporkan 5.800 kasus COVID-19 pada orang yang telah divaksinasi penuh.